Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





kesatnya hati ini



LANDSKAP ROHANI


Sungguh kesat hati aku ini kerana membiarkan wujud diri pada afaal hingga ketika ini aku sungguh malu untuk bertemu kepadaNya dengan kekotoran dosa dan noda. Ketika waktu itu lepas berlalu namun nafsu ini maseh tidak jemu menerkam hati ku yang berbolak balik. Ketika hari kian berganjak namun hati ku kian memusuhi taubat. Ketika malam berganti siang namun aku lena di ulit mimpi dan angan-angan.


Asy Syam : Ayat 9-10
Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.

Dan setiap hati yang bersih lagi suci maka di terima sebagaimana kain yang bersih, maka ia diterima… tetapi bagaimana dengan penutup amal ku sekian hari bercampur debu dan habuk-habuk dosa zahir dan batin. Bagaimana jikalau aku menanyakan diri mengenai penyucian batin yang dengan tanpa alat sepertimana mencuci kekotoran pada zahir jasmani. Sungguh mudah sekali mencuci kekotoran yang melekat tepu pada badan aku dan hmmm agak senang juga membersihkan toksid yang terlarut dalam organ-organ dalaman. Segalanya mudah bagi apa yang terzahir dengan hanya mengunapakai alatan yang tersedia seperti buih-buih sabun bagi mencuci palitan kotoran di badan dan gunakan JUVANEX 7 day detoxification bagi menyingkirkan toksid berbahaya yang melekat padu di dingding organ dalaman kita.


Tetapi bagaimana aku hendak mensucikan landskap rohani ku yang tidak bisa aku memandang dengan kornea mata ini. Adakah terdapat bahan magis yang mampu dibeli di gedung-gedung hypermarket. Beribu tahun hingga ke melenia namun aku tidak akan jumpa walau secebis alat pegun melainkan anugerah dari allah yang memberi rahmat akan ilmu iktikad iman. Apa yang aku tahu memakaikan landskap rohani dengan pakaian nafsu syahwat itu mengotorkan hati dan sesungguhnya hati itu berbekas dengan perbuatan maksiat dan perbuatan taat. Bahawasanya dosa-dosa itu bertindis berlapisan sehingga menjadi tabiat dan karat-karatan di atas hati. Maka hati(landskap rohani) yang seperti ini tiada akan kembali dan tiada akan bertaubat.


Dosa-dosa itu apabila diikuti dengan lapan amal perbuatan sesungguhnya dapatlah diharap kemaafan;


Empat dari amal hati (batin)
1. Taubat atau berazam kepada taubat


2. Berkeinginan mencabut atau melepaskan diri dari merebut sekalian dosa-dosa


3. Betakawa lagi takut akan siksaan atas dosanya


4. Mengharapkan keampunan baginya


Empat dari amal perbuatan zahir(anggota)
1. Solat dua rakaat selepas terlanjur berbuat dosa


2. Istigfar 70X dan ucapkan SUBHAANA’LLAAHI’L-ADHIIMI WA BIHAMDIH sebanyak 100X


3. Bersedekah dengan sesuatu sedekah (material ataupun doa-doa arwah)


4. Berpuasa sehari


Sesungguhnya menyarung landskap rohani itu dengan nafsu syahwat pasti mengundang kekesatan hati lalu mengotorkan hati dan membasuhnya dengan air mata berderai-derai lalu membakar penyesalan itu niscaya akan membersihkannya, mensucikannya dan mencermerlangkannya.


Patut diingat bukanlah amal atau usaha itu memberi bekas sehingga tercapai maksud.
 Konsep seperti ini adalah salah, sesat dan membahayakan dari segi
 tauhid dan boleh menjerumuskan kepada syirik.


0 comments: