Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Segalanya tiada ...jangan nak mengada-ngada


LANDSKAP ROHANI

....nk cari apa lagi...semuanya dah ada... apa yang ada bukanlah ada pada rasa hanya pada akal... akal dan rasa dua pekara berbeza.... orang gila tidak berakal namun ada perasaan....... setan ada akal namun tak berperasaan... zakir pulak dekat mana Tuan...... mana aku mau peligi loh….

Tarik nafas sedalam-dalamnya hingga ke ruang angkasa gaban. Memang tak nampak gaban. Yang nampak hanya diri…. Iaitu diri yang sedang bergaban dengan ruang angkasa nafsu yang segalanya palsu……. Tidaklah nafsu itu tercela 100%.., ada nafsu yang bagus contohnya nafsu ingin mengenal tuhan dan jikalau tiada nafsu pasti lesu syawat kepada allah. Kalau tidak bersyawat macam mana nak terangsang akibatnya gersang, jasad dan ruh kian usang jadilah aku macam musang yang lari akidah nak makan pisang. Sebabnya hanya monyet ajer berakidah makan pisang dan musang bukanlah vegetarian.

Nak cari apa lagi…. Ya memang tak puas kalau minum secawan air kalau diri tercampak di gurun sahara. Kalau nak cari cik sahara jangan cari di gurun sahara cubalah skodeng di rumah macik sebelah mana tau ada anaknya bernama sahara. Begitulah kalau mencari fahaman hakiki sebelum melihat alam yang luas lihatlah alam yang paling hampir dengan aku iaitu dalam diri tersembunyi seketul batu(hati yang keras-berhala mencari pahala). Akal dan rasa dua pekara berbeza.... orang gila tidak berakal namun ada perasaan....... setan ada akal namun tak berperasaan... kerana sesuatu yang paling berat dan gerun untuk ditanggunggi ialah bagaimana untuk membedakan mana yang baik dan mana yang jahat…. Tetapi semata-mata akal memang aku tak puas kerana ada ketika akal akan berhenti pada perjalanan walaupun hakikatnya akal tidak terbatas. Yang aku cari ialah rasa nurani… adakah dengan menangis berderai tup tap tup tap airmata akan terbentuk jambatan dari air mata menuju makrifat ohhhh tidakkk pasti tidak kerana penguin yang menangis menitis air matanya di kutub utara pun airmatanya tidak membeku menjadi jambatan menuju negeri yang penuh kehijauan. Kantoilah penguin hanya di kutub utara mengadap muka cengkung beruang kutub.

mana aku mau peligi loh…. Nak pergi mana lepak ajerlah di sini mencari pasti sebenarnya akal adalah kelemahan…. Kerana akal tidak dapat membuat keputusan sesuatu itu baik atau buruk. Tugas akal hanya menceritakan tentang pro dan kontra.. Tetapi IRADAHT-lah yang menjadi perantaraan akal dengan maksud(ketenangan,bahagia, atau apa-apa aje) iradath-lah yang menggerakkan hajat… kalau hajat itu kuat timbullah iradath(kehendak) sehingga dapatlah aku menakluk segala perintah amal dengan tenang dan bahagia tanpa rasa was-was yang dipaksa atau terpaksa sehingga kadang kala menjadi putus asa akibat diri makin dewasa menjadi penguasa bangsa segala afaal terasa ada…. Terima kasih allah aku syukur telah apa yang telah engkau hilangkan dari kusut ini. Sebagai contoh aku tahu tentang ilmu pembedahan setiap urat dan tali pusat menjadi mainan hingga berkarat namun suatu hari hamster sakit perut mintak tolong di bedah akibat anak dalam perut songsang tapi aku terus berkulat di situ kerana tali pusat dan segala urat yang aku pelajari tak sama dengan yang realiti yang aku bayangkan hanyalah fantasi.

Walau aku menangis setiap detik saat mengenangkan DIA yang maha Memerhati segalanya tidak pasti menanti diri kerana segala rintihan itu harus seiringan dengan kehendak…. Iaitu meletakkan kehendak(iradath) itu pada jentera amal… kajilah setiap wali allah yang melata tiada satupun yang disajikan kesenangan mutlak melainkan jerih perih yang terpatri diri. Keuntungan yang sejati itu didapati dengan kepedihan yang tak terperikan. Sebagai contoh mamat nak pi beli dadah heroin perjalanan nak pi membeli amat jerih dikejar poilisi dengan pelbagai mara bahaya namun iradathnya menggerakkan upaya agar berusaha memenuhi tuntutan kerinduan kelazatan heroin… tapi mamat dah tahu hukum karma menyentuh heroin itu merosakkan tubuh badan menghancurkan akal tetapi kenapa sekian lama mamat kembali tegar juga mengisap heroin…. Semuanya berlaku atas kehendak untuk mencapai rindu hingga menjadi ketagihan…. Begitulah pada aku setakat berangan berfantasia bulan madu tidak akan sama sekali terjebak rindu pada Al Waduud seandainya tiada Iradath yang mutlak……Sekarang mengertilah aku bahawa segala sesuatu di alam ini pro atau kontranya bukanlah pada zat sesuatu itu sahaja tetapi pada penghargaan kehendak aku atasnya menurut tinggi atau rendahnya akal. Setelah itu lihatlah kepada alam yang luas terbentang tapi tengok belakang rumah pun jadilah… tengoklah fikirlah dan tafsirlah pada ulat beluncas yang busuk dan lembik berwarna hijau sesunguhnya beluncas benar lemah kuat makan tak sedar diri membuang taik jatuh ke bumi menimpa denai-denai perjalanan semut… semut pun asyik marah ajer “nantilah beluncas jangan sampai aku berjaya memanjat pokok mencabut nyawa mu…. Beluncas yang ketakutan akhirnya menyembunyikan diri di dalam kepompong setelah beberapa lamanya ia pun keluar dengan keadaan yang amat cantik dengan sayap yang bewarna warni dan jangan marah sebab beluncas yang dulunya lemah kini mampu terbang mengembara galaksi yang dulunya terperuk atas pokok.

0 comments: