Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Adakah Shalawat Itu Lebih Utama?


LANDSKAP ROHANI


Entry 40 day Hidup Tanpa Selawat tidak dapat di posting setelah tidak mendapat kelulusan melalui sembahyang Istikharah. Walaupun hampa kerana ia berisi keaiban dan bla…bla…bla… maka tajuk di atas menjadi pemilihan yang tepat pada hari Jumaat ini melalui penulisan Al Ustadz Mahmud Samiy.

Abu Abdillaah al Radhdhaa di dalam kitab Tuhfatul Akhyaar mengatakan bahawa banyak sekali atsar yang disebutkan oleh sebahagian ulama menyatakan bahawa salawat atas Nabi saw itu lebih utama dari sedekah fardhu dan sunnah. Pernah seorang ulama dari Damaskus pernah ditanya apakah salawat atas nabi s.a.w itu lebih utama daripada sedekah fardhu atau sebaliknya? Beliau menjawab salawat itu lebih utama…apakah alasannya? Beliau menjawabnya suatu kewajiban yang dikerjakan oleh allah sendiri, dan dilakukan oleh para malaikatNya serta diperintahkanNya kepada hamba-hambaNya , tentu tidak sama dengan kewajiban yang hanya diwajibkanNya atas hamba-hambaNya saja(al Qaul al Badi).

Mana lebih utama membaca al quran atau membaca selawat nabi?

Al Khirzi berkata Membaca salawat atas Nabi saw pada tempat-tempat yang ada nash supaya dibacakan salawat di situ adalah lebih utama daripada membaca al quran. Sedangkan pada tempat-tempat lainya membaca al quran itu lebih utama. Tilawah al quran itu adalah zikir umum yang tidak tertentu dengan waktu atau tempat. Adapun ditentukan dengan nash walau dengan jalan yang lemah(dhaif), maka ia adalah lebih utama kerana adanya nash tersebut. Dan beliau (ibn Hajar) mengatakan yang jelas, membanyakkan pembacaan salawat dan salam pada tempat-tempat dan waktu-waktu tersebut lebih utama daripada membaca al quran sebab itu dituntut pada tempat tertentu. Para ulama berkata “membaca al quran itu lebih utama dari zikir yang dimaksudkan adalah zikir yang belum ditentukan sedangkan yang sudah ditentukan, naka zikir itulah yang lebih utama”.

“barangsiapa mengucapkan salawat atasmu, maka Aku pun berselawat atasnya,

Lalu baginda bersabda;

“pasti orang yang diberi salawat oleh Allah itu tidak akan disiksaNya dengan api neraka”.

Dari sini dapat di tarik kesimpulan bahawa salawat atas Nabi saw jika diucapkan oleh seorang fasiq(derhaka) adalah lebih baik baginya daripada membaca al quran sebab salawat tadi dapat menjadi syaafi(pemberi syafaat) baginya dalam mencari keredhaan Tuhan, dan dalam menghapuskan dosanya serta memasukkannya ke dalam kelompok orang-orang yang beruntung di akhirat. Lain halnya dengan membaca Quran, sekalipun ia lebih utama dari salawat atas Nabi Muhammad saw, namun ia merupakan tempat yang dekat dengan hadhirat ilahi, dan tidak halal bagi orang yang menuntutnya untuk melakukan adab yang buruk, kerana itu, orang yang pada hakikatnya Fasik(derhaka) yang layak mendapat kutukan dan pengusiran dari Allah, betapa akan mendapat pahala atas bacaannya itu? Oleh kerana itu, bagi orang yang memiliki sifat demikian ini, pembacaan salawat itu lebih baik baginya daripada membaca al quran, sehingga Allah mengizinkan baginya keluar dari kederhakaan dan kesesatannya itu.

Ketika Syihaab Ramli ditanya; mana yang lebih utama antara membaca salawat dan istighfar, beliau menjawab. ”Menyibukkan diri dengan membaca salawat dan salam atas Nabi Muhammadsaw itu lebih utama daripada membaca istighfar.

Salawat atas nabi saw itu disunnahkan untuk dibaca pada tempat-tempat yang telah dikemukan oleh hadis-hadis sepertui;

• Sesudah menjawab azan

• Pada ermulaan membaca doa, pertengahannya dan penutupnya.

• Pada akhir pembacaan doa qunuut

• Pada pertengahan takbir eid

• Ketika masuk dan keluar masjid

• Ketika bertemu dan berpisah

• Ketika berlayar dan datang dari pelayaran

• Ketika bangun untuk melakukan solat malam

• Ketika selesai mengerjakan solat

• Ketika selesai membaca al quran

• Keyika mengalami kecemasan dan kesedihan

• Ketika membaca hadis, menyampaikan ilmu dan zikir

• Ketika lupa akan sesuatu

• Ketika mencium hajar aswad di dalam thawaf

• Ketika membaca talbiah

• Ketika kelinga berdengung

• Sehabis wudhu

• Ketika menyembelih dan bersin

Namun ada pula hadis yang melarang membacanya di dua tempat terakhir ini. Selain itu tempat0tempat yang khusus untuk dibacakan salawat padanya berdasarkan nash adalah hai jumaat dan malam jumaat sesuai dengan sabda Rasul saw;

“ Perbanyakkanlah membaca salawat pada malam jumaat dan siang jumaat sebab pada ketika salawat kamu diperlihatkan kepada ku”.

2 comments:

Insan Marhaen on May 20, 2010 at 4:13 PM said...

Kekadang kulit tidak mmpu melambangkan apa yang ada di dalam...

Zakir Lazarus on May 21, 2010 at 11:33 AM said...

assalamualaikum...,

kebanyakan kulit yang chantique dalamnya hampeh....

kerana allah suka yang cantik maka didalam adalah rahsia...

lantaran kita adalah makhluk yang cantek maka kita adalah rahsianya...

mutiara itu cantik bangat maka layaknya dia terpendam rahsia di lautan

apabila kecantikan insan itu terkeluar dari landasan tafsiran maka seluruh alam mengangkatnya menjadi khalifah

aku ingin keluarkan kecantikan itu namun masih terkurung di alam jasad