Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Diuji Lagi?



LANDSKAP ROHANI

Surah Al Ankabut ayat 2………. Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?


Ketika kesenangan zahir pastinya batin menjadi tenang jika itulah pilihan dari kehendak nafsu dari habuan duaniawi namun kesenangan berupa kekakayaan adalah perlu diawasi supaya tidak timbul sifat-sifat syirik pada dirinya yang menjerumuskan dirinya meraih istidraj. Begitu jua dengan ujian kesempitan dan kesusahan juga kemiskinan dan pasti ramai yang bermuka sedih, masam dan pelbagai reaksi wajah yang berkerut akibat menempuh kepayahan ujian. Harus berhati-hati wahai aku, kamu dan kita kerana ujian berupa kesusahan juga adanya perangkap keputus asaan terhadap allah. Ujian kepayahan ini jika iman serapuh biskut merry pasti tergadai kepada godaan syaitan dan di pajak oleh nafsu yang akan memisahkan pengharapan dan tawakkal kepada allah. Memang payah untuk aku tersenyum di kala kesusahan menimpa namun hati ini apabila beterusan berzikir ianya akan terlupa apa itu maknanya kesusahan dan terluput apa ertinya kesenangan.

Sesungguhnya manusia dan ujian itu tidak dapat di pisahkan. Lantaran itu aku memperkatakan sabar dan iman juga tidak boleh di pisahkan. Dari itu bila aku, kamu dan kita benar-benar mendalami dan memahami segala yang berlaku dalam hayat kita adalah merupakan ujian, maka setiap ujian itu haruslah disambut dengan siatuasi yang bernama SABAR. Tetapi dapatkah kita menhayati hakikat sabar itu letaknya di lndskap rohani atau setakat pada kalam lidah yang mana pengucapannya hanya berlegar pada mulut sahaja kemudian berlalu pergi dengan keluh kesah pada takdir yang menimpa lalu mengadu domba kepada manusia. Sesungguhnya hidup itulah ujian dan tidak dijadikan manusia kecuali bagi menghadapi ujian.

Surah Ali Imran Ayat 200………. Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu-menempuh ujian) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung.

Iman adalah kepercayaan dan kuatnya sesuatu keyakinan kerana pegangan kepercayaan tanpa mesyirikannya dengan yang lain iaitu tanpa sedikitpun terdetik dengan syak, waham dan was-was terhadap apa yang dipegang. Iman itu adalah Nur Qalbi yang menerbitkan suatu regim kelakuan daya keyakinan terhadap sesuatu pekara terutama yang terkeluar jauh dari landasan logic fisiologi otak. Sesungguhnya keyakinan yang mutlak adalah keimanan terhadap pekara ghaib kerana sesungguhnya Allah itu adalah ghaibul wujud yang mutlak. Tanpa iman manusia tidak akan ke mana-mana kerana hanya dengan berimanlah mampu kita meraih pekara-pekara ghaib yang sudah pastinya terkeluar daripada penerimaan otak. Tetapi iman sahaja tidak mencukupi jika ianya tidak dibajai dengan tauhid dan amal. Iman itu akan rapuh tanpa beteraskan tauhid di mana maksud tauhid itu adalah pergantungan 100% terhadap allah semat-mata yang mana kita bersabar atas ujian adalah kerana kita bertauhidkan tauhid afaal. Oleh yang demikian iman harus beteraskan kepada tauhid dan tauhid tidak akan mungkin terlepas daripada suatu tindakan yang bergelar makrifath(pengenalan).

Adalah menjadi prinsip hayat manusia itu sebagai pendukung tugas sebagai hamba yang pasrah menjadikan matlamat hidup ini hanya untuk memakrifathkan dirinya kepada Allah dengan mensucikan landskap rohaninya. Maka oleh itu timbullah pada dirinya iman dan ia beriman dengan segala ilmu untuk bersabar atas setiap ujian yang tertulis di lauh mahfuz. Sesungguhnya sabar itu mencerminkan kekayaan insan terhadap hasil yang diraih selepas tamatnya ujian. Namun selagi manusia itu bernafas ujian tetap menerjah kerana pengertian sabar itu adalah suatu kesanggupan kita rela dan redha atas ujian dan sabar itu bukanlah mainan perasaan yang mengambil sikap menahan diri dari nafsu dan menolak fikiran cetek ketika manghadapi kesusahan. Sesungguhnya sabar itu adalah maqam yang terpuji yang mana aku, kita dan kamu kesanggupan menerima dan memulangkan rahmat dan nikmat daripada allah dengan penuh kerendahan dan keredhaan.

Surah Al Baqarah Ayat 156…... (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun"[101].
[101] Artinya: Sesungguhnya Kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah Kami kembali. kalimat ini dinamakan kalimat istirjaa (pernyataan kembali kepada Allah). Disunatkan menyebutnya waktu ditimpa marabahaya baik besar maupun kecil.

Ujian yang menimpa pada ilmu hakikat sebenarnya hanyalah pengujian afaal allah terhadap sifatNya semata-mata sesungguhnya susah itu adalah afaal allah, senag juga afaal allah, kaya dan miskin pun afaal allah suka serta duka masih lagi afaal allah dan segalanya adalah pemilikan mutlak afaal allah. Tetapi jangan pulak aku, kamu dan kita beriktikad mengaku diri itu adalah dirinya sebaliknya manusia seperti kita yang awam ni haruslah berpegang dengan suatu iktikad iman iaitu keyakinan yang mutlak bahawa Aku adalah sifat allah semata-mata tidak lebih dan tidak kurang daripada ini kerana tiad sedikitpun hak kita melainkan hak Bihaqqi illallah….

Surah Ali Imran Ayat 142……. Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, Padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar.


1 comments:

zakir lazarus on December 3, 2009 at 4:27 PM said...

testing comment action