Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Manipulasi Syahwat Untuk Mengadaptasikan Nafsu


LANDSKAP ROHANI



Mengapa sering melihat jiwa itu seolah dipandu oleh nafsu sehingga tanpa sedar atau di dalam pemikiran yang waras masih ternilai rohani itu di dalam perancangan nafsu. Walau berjuta ilmu dan kaedah untuk mengawal nafsu namun nafsu itu tidak dapat jua di tumpaskan kerana nafsu itu adalah terdiri daripada sebahagian struktur ROH. Oleh yang demikian bagi yang bernafsu amarah yang akal dan perasaannya sering di bisikan dengan penawaran dan permintaan maksiat wajarlah ia meneruskan hembusan nafas dengan menyimpan azam yang suatu hari nanti kehendak amarah itu akan luntur dan layu sendiri. Namun untuk menunggu dan terus menunggu SUATU HARI NANTI pun dah tak sanggup untuk menempuhinya. Jadi wajarkah kiranya hidup sekian lama hanya untuk menahan nafsu nafsi dan apa-apa sahaja jenis nafsu yang halus-halus bakal menjahanamkan kelazatan tawajjuh. Dalam banyak-banyak soal kehidupan pasti sukar menemui jawapan daripa persoalan yang berkaitan tentang nafas kehidupan itu sendiri…begitulah jua kepayahan memelihara nafsu nafsi serta hawa yang terbit tanpa pengawasan secara reflect melainkan perkataan taubat yang akan terbit secara automatis setelah terbentuknya kecaman maksiat yang meliar pada dada-dada iman seorang muslim. Walaupun taubat itu mencuci dosa namun dapatkah seorang insan amarah memelihara kesucian nafsu itu agar dirinya bisa terbentuk menjadi hamba yang diiktiraf sebagai hamba yang di kasihi. Mengejar maqam KAMALIAH sememangnya hanya mimpi buat si pemuja AMARAH namun jika di pandang dari aspek yang positif pastinya ianya menjadi impian AMARAH. Bagi jiwa yang berkerak-kerak AMARAH memerlukan penghayatan serta pengawasan yang jitu oleh seorang SIFU dan tidak perlu lagi bertanya sama itu hud-hud. Tetapi bagi yang ketiadaan kesempatan bertemu kekasih allah mencarilah sinar nur hidayat bagaikan mendaki bukit yang curam. Jika umur panjang selamatlah ke puncak namun setiap curam adanya jurang yang tidak dapat dilangkau dengan hanya melompat dan memanjat. Oleh yang demikian kesukaran untuk melunturkan amarah adalah dengan memanipulasikan syahwat itu dengan cuba mengadaptasikan hawa nafsu nafsi kepada yang lebih bersifat soleh…..



Seandainya nafsu itu gemarkan akhlak yang keji seperti memandang lawan jantina dengan syahwat(kehendak) berahi maka cubalah memanipulasikan syahwat berahi itu kepada berahi akan allah taala. Bagaimana mengolah tahap keberahian itu ialah dengan mengandaikan sifat mata yang memandang akan makhluk sehingga terbit syahwat di guna pakai untk mencipta pandangan yang hanya allah berhak ke atas segalanya. Jika dahulu terbiasa mata itu di gunakan untuk berzina memandang yang haram hingga menaikkan syahwat seks, maka manipulasikan ideologi pemahaman nafsu syahwat berahi itu dengan menanamkan bahawa dengan memandang masjid itu hati ku kian berahi untuk bertaqarub kepada allah yang maha esa. Naikkan gelojak nafsu berahi itu untuk di adaptasikan untuk beroleh amal ibadat sehingga akal itu terlupa bagaimana rupanya berahi terhadap seks. Kita tak perlu cucuk mata apabila terpandang sesuatu yang sifatnya zina Cuma biarkan sahaja sehingga mata itu diperintah untuk tidak mencuri pandangan terhadap pekara yang haram. Latihan itu yang penting namun ibu kepada latihan itu adalah sentiasa beristiqomah pada jalan yang diredhai. Sebelum menerima latihan maka untuk mengadapatsikan nafsu itu seharusnya manipulasikanlah syahwat (kehendak) itu kearah yang sifatnya lebih kepada yang positif seperti impian untuk lepak kat maqam KAMALIAH atau apa-apa ajerlah.



Adaptasi adalah cara bagaimana organisme mengatasi tekanan lingkungan sekitarnya untuk bertahan hidup. Organisme yang mampu beradaptasi terhadap lingkungannya mampu untuk mempertahankan hidup dari musuh alaminya dan merespon perubahan yang terjadi di sekitarnya. Organisme yang mampu beradaptasi akan bertahan hidup, sedangkan yang tidak mampu beradaptasi akan menghadapi kepunahan…. MENGADAPTASIKAN nafsu itu adalah daya pembangunan landskap rohani yang mana diri dan atau jiwa itu tertahan daripada melakukan HIJRAH. Kerana unsur HIJRAH itu sendiri memerlukan sebuah pengorbanan yang besar dan ia adalah sebaik-baik ibadat yang di tuntut. Walaubagaimanapun penghijran itu tertakluk kepada kekuatan syahwat(kehendak) pada jiwa itu yang menghancurkan segala regim ketidakyakinan. Was-was atau ketidakyakinan lantaran peratusan iman yang rendah adalah penghalang besar kepada HIJRAH namun latihan untuk memanipulasikan syahwat itu dengan mengadaptiskan nafsu itu mampu menjadi jalan keluar bagi jiwa yang tertawan oleh semangat kotor dan atau bisikan maksiat yang mencengkam.



Akal adalah agen yang mempermudahkan proses pro dan kontra yang akan meletakkan jiwa itu di bawah takluk syahwat. Dengan akal yang di bajai ilmu serta syahwat yang telah di manipulasikan dengan pengaruh iman akan dapatlah nafsu itu berjalan dengan proses isolasi dengan mengunakannya sebagai agen yang dapat melembutkan pengaruh nafsu yang radikal. Nafsu amarah itu terkandung di dalam pengaruh yang radikal. Amarah itu hendaklah di adaptasikan ianya dengan nilai keimanan yang akan dapat meluntur segala kesongsangan yang muncul tanpa sempadan. Sesungguhnya nafsu itu sendiri adalah perkaitan ROH maka nafsu itu amat payah untuk di bunuh atau mungkin tidak sama sekali untuk membunuh nafsu Cuma yang dapat dilakukan jiwa itu ialah menjinakkan nafsu yang liar atau memenjarakan keliaran itu dari medan kebuasannya. Nafsu amarah itu bukanlah nafsu yang layak di nikmati selain ianya di gunakan kelak sebagai senjata untuk mempertahankan diri sahaja. Sebagai contoh menggunakan kemarahan yang terbit dari nafsu amarah itu untuk memepertahankan diri atau menggunakan sifat garang untuk menakuti musuh dan apa-apa ajerlah yang sama waktu dengannya. Akhirkata mari manipulasi syahwat untuk mengadaptasikan segala amarah sebelum memakai pakaian HIJRAH untuk mujahadahtunnafsi.

0 comments: