Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





lenyapkan aduka atau AKU membatu.....mana satu rindu mu


LANDSKAP ROHANI

Jalan pulang langsung tak Nampak lantaran keliru mengikuti tingkah yang mana batil yang mana haq kerana aduka telah terlalu lamanya hidup dalam panduan amarah. Detik demi detik langsung tidak pernah aduka hadapinya seperti selayaknya tentera fisabililah menghadapi syahid. Sesungguhnya adakah aduka yang zalim lagi kejam ataupun masa itu terlalu angkuh meninggalkan insan tanpa sedar diri itu sebenarnya wajib mati meninggalkan AKU. Hari hari dalam butiran dosa menghadapinya dalam paksaan hidup yang sementara. Namun itu jauh benar rasa seandainya masih lagi kaku dalam bertemu. Lewat hati ini bagai tertahan oleh bimbangan makhluk yang memerhati gerak diri yang aneh yang bagaikan menyembah segala taksuban berhala. Bukan AKU yang melayaninya tetapi adukalah yang masih terpaut dalam belantara dunia yang basi itu. AKU ini agaknya macam menderita dikalih rasa menghadapi jiwa. Jiwa yang buas bermaharajalela membunuh laku yang haq dengan lembut pesona. Aduhai sungguh lapar aku kepada mu ilahi. Suapilah aku dengan taat dalam munajat soleh agar aku bisa menghadapi gurau senda nafsu amarah ni dengan hemat yang cermat. Letih benar saban hari berlalu dengan keluhan menggapai bintang dalam alam binatang. Ya allah ku, aku ini ingin benar akan mu. Aku ini sukar melayang bagaikan layang-layang. Berduka aku bagai camar yang pulang petang.

Bagaimana akan aduka mendewasakan AKU seperti zahir aduka yang dewasa. Letih melihat engkau bertatih melayani diri. Dalam bentak ini aku itu menoleh lagi tarinya. Tak sudah akhirnya. Indahkah aku itu hingga bosan lakunya aduka memandang kelam. Bosan…bosan dah letih amarah itu memujuk..bosan /…bosan amarah aduka dalam raungan…. Bosan …. Bosannya aku ni ya allah yang asyik menjadi tebusan amarah…. Ya allah… allah ku … aku , aku… aku ingin sahaja meninggalkan segalanya. Allah ku ya allah ku dengan apakah aku ingin ke mana? Ke mana apa negerinya. Ke mana hala tujuan hidup ku ini andai engkau ku sembah puja hanya nama sepalit di jiwa yang kontang. Duhai aduka tinggalkanlah diri mu.. Segeralah cabutlah diri mu itu duhai aduka… tidakkah engkau itu letih melihat diri mu itu aduka…aduka…aduka esok jangan kau terluka kerana aku ini adalah amaran akhirat mu. Jangan aduka menangis melihat bintang di langit sedangkan aduka dalam alam binatang.

Ya allah aku tahu engkau itu. Aku tahu engkau itu maha karya ku. Aku tahu aku derita. Dalam aku itu engkau itulah dia. Dia itu engkau suka. Ciptakan aku dalam satu. Hingga dewasa aduka hidup bagai sepatu. Duhai aku allah itu hanyalah satu. pujaan di sebalik penampakan berhala dermawan. Indanya dia itu tidak tetawanan hingga melukut segala kaku. Itulah aku itu dan ini. Kakulah aduka ini kerana mengaku melawan. Biarlah aku itu rela kaku melayan. Aku ingin duduk bagaikan bangku. Dudukkan aku ya ilahi ku. Agar aku menjadi satu, menjadi satu, tetap satu dalam itu. Aku mengaku aku tiada apa-apa punya. Tiada apa-apa pun. Aku itu telah pun ketahui. Tapi aduka memang tak mahu ambil tahu. Mengapa aduka engkau tertawan. Tertawan pada siapa lagi aduka. Berakhirlah aduka kepada pujaan mereka. Bukan payah sangat wahai aduka. Matikanlah hendak mu biar aku memukul segala senyap itu agar engkau juga kembali tertawan dengan indah ku aduka. Lekas aduka jangan berhenti tapak mu mengejari aku ini. Wahai aduka ke mari pada aku ini. Bagus bahasa pada mu aduka. Akulah raja mu aduka biarkan aku tawan mereka hingga mereka sebak terluka. Terluka kerana sangka merdeka. Mereka bukanlah merdeka yang mutlak melainkan penjara bagi mu aduka. Aku pembebasan mu aduka.

Kurang sungguh aduka tika ini bagai dihiris-hiris belati kembali…. Aduka benarlah tak tahan lagi tika ini. Asyik mengairi sungai air mata, namun aduka tewas lagi nanti. Seolah aduka telah tahu esoknya apa pula. Sebak aduka memikiri aku ini apa. Tiada aduka fahami dalam mimpi melainkan terpesong menyonsong diri kembali. Aduh buntu aduka memikiri mu aku. Namun aduka telah rela membiarkan mu wahai aku mentadbiri sesaat waktu. Melihat aku yang sebenarnya bukan hidup terkaku.

0 comments: