Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Synopsis Diri..Rahsia Pelangi


LANDSKAP ROHANI


Amarah
Surah yusof ayat-53…….. dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan



Perangai atau lebih tepatnya kelakuan hati yang menerbitkan sifat-sifat mazmumah yang melampaui batasan. Sepertinya mereka bersultan di mata beraja di hati dengan mandu landskap rohaninya tanpa menggunakan akal.



Lawamah
Mampu ia mengawal perasaan atau kelakuan hati ke suatu penguasaan yang masih lagi lemah. Perasaan ini timbul; pada sudut-sudut hatinya pada ketika melakukan sesuatu kesalahan maka bisikan di dalam hati inilah dikatakan LAWAMAH. Ianya juga dikenali sebagai ISYARAT LARANGAN yang menjadi siren yang memberi amaran pada bahaya kelakuan AMARAH……ianya mesti digilap dengan tidak mempedulikan lagi kehendak amarah yang halus-halus sepertinya makan berlebihan, tidur berlebihan,bersetubuh berlebihan, malas berzikir, mempersendakan solat(melewatkan dengan sengaja) serta merta juga menanggalkan pakaian AMARAH iaitu tinggalkan sikap bermuka-muka, hasad dengki khianat dan lain-lain lagi yang menunjukkan kebinatangan. Istiqamah pada mematuhi isyarat lawamah akan menerbitkan kesyahduan hati dan mula dapat mengikis sifat-sifat seperti gelojoh, mudah marah, kusut fikiran mula menurun dari extreme level dan akhirnya akan mula merasai penyesalan dari kezaliman yang pernah dilakukan.



Al Qiyamah ayat-2…….. dan aku bersumpah dengan jiwa yang Amat menyesali (dirinya sendiri)[1530].[1530] Maksudnya: bila ia berbuat kebaikan ia juga menyesal kenapa ia tidak berbuat lebih banyak, apalagi kalau ia berbuat kejahatan.



Mulhamah
Hampir jayanya menyingkirkan sifat-sifat terkeji yang dikeji Allah swt. bersifat dalam ketenangan, berlapang dada tetapi masih juga kedapatan sifat mazmumah juga masih terindu dalam lintasan hati….namun pada peringkat ini berkat zikir insyallah isyarat lawamah itu akan lebih membesar hingga mampu ia menerima ilmu-ilmu ghaib….. wallhu alam…



Mutmainah
Hai mutmainah bilakah mampu melutut diri pada tangga rumah mu… angan-angan jerlah dulu…. Mana tau kasih sayang allah itu insyallah pasti tergapai. Pada mutmainah zikir meresap 100% dan dah mula dah tenggelam dalam lamunan kasih terhadap Allah. Pastinya kekasih allah pada maqam mutmainah ini di janjikan oleh –Nya syurga.zikir pada tahap ini mula melekat berserta dengan ingatan pada allah setiap keadaan sekalipun…. Bak kata orang allah telah mengurniakan mutmainah ini dengan DYNAMO CINTA yang mengalirkan cahaya-cahaya ingatan kasih mesracinta rasa pandang pertama yang mana seolah cahaya ini bagaikan aliran elektrik yang menghidupkan TV PLASMA.



Al Fajr ayat..27-30…….. Hai jiwa yang tenang.. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya.. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku,. masuklah ke dalam syurga-Ku.



Radhiah
Latihan demi latihan dengan penuh kosentrasi seperti kucing yang sedang mengintai tikus. Pernah tengok tak kalian semua kucing kalau dia bermain sorok-sorok dengan tikus perhatikan bebetul semua pancaindera kucing dari hujung misaim sampai hujung ekor segalanya bertumpu kesentrasi penuh pada tempat persembunyian tikus….sehinggalah tikus keluar bawa sebelum berkibar bendera putih terus din gap… apa cerita nasib tikus busuk. Lebih kurang macam tulah kucing tak pernah terleka terkalih pandangan ker atau apa ke…. Pada maqam radhiah ni zikir berada benar pada hatinya tidak pernah lalai walau setengah saat pun…. Radhiah mengalami FANA akibat kuatnya gelora cinta kepada allah…. Sering kali mulutnya terlatah tentang sesuatu yang bertentangan syariat hidupnya bagai terapung tanpa gravity mazmumah lagi….. segalnya mahmudah dengan jiwa yang bersih hati yang hening segala afaal mendapat redhaNya. Hatinya, nuraninya terus diasyikan cinta hingga terfana ia dikenali sebagai FANA KALBI.



Mardiah
Fana Baqho billah yang sentiasalah ia terfana pada hatinya, jasadnya dan kalbunnya terpatri kerinduan yang amat sangat sehingga mencetuskan kelazatan. Seluruh jiwa raganya tertumpu directly kepada Allah semata-mata. Pada maqam ini meraka telah merasai dan menerima teknologi Allah melalui LADUNNI di peringkat tawassul….. sebenarnya MARDHIAH telah dibawakan mengembara kea lam allah yang maha luas ini termasuklah syurga, neraka, arash dan kursi allah swt. .



Surah Al Thalaq ayat-2…….. Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan Mengadakan baginya jalan keluar.(ke alam lain)



Kamaliah
Inilah insanul kamil yang mampu menjadi solahhudaim…. Berkelakuan zahir dengan kelakuan batin pada cabangnya dengan Allah. Bolehlah dikatakan tidak bercerai diri jasad dengan batinnya… KUN FA YA KUN keadaan ini dinamakan keredhaan allah pada perlakuannya walaupunn dalam keadaan spontaneous. KAMALIAH saktinya cintamu bagaikan sakti segala afaal. Ketika ini KAMALIAH menerima ilmu SYAHADATH iaitu ilmu yang tertinggi yang dapat di terokai oleh manusia yang mana di ajarkan oleh ALLAH sendiri melalui perantaraan guru yang di kenali guru batin… tetapi…tetapi …tetapi …. Hendaklah mereka yang berKAMALIAH ini harus berusaha mengembalikan dirinya ke maqam mutmainah…..



Jariku mencatitkan dan menaip sedangkan jiwa belum berkenalan. Apatahlagi makrifat jauh sekali… apatah lagi perintah mu aku sanggahi dengan sengaja namun tetap rahmat mu mendahului murka. Begitulah aku yang bermaqam pada maqam amarah namun aku syukur dan berserah kerana allah mengurniakan rahmat dan nikmat kefahaman pada ilmunya(hakikat) namun aku belum petah untuk merasai pada pengalamannya seperti orang lain yang merasai. Keresahan dan merasa kosong yang tiada tara benar meragut jiwa menjadi SUNYI MERATAH SEPI DALAM GELAP MERANGKAK TARI TEGAK BERDIRI BUKAN AHLI MENDAKI TINGGI PUNCAK HAKIKI TERURAI MISTERI MENGGEMPAR INDRA DIRI AKU BUKANLAH PENELITI YANG PASTI MOHON MEMPERBAIKI NAFAS SEBELUM MATI PEMBERIAN ILAHI YANG TAK PERNAH BASI MOGA TERFANA PADA EMPUNYA DIRI



Inilah dia maqam nafs atau nafsu yang di bekali oleh allah kepada setiap umat manusia. Yang bertempat dan telahpun bersemayam pada diri anak adam sejak lahir lagi. Segalanya allah yang maha penyayang telahpun bekali diri aku, kamu dan kita ini dengan ilmu-ilmu baik ilmu akhirat atau pun ilmu dunia segalanya ada di dalam hati sekalian manusia tak kiralah ia cacat atau gila isim sekalipun. Sejak berada ruh di alam lahut semuanya telahpun merasai maqam kamaliah semuanya mengenali allah seperti ANTA ANA ANA ANTA…. SEMUANYA RUH BENAR-BENAR TERHIJAB SETELAH LAHIRNYA KE DUNIA YANG FANA INI…… sejak lahir aja terhijab dengan sifat-sifat allah yang mana ia manusia mengakui sifat itu sifat mutlak bagi dirinya… itulah sebabnya ada yang allah jadikan kecacatan bagi sesetengah sifat manusia seperti buta, pekak, bisu dan tempang segalanya untuk menyedarkan diri insan itu selemah-lemah keadaan makhluk dan tak layak hidup pun. Mengapa ada maqam ini maqam itu segalanya memperlihat ketakwaan masing-masing jadi rebutlah nikmat yang allah berikan Cuma jangan gila pangkat/maqam.



Kita lihat dalam organisasi ketenteraan ada kedapatan pelbagai pangkat-pangkat yang membezakan antara jeneral dengan prebet…. Mengapa begini sedangkan manusia sama sahaja darahnya bewarna merah? Ya sudah tentulah itulah hukum alam iaitu manusia perlukan ketua yang memimpin sedangkan kambing pun ada ketua yang memimpin dalam dunia kambing… pangkat-pangkat inilah yang memisahkan I dengan YOU…. I study hard pastilah I dapat kedudukan dari jerih perih usaha sedangkan YOU selayaknya berusaha sedaya upaya untuk sampai ke tahap yang ada sekarang…. Begitulah ALLAH juga menentukan maqam masing-masing bagi membezakan nilai ketakwaan seseorang dengan mengurniakan rahmatNya dengan meng-upgrade-kan kualiti ruh masing-masing… Apakah allah merahsiakan maqam itu pada diri kita? 100% allah tidak akan menyembunyikan kedudukan diri kita atau maqam nafsu kita… segalanya untuk kita lebih manis bertaqarub untuk mendekati allah Cuma allah itu galakkan kita sorokan dari pandangan makhluk agar tiada wujud pada pergantungan makhluk..



Apakah buktinya? Buktinya allah telah melantik nabi Muhammad saw sebagai Rasul yang mulia setelah capainya umur nabi Muhammad saw berusia 40 tahun. Adakah nabi Muhammad tahu dia dilantik sebagai rasul? Ya sudah tentulah ia mengetahui dirinya rasul dengan terbuktinya segala wahyu kepada Muhammad saw.? Maqam ini penting untuk memberitahukan kepada diri agar lebih berusaha kepada yang maha menentukan buat insan. Selebihnya allah yang maha mengetahui….. jikalau kita tak tahu kita berada di maqam yang mana sudah tentu kita akan terawang-awang . Begitulah allah memperlihatkan tangga tidak lain tangga itu di daki hanya untuk pergi atau menuju tingkat yang atas. Apa yang ada di tingkat atas hanya aku, kamu dan kita yang ketahuan. Ah ah aku ketahuan…….

0 comments: