Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





ALAM TAAT di dalam interpretasi ALAM MUNGKAR


LANDSKAP ROHANI

Amarah yang sukar untuk di hakisi ini benar-benar memenatkan. Langkah perjalanan seakan terhenti hingga dada kian terasa sesak dengan oksigen mazmumah. Begitulah nafsu nafsi yang sifatnya berbolak balik terkadang ianya berada di alam TAAT terkadang ia mampu menjejakkan dirinya ke alam MUNGKAR. Ketika seluruh jasad dan landskap rohani menghayunkan perjalanan ke alam TAAT seluruh alam bagaikan membantu dan saling setuju menyetujui perjalanan ini sehingga diri terleka terlalu lama menghirup nafas cahaya ketaatan… taat kepadaNya dengan meninggalkan apa sahaja bentuk larangan yang termaktub oleh alam kejasadan seolah enakmen itu hanya diperintahkan hanya untuk mendidik alam jasad. Segalanya di praktikan kepada alam jasad sehingga leka kononnya diri itu telah benar-benar TAAT. Mungkin pada pandangan mata manusia itulah ketaatan mutlak yang mana meninggalkan nahi mungkar alam jasad tetapi bagaimana alam ketaatan diri sebenar diri.

Banyak suara-suara yang datangnya tanpa vocal tanpa bentuk ketika berada di alam taat. Hingga diri amat keliru dan terkeliru lagi dengan percanggahan keruan pada martabat ilmu yang lemah. Akibat kelemahan dari akal yang sifatnya dangkal, diri hanya memakai pakaian TAAT itu disarungkan hanya kepada alam jasad sahaja. Oleh yang demikian lantaran ketiadaan guru yang membimbing TAAT itu hanya di guna pakai bagi menghiasi wajah jasad sehingga berketerampilan seperti orang solehin. Apakah menghiasi wajah soleh itu lebih baik atau menjadi jalan keutamaan bagi diri sebenar diri….? Inilah perangkap dan permainan nafsu nafsi yang keliru dari akibat kurangnya strategi permainannya. Macam permainan caturlah… perjalanannya lembap dari akibat memikirkan strategi namun bagi mereka yang arif dengan CATUR ini, bukan lagi strategi itu yang menguasai perjalanannya tetapi akal dan psikologilah yang menjadi senjatanya untuk menyerang dan mempertahankan kejayaannya.

Alam TAAT itu hanyalah perjalanan bagi musafir di alam persinggahannya. Di situ siapa yang menentukan perjalanannya? Adakah nafsu atau akal atau diri atau ruh atau tuhan…, yang mana satu yang lebih dikenali itulah yang menentukan perjalanannya. Jika tuhan yang dikenali dari ilmu makrifatullah insyallah hilanglah bebannya menanggung diri di alam kejasadan(keduniaan-syirik). Jasad melihat(mata) akal memerhati melihat siput babi yang sifatnya lembap mengatur langkah kerana beban cengkerang(pergantungan) yang berat yang menjadi pelindungan jasadnya yang lemah dan lembik. Begitulah diri itu jika tidak mengenal tuhan(diri), keduniaan atau kejasadan akan menjadi galasan(pergantungan) yang super membebankan. Lantaran berasa kebebanan itu, nafsu nafsi dari pemakaian amarah yang tersembunyi menyuntik stress/tekanan tanpa sedar hingga merasakan/mengalihkan TAAT itu sebagai bebanan batin yang halus.

Bagaimana dikatakan terjebak hidup di alam MUNGKAR sedangkan pemakaian TAAT itu telah menghiasi jasad sehingga wajah tercerminan indah dengan sifat kesolehan. Tidakkah ketaatan itu menyerapi ke dalam hati sedikit demi sedikit(khauf-takut). Adakah tuhan itu begitu sombong dari rahmat dan kurniannnya. Inilah selok belok yang sungguh berliku-liku bagai duri yang melekat di tangkaian bunga mawar. Apa-apa ajerlah. Hanya yang dipimpin si arif bisa mengendalikan tipu daya nafsu nafsi. Kerana hidup itulah perjalanan maka ianya juga adalah persinggahan. Perjalanan diri itu memerhati dan persinggahan diri itu meneliti. Meneliti untuk mengubati kelukaan jiwa secara perlahan-lahan bagaikan sel-sel yang bercantum untuk menutupi luka. Luka itu adalah torehan dari belati amarah yang terpendam(stress).

Tuhan itu layaknya ia sombong tetapi rahmatnya mendahului kesombongannya… allah itu cemburu amat mencemburui terhadap hambanya yang memburu perhiasan kesolehan. Namun kurniaanNya mengatasi cemburu. Beginilah diri yang terlantar tanpa bimbingan sekejap dilanda kepuasan asmaraNya sekejap lagi dilanda kejauhanNya. Apabila perjalanan TAAT itu letih maka diri itu akan singgah. Singgah sebentar untuk merenung. Persinggahan yang adakalanya bersifat eksperimen untuk mengenali sejauh mana kebenaran suara-suara yang hadirnya tanpa vocal tanpa bentuk. Sekian lama berkelana pada persinggahan, diri ini di landa dua suara yang carik mencarik. Satu suara yang mencarik ketaatan dan suatu suara mencarik kemungkaran. KeTAATan yang disemai rupanya tidak mencambahkan khauf apatah lagi takwa kerana dikeranakan oleh pemaksaan. Pemaksaan selalunya akan menghiasi diri dengan rasa tidak ikhlas tidak redho tidak memerhati. Oleh yang demikian segala amal TAAT menjadi kurang berkesan walaupun diri itu cuba ingin keluar dari elemen mazmumah dan kesyirikan.

Alam MUNGKAR bukanlah sifatnya untuk menjerumuskan diri ke dalam kawah kehancuran. Tetapi campakkanlah alam MUNGKAR itu ke dalam kawah pemerhatian untuk di masak menjadi makanan ikhlas dan redho yang suatu hari nanti hati itu tidak lagi mengenal keluh kesah atau rungutan apabila diri di uji dengan kejauhanNYA. Apabila diri ini di eksperimentasikan oleh kemungkaran, jiwa ini mengikuti suara-suara kemungkaran dengan berhati-hati sehingga terasakan TAAT itu adalah bebanan yang besar untuk ditanggung oleh sifat ikhlas. Kerana keikhlasan itu amat payah jerih pedih untuk di realisasikan menjadi sebuah kota amalan. Melainkan ianya dicemari oleh panahan bisikan dan hasutan sehingga kota ikhlas itu pecah dan hancur dalam kawalan mazmumah. Sungguh tidak tahu untuk mengerti ikhlas melainkan DIA juga yang maha mengetahui. Pengalaman akan menimbulkan hakikat rasa untuk menghilangkan khayalan akal yang meletihkan.

Amalan MUNGKAR tafsiran Landskap Rohani :

• Melewatkan solat

• Menggugurkan amalan sunat muakad dengan sengaja

• Melihat sesuatu yang haram(menonton tv tanpa ingatan-zikr)

• Berniat taat untuk imbalan(untuk dikasihi tuhan)

• Beribadah kerana ingin menghapuskan sifat mazmumah

• Melewatkan permintaan ibu bapa

• Memperlekehkan makhluk(walaupun semut di dalam toilet)

• Melayan was-was, melayan kebimbangan, keluh kesah, rungut-rungutan, sengaja mencipta kerunsingan jiwa(tiada tawakal)

• Banyak makan, banyak tidur, banyak minum

• Bicara diri melampau hingga luput zikir(ingatan)

• Berketerampilan soleh kerana islam semata-mata

• Memandang diri berusaha membangunkan TAAT

• Mengharap kepada TAAT dan zikir semata-mata

• Bimbangkan mata-mata manusia

• Selalu merasakan diri tidak sempurna(terasa ada padahal tak ada)

• Melayani ilham/akal dengan asyik(islam menuntut bersederhana-takut saraf otak putus nanti beron pulak)

Persinggahan di alam MUNGKAR tidak memberi kebahagian yang dicari. Apa tidaknya di dalam alam MUNGKAR ini terdapat jutaan penyesalan untuk di hidangkan kepada alam TAAT. Penyesalan ini bagus jika dihiasi dengan azam dan dijanakan dengan kekukuhan kehendak afaal namun jika penyesalan ini di layan secara serius, dibimbangi menjerumuskan akal berfikiran negatif(aku bodoh, aku tak guna, aku apa-apa  jerlah). Namun demikian perjalanan ke alam TAAT memerlukan pemerhatian yang tepat mengikut darjah sifat kemungkaran. Sejauh mana hati itu suka menjilati sesuatu amalan nafsu amarah(kelalaian-bersenang-senang) haruslah TAAT itu di bagunkan dengan hasil penelitian untuk merobohkan kembali kota MUNGKAR agar kemungkaran itu tidak menjadi sebuah empayar yang akan mengimperialisme negeri ketaatan yang gersang. Biarlah diri itu memikuli TAAT yang sedikit daripada mengungguli TAAT yang major kerana setiap kekayaan itu bermula dari yang sedikit. Perlaburan TAAT itu harus di kaji untuk mencari ketelusan yang sebenar agar ketaatan itu tidak ada unsur MUNGKAR(balasan) yang akan membatasi(hijab) diri menuju empunya diri.

2 comments:

Dama-Ulan on May 26, 2010 at 10:46 AM said...

Assalamualaikum...

en3 yg bagus dan berguna.. semoga kita sama-sama mencari keberkatan Allah s.w.t

Zakir Lazarus on May 26, 2010 at 11:13 AM said...

ke sini kesana mencari di mana singgah sementara rupanya tiada diri berkelana hingga merana untuk ke sana harus menjadi rama-rama