Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Mengapa......?


LANDSKAP ROHANI


Bebaskanlah aku dari rangkuhan gelita
Dakapilah aku dalam cahaya
Butalah pendita memuja suasa
Terasa aku dimamah hampa
Tidak tertahan ini sengsara
tidak mekar ini rindu dan cinta
MENGAPA



Penghambaan bukan dua. Dua bukan pecahan satu. Satu itu ialah aku. Aku itu tiada dua. Mana dua dalam kelambu. Nampak terang bayang itu hanya satu. Hanya satu milik Ku. Milik mu mana ada. Hanya ada dalam nyata mu. Tanpa aku tiada wujud hadir mu. Nyata mu seteru belaka.

Air mata itu umpama debu. Walau bergenang ia tumpah membakar jiwa mu. Tiadalah bernilai hanya kosong di dalam bejana itu. Mungkirilah segala hendak mu selain aku. Kerana aku bukan maianan bagi mu.

Hidupkan hati mu dengan taat. Aku hulur seribu nikmat. Dalam ayat bukan riwayat. Aku khabar kepada zat. Biar memikat segala syariat. Hiduplah menumpang mengemis di atas tariqat. Semoga kesumat di belenggu hakikat. Tiada makrifat melainkan termampat.

lentur bahu mu
kosongkan hidup tanpa nyawa
biar saja ilahi yang hidup
jangan lawan hendakNya
atas kamu itu Aku

Pelukilah aku wahai semesta…. Aku tidak kenal derita… hiba itu penghulu ku…. Bagailah mana aku berteleku… pada Mu ceraikanlah diri dari aku.

Aku menari tarian cahaya
Pada mu cahaya ku ingin menguasa
Paling tidak tinggalkan aku dalam cinta


7 comments:

Insan Marhaen on July 24, 2010 at 10:14 AM said...

jangan ditangisi hidup ini. dunia hanya bak duli. di satu hari tetap akan permisi.

Zakir Lazarus on July 24, 2010 at 11:46 AM said...

cermin-cerminan itu berdebu,
mana terbias jiwa nan nista,
aduhai semesta rahmat pedamping ku,
mana tahan jiwa ku diperbudakan raga.

cinta amati indah bersulaman gemerlip cahaya.... terjemahan jauhari pemuja nur nilam sari... di gerbang fajar aku terlena ... mana mungkin cinta di hitung lagi.

bagaimalah mana ingin ketawa girang pada hidup umpama bayang pastilah hilang bila cahaya bederang....

afzam5607 on July 24, 2010 at 12:46 PM said...

MENGAPA-KENAPA-BILA-SIAPA-KEMANA-DIMANA-APAKAH-ADAKAH-WHY?WHY?WHY?...

ADALAH MERUPAKAN SUATU UNTUK MENCARI DIRI YG TERPERI....TANPA PENGALAMAN YANG MENYAYAT HATI,TANPA RASA MENCARI DIRI...NESCAYA TIADA ERTI UTK MENGENAL DIRI DAN MENGENAL YG MENJADIKAN DIRI....

BUAT BAIK DIBALAS BAIK ADALAH PERKARA BIASA,BUAT JAHAT DIBALAS JAHAT ADALAH ADIL,BUAT BAIK DIBALAS JAHAT ADALAH ZALIM,BUAT JAHAT DIBALAS BAIK ADALAH PERKARA LUARBIASA..........INILAH SUATU KEHIDUPAN YG PENUH DENGAN KECELARUAN SELAGI BERTELEKU DIBAWAH DUNIA YG TAK PASTI....TERUSKAN MENANGIS WAHAI SAHABAT....TERUSKAN DENGAN PRINSIP LEMAH HINA JAHIL DAN MISKIN...NESCAYA TUAN HAMBA AKAN MENEMUI SUATU JLN YG LEMAK MANIS....TANPA PENGALAMAN TANPA UJIAN TANPA MUSIBAH TANPA MASALAH...ITULAH KEHIDUPAN PARA NABI PARA SAHABAT PARA WALI....

TAHNIAH TUAN HAMBA....

Zakir Lazarus on July 24, 2010 at 1:03 PM said...

mohon tambat rindu berlabuh
melontar tangis di gerbang cahaya
aduhai kehidupan arusnya lelah
dayung, terlontar, kayuh semahunya

ziarah76 on July 28, 2010 at 5:39 PM said...

hakikat perlu ikut syariat,
baru lah tarikat menuju makrifat.

ziarah76 on July 28, 2010 at 5:39 PM said...

hakikat perlu ikut syariat,
baru lah tarikat menuju makrifat.

Zakir Lazarus on July 28, 2010 at 6:10 PM said...

sesungguhnya aku hanya nista,
dungu ku berlepas mengibas bodoh,
hingga kini aku tidak tahu apa-apa,
ajarilah daku duhai penziarah.