Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Menggeledah Nikmat Untuk Memulih Semangat


LANDSKAP ROHANI

Untuk berjalan menuju mu ya allah bukanlah mudah jika terasa hampir sebenarnya penjelasanya amat jauh tak terhitung. Segala penafsiran banyak tersembunyi ditambah lagi dengan penyakit hati yang halus-halus tidak aku sedari. Perjalanan aku ini tanpa teman apatah lagi dengan jiwa yang buta ini masih meraba-raba ke utara ke selatan. Sepi benar perjalannan ini seandainya tiada hiasan pemandangan yang indah-indah menghiasi penggembaraan. Sedang asyik menuju bahagia kekal abadi, sedang asyik menghiasi landskap rohani, sedang asyik tenggelam dalam rayu-rayuan rupanya aku telah terlupa mengintai penyakit-penyakit hati yang meliar untuk dibelai dan dicabut selembut-lembut angin. Sekiranya aku menafsirkan setiap bait penyakit nafsu yang tersembunyi ini pasti aku tidak termampu menjadi manusia melainkan hanya sia-sia. Jiwaku makin terundur, semangat ku kian tersungkur, namun aku berjanji untuk menjadi hamba mu dan Dia tidak akan mengecewakan daku. Saya hamba Allah, Dia tidak akan mengecewakan aku. Aku adalah hamba mu yang rela pasti Kau tak kecewakan daku….

Sekian lama terbiar ego ku kian meliar. Aku sangka mudah rupanya amat payah meluntur ego yang di selimuti cinta. Bukanlah ego berhadapan makhluk, bukan ego menjemput kedamaian abadi, bukanlah ego menayang peribadi, bukan ego berhadapan kiblat, bukan aku ego pensucian… tetapi aku egois pada melihat nikmat hikmah, karomah yang mana ianya adalah ketentuan ketetapan Mu pada kurniaan ketaatan. Salah ku tidak taksub pada mu. Walau seribu tahun aku melaungkan bahawa aku tidak memandang darjat, mukjizat, hikmah, karomah namun sebenarnya ucapan itu ada egois yang mencemarkan landasan ikhlas egois pada penafian, egois penetapan yang Haq. Kini tinggalah aku seorang diri tanpa rasa tanpa rasa terpelihara. Haus. Tanpa tahu mana arah kiri atau kanan, jiwa ku yatim piatu.

Seandainya engkau tuidak memerintahkan aku untuk berzikir kepada mu, siapakah yang berani menyebut namu mu untuk mengagongkan mu. Duhai tuhan maha suci engkau aku bangun menggeledah nikmat(mukjizat) rasul,nabi, nikmat(karomah) sahabat,wali, aulia, ariffin untuk memulih semangat duka dan dosa silam ku. Dalam menggeledah kisah kekasih-kekasih mu ya Allah semangat ku terbakar kembali. Terbakar memohon simpati agar kembali mentaati hingga mati. Kisah kekasih mu bukan hanya sekadar bacaan tetapi bagi ku ia mempunyai keramat bagi yang ingin selamat bertemu dalam restu munajat. Ku harap terimalah taubat…..sungguh lemah….. tidaklah engkau ciptakan dosa itu hanya sia-sia melainkan mereka memilih usaha berdagang duka di dunia untuk memajak piala al kautsar.

BEJANA YAQUT MERAH LILITAN EMAS
Berkata abu imran al wasithi rahimullahi taala. Sekali peristiwa aku belayar di atas kapal layer, lalu kapal layar itu pecah di tengah lautan, dan terkapai-kapai aku dan isteri ku di situ. Kemudian isteri ku hendak minum maka aku mengangkat tangan ku ke langit memohon Allah, tiba-tiba aku terlihat seorang lelaki berada di lapangan udara, ditangannya terdapat sebuah bekas bejana daripada yaqut merah yang dililitnya emas. Dia mendatangiku seraya berkata “ambillah air ini!” sesudah puas minum aku bertanya kepadanya”bagaimana engkau dapat sampai ke martabat ini”. Jawabnya “aku tinggalkan segala hawa nafsu ku, lalu aku diberikan kuasa untuk duduk di lapangan udara ini”……

Continue >>>

Perlukah Aku Khabarkan Yang Ku Alami Apakah Akan Terjawab Semua Keaiban Ku


LANDSKAP ROHANI


Wahai alam berselerakan wajah pada mu mencapai maqam-maqam


Aku tak pernah jemu menanti walaupun kelam

Hari semalam aku tenggelam

Tenggelam di bawah kehendak al hakam

Redhakanlah taubat ini

Taubat ini ilham mu duhai al bari

Kehendak maksiat mencemari landskap rohani

Sehabis daya aku mengingati

Ke kanan ke kiri aku menilai kembali

Cukup, cukuplah rela aku mati

Dari hilang mu di hati

Wahai semalam yang ketewasan

Adakah aku masih lagi dalam pengawasan

Hingga amat berat mempamer lisan

Tak terdaya lagi menanggung amarah hingga bosan

Tolongilah aku ya latiff iringkanlah afaal ini dalam ehsan

Daku merayu,  rayuan ini peliharakanlah kebijaksanaan

Di dalam lembah menuju taman dari halaman pengampunan

Keampunan yang tiada sempadan



Tiba-tiba gerak ku terhenti pada apa aku tidak ketahuan

Ketangkasan ku tersungkur lalu aku bangun

Melawan….. melawan…. Melawan

Untuk mencari hakikat pensucian



Aku bagun melawan namun tersungkur kudrat

Patah sudah sayap-sayap rindu hakikat

Bukan aku meminta mahar tingkat atau darjat

Tidak… tidak sekali aku merenung diri bersifat

Tetapi mengapa engkau biarkan aku begini merempat

Mengapa aku engkau tinggalkan terbiar melarat

Sampai hati engkau membiarkan aku kehilangan segala rasa rindu, cinta yang nikmat

Engkau biarkan aku, terbiar diriku kini tanpa semangat
tiada lagi semangat
Adakah engkau tidak peduli pada ku lagi duhai penguasa dunia akhirat

Aku makin hanyut tiada dapat berpaut

Jiwaku keliru hilang munajat

Leraikanlah aku yang terbelenggu segala sakat



Nafsu ku meminta merayu hingga aku takut

Jika saban saat nafas ku terhela rasa terabai, aku takut

ketakutan aku nanti tersesat

kesesatan dalam belantara maksiat

bagaikan tersangkut di dalam pukat hingga mangkat

di manakah perjalanan ku tuk mencari cahaya dari nur hidayat

adakah tercatat namu ku di lauh mahfuz meraih rahmat makrifat



singkapkanlah bagi ku segala ketentuan

hanya pada mu aku harap segala ketetapan

sentuhan jiwa ini ingin benar-benar disayangi duhai tuhan

kepada mu sahaja aku pasrah segala harapan

izinkanlah aku duhai tuhan

seretlah aku dari cambuk rahsia ketuhanan

hamba benar-benar rela terbakar dengan api cinta dan rindu pertemuan



bicara kalimat dari lisan seorang insan

dari celahan ribu-ribuan tawanan

hamba merayu leburkanlah diri ini dari sifat kemanusiaan

 
 
ali imran ayat186: Sesungguhnya kamu akan diuji melalui harta kamu dan diri kamu serta kamu akan mendengar celaan yang banyak daripada orang yang diberi kitab dan orang yang mempersekutukan, tetapi jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya itulah yang patut diutamakan(dicita-citakan)
Continue >>>