Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





tadbiran Aku sebalik tadbir diri


LANDSKAP ROHANI

Inilah yang hangat menerpa jauh di sebalik rindu yang satu. Inilah dianya yang mencari dalam puncak yang hakiki. Masihkkah ada rimbunan ini teguh bagaikan sakti. Di medan itu aduka gagal lagi menempuh. Tewas kah duhai aduka untk mencari dia yang tinggi. Bersihkanlah jiwa ini dalam adab paksaan jasmani dan rohani. Aduka bukanlah cuba mengutuk mu duhai patri tapi aduka  masih tenggelam dalam maqam pemuja diri. Duhai kasih ku ilahi inikah namanya jauhari mencari manikam. Sungguh ia benar-benar menikam dalam sebak jantung hayat ku. Indahnya khabar bukan pemikat rasa ku, tapi izinkanlah ia menari kembali untuk ku persembahkan dalam munajat abadi. Tari ini gemar menari dalam kehancuran mu duhai diri yang bisa mati....

Hentak ku ini hentakan kala cipta melangit tinggi mengapai esensi. Hahhhhh memalingkan wajah ini bukanlah bistari kerana aduka masih maju tanpa diri mu guru. Indahkah itu tari yang menari saban diri bagai dibaji di bawah taklukan abadi. Duhai... duhai itu dan ini kala suria tercipta aduka telah pun lemas di bawah naungan ilahiyatullah..... kejutan apakah ini sungguh menggempar indrawi. Aduhai dunia ...aduhai dunia masih apakah yang tersimpan dalam kalungan rasa ku pada mu... Tutup indahnya segala bagiku bisa diri ini terbang mencari sang abadi lagi... duhai diri yang makanan mu dan suapan mu bernama tewas berpalinglah menongkah arus yang deras itu kelak kamu enggan terkapai walau bisa meraih ribuan jauhari yang mengenal manikam.

Telah terbit itu punca walau lemah tarinya jangan kau tenggelam punca lagi. Mengingatkan itu sungguh jauh. Jangan lekas kamu mabuk dalam cambukan asmara yang tewas... khusyuk kan hati itu di bawah payungan rindunya ilahi. Semoga aduka  yang tak ketahui ini lekas bergerak dalam alunan melodi  nan satu. Telah terbit sang mentari jauh ke timur di balik rimbunan cahaya itu, aduka mencuba menggerakkan tari namun aduka gagal dalam abad yang tewas. Terpakulah hati itu dalam amukan amarah hingga kecut segala waspada hinggar binggar penuh duka memaling dia dari terus terluka... sungguh aduka kejam menghempas mu duhai aku. Dalam zalim ini mencari sembuhan luka mana mungkin dia kembali jika hati ini menangis dan merintih untuk memuja luka-luka itu. Iskk...iskk... manakah dia...manakah dia pujaan hati ku. Gembira ini bukanlah penawar cipta.

Dalam guguran itu aduka perlukan bantuan demi bantuan. Berselerakan jawapan tiada satu pun yang menyeri. Bukan sahaja sunyi tanpa hawa malah bewarna dengan limpahan noda dan berdosa. Lelah sungguh tika ini mencari jawapan yang belum pun terpatri. Allah ku itu hanya nama yang terpuja. Mencarilah aduka dalam duka akan isinya yang mutlak. Walau tidak bisa ketahuan engkar duka wujud dalam aduka. Telah memadai seandainya manifestasi pada diri yang kian duka berhambur kecewa silam. Aduka layani melayani diri sekian lama tanpa berasa sikit pun derita, kerana itu sebati sehingga betul segala tingkah dan laku yang sebenarnya kaku. Kaku.....kaku.....sekaku... kematian yang tanpa hayat serta kudrat untuk melangkah walau setapak jua. Indah sangatkah pujaan itu wahai aduka.....! indahkah dia pujaan itu yang sering menjanjikan kezaliman diri.... di hiris hiris cebisan landskap rohani kerana  tersebar pemaluan itu ke seluruh pelusuk negeri diri, namun engkau tak sedari lagi masih mengilhamkan wujud diri dengan longokan tawaran nafsi.

0 comments: