Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





AYATUL QURSI


LANDSKAP ROHANI

hiasan dinding AYATUL QURSI
dicetak di atas statik paper tanpa frame
saiz ukuran 3kaki X 2kaki
harga RM150 termasuk posting
BERMINAT sila pm ke facebook zakir zak zak zakir (https://www.facebook.com/#!/zakirzakzak?fref=ts

Continue >>>

ilahiantamaksudiwaridokamatlubi


LANDSKAP ROHANI

Didalam suatu perumpamaan dari hal-hal yang dinampakkan ianya menjadi keinginan bagi menguatkan daya dan upaya untuk terus memuja muji. Dan telah terbit suatu penantian yang mana dihilangkan segala hal-hal itu untuk melenyapkan keinginan bagi membiasakan diri untuk menerima redhaNya. Dan itulah namanya menuntut akan redhanya iaitu sebagai orang yang sedang mempelajari dan atau menuntut ilmu bagi diri akan nyatanya taat, rendah diri, berserah, ikhlas dan redha.

 Yang menyatakan kehendak itu adalah keinginan hati untuk memalingkan diri dari kancah penguasaan sanubari bagi menghidupkan nurani untuk tetap beristiqomah dalam menjalani kejujuran. Yang mana kejujuran itu adalah fitrah bagi ruhani untuk mendidik jasmani agar tetap di dalam taat yang mencerminkan wajahNya.

Oleh yang demikian nyatalah bahawasanya kesungguhan hati bisa dibolak balikan oleh tipu daya keinginan yang bertiupan berkeliaran sanubari. Sehingga yang menyata adanya keinginan itu untuk melemahkan kekuatan nurani sehingga yang merajai anggota dimiliki nafsu yang beraja dihati pemilikan sanubari.

Sedikit demi sedikit hadirkanlah kesedaran diri itu jauh ke dalam sanubari agar yang menguasai sanubari itu bisakan tunduk menyembah akan hakikat wajahNya. Yang melirik kembali akan jauhnya yang berhadapan bisakan merasa kehadiran tuhan yang menguasa. Tika dan saat ini cubalah berkata dengan menyatakan rasa itu sebagai bahasa. Bahasa yang tiada ia berbahasa semata-mata yang terbit dari kalam yang terahsia. Lalu ucapkanlah ilahi anta maksudi wa ridhoka matlubi.......

Yang membenarkan mu itu adalah ia
Dan tidaklah engkau itu membenarkan dia
Sesungguhnya kebenaran itu adalah rahsia
Yang menyelimuti mu disetiap anggota
Maka tiadalah satu pun manusia
Yang benar-benar telah menguasa
Melainkan telah ia benarkan rasa
Sebagai bukti wujudnya ada
Maka benarlah katamu duhai pujangga
Tiadalah daku itu berkuasa
Semata-mata lemah tak berdaya
Hanya mampu berserah jiwa dan raga

Continue >>>

Telusuri Rentak WAJAH Itu


LANDSKAP ROHANI



Ketika di tiup nyawa bagi sang jiwa tertutuplah sekalian jasad bagi membolehkan hidupnya ruh untuk membuktikan saksinya di alam syahadah. Ketika maseh lagi teringat akan janjinya maka si arakian mula membangkitkan berahinya untuk sentiasa tunduk brlaku taat kepada khaliqnya. Yang di utuskan baginya adalah sebuah kegagalan yang membawa akan faham baginya akan ikhtiar dan usaha bagi menghidupkan kembali kematiannya. Sesungguhnya tiadalah yang diketahuinya melainkan sentiasa membakar jiwanya bagi menjernihkan keupayaannya untuk mendaki kembali ke tempat asalnya. Walau telah keluar segala kehendak inginnya terhadap sesuatu yang lain namun usaha ikhtiarnya menghasilkan kesia-siaan dari kerana tiadanya penyerahan baginya. Jalanan yang berliku-liku ini amat sukar dijajahi melainkan ditelusuri dengan rentak WAJAH jalanan itu......

Dibangkitkan rasa kerasaan itu pabila telah membuahkan iman di hati yang mencerminkan peribadi dari segala bakti. Di sini di saksikan baginya untuk mentaati dari sekalian inderawi bagi menghidupkan rasai yang menjamin dirinya itu di dalam kandungan maknawi. Sejurus itu pabila di dapati tiada baginya usaha dan ikhtiar maka kembalilah si arakian menjiwai kembali dirinya untuk memperlakukan taat itu di dalam usaha dan ikhtiar. Yang membolehkan usaha dan ikhtiar itu sendiri adalah kandungan maani yang mendukungi sifat salbiahnya sendiri. Sesungguhnya dari apa yang terdapat di sini hanyalah sebuah nukilan yang di terjemahkan melalui rasa dan perasaan yang sering kali timbul dan tenggelam dari kelemasan akli yang membawa erti kelemahan, dhaif, zalim, hina lagi sukar meninggalkan maksiat........

diamkan segala geri
yang mahu diuji
kemanakah di bawa pergi
adakah mentaati
lalu buangkanlah segala pasti
yang berhadap terhadap diri
lalu hilangkanlah segala segi
dari keupayaan mengikuti mati


Continue >>>

Ku Hadapkan Wajah


LANDSKAP ROHANI

Hanya yang mengetahui tentang diri ku hanyalah aku yang ingin memetakan segala keinginan menjadi sebuah kota pemerintahan. Dan tika wujud bayang ini di sembah akan ia yang membuahkan persoalan namun terus ia memanggil segala tanya bertanyakan akan cinta nan bahagia. Yang ku ketahui ialah keadaan ku yang maseh bergelumang dengan sisa dan noda semalam....... Yang teramat sukar bagi ku untuk menyatakan kebenaran hati ku. Maka dengannya daku mencumbui kembali segala rayu ku moga-moga dapatlah daku kembali mencumbui nista ku untuk dipersembahkan kepada mu. Wahai bathin ku menjauhilah dikau dalam keduaan. Tinggalilah segala bayangan semata-mata kerana izinnya dikau dalam naungan kesedaran..... Menjauihilah dikau dari segala peristiwa yang bisa mencatatkan diri mu sebagai penggembala dosa.

Sungguh terang dan nyata keberadaan mu padaku yang hanya biasan bagi ku dipamerkan.... Yang hanya bagi ku hanyalah semata-mata ketiadaan dalam keberadaan....yang hanya keindahan dalam penampakan.... Yang hanya kebuluran dalam kelazatan...... Yang hanya berkeupayaan dalam kehancuran...... Yang hanya kecintaan dalam ketaatan....

 Tinggallah bagi ku semata dusta
 Menghimpun durja dalam berkata
 Tewaslah daku memuja nista
Mengalirlah si air mata
Moga-moga terpamerlah kecewa
 Kerna itulah perhiasan berharga
 Berharga bagi ku yang durhaka
Akibat menghias wajah menjadi celaka
Continue >>>

Si Lautan Khayal


LANDSKAP ROHANI

kun kata Nya fayakun kata Dia. Keduanya bermesra di dalam Tanya. Apakah gerangannya diri itu…. Apakah sudahnya diri itu…. Apakah bermulanya diri itu…….  Namun katanya tidaklah tahu  walau beribu abad lamanya kerana jawapannya ada disana. Yang bersembunyi di dalam cahaya laksana membelah gelap menghancur istana. Lalu katanya ke manakah hilang walau telah dikhabarkan gemilang. Namun daku memujuk alam mencuba mencari di setiap silam. Ohhh alangkah dangkalnya akal pabila dapat mu hanyalah sejengkal manakan sama si lautan khayal.

mungkirilah janji mu di setiap daerah
kelak tiada siapa bisa menziarah
kerna sudi mu padaNya hanyalah amarah
maka hancurkanlah setiap daerah
dengan alunan asma Allah
hanya dengannya bisa kau menyerah

Duduk menatapi cermin itu sehingga membiaskan laku, lalu terjahi ia satu persatu bagi membuka baju demi baju. Lalu basuhilah baju itu sehingga hilang kotoran lalu, agar kebersihan itu menjadi tabiat mu. Maka huraikanlah satu persatu tentang kesucian itu yang manakah ia aku dan yang manakah ia seteru.
Continue >>>

Talaki Duniya


LANDSKAP ROHANI


Dunia itu tempatnya membajai akhirat  yang sering terlupakan manusia akan sifatnya kudrat. Dari segala yang telah pun menjalani mangkat maka dia itulah yang bisa diperdapat bagi menyucikan hati yang berkarat. Dan tidaklah dia itu di lebihkan baginya semata-mata untuk berbuat. Berbuat semata-mata kerana taat akan perintah yang diperintahkan. Maka sesungguhnya wahai umat kembalilah kepada yang diperdapat itu kerana dalamnya itu perdapat tersimpan jutaan kalimat yang bisa menghancurkan nista dan mazmumah mu. Maka bajailah hati mu dengan setiap kalimat itu sehingga benar-benar engkau berpuasa lalu berpaling pergi dari dunia.


allah.... allah..... allah......
sesungguhnya jalanya itu dunia
adalah ibarat sebuah taman neraka
yang memanggil manusia hingga senja
bagi melayani setiap derhaka
maka berulangilah lagi hingga terleka
walau waktu kian senja
maseh lagi terpinga-pinga
merayu kata-kata yang nista
hingga sakarat mengulangi duka


Continue >>>

Taman Kecelaruan


LANDSKAP ROHANI


sungguh sukar untuk memandu
selagi maseh memikiri rahsiaku
maka seharusnya daku membisu
dari segala upaya dan kuasa yang satu
agar terhasil buat ku
suatu yang dinamakan tahu

maka setiap apa yang engkau kerjakan adalah sebuah halangan yang makin engkau hilangkan sekian lama. Maka sesungguhnya tiadalah daya upaya untuk memulihkan kembali hubungan yang retak itu pabila engkau maseh menyerukan ketidakpastian yang sering bermain di dalam tamannya kecelaruan. Sesungguhnya kehidupan itu di noktahkan buat yang mencari keupayaan dan sesungguhnya keupayaan itu dinoktahkan buat mereka yang mencari kekuasaan. Dan sesungguhnya pengabdian itu buat mereka yang mencari tuhan. Dan ketuhanan itu buat mereka yang mencari kesaksian. Maka kembalilah menjadi hamba yang mencari kesaksian sehingga kesaksian itu melutut di hadapan mu sehingga tiadalah yang disaksian selain hanya yang ingin disaksikan oleh yang maha mengetahui.
Continue >>>