Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Diam atau shouted until Haunted


LANDSKAP ROHANI

Telah jahanam segala malam
datang mereka memberi salam
Hingga lena melawan silam
Namun aduan ku KAU diam
KAU diam
KAU diam
Telah aku fahami diam
Menjadi alat ku berqiyam
Lalu kita bersalam



Diam itu merujuk hati mu dan bukan lidah mu yang menempatkan sebahagian dari kehendak Nya ke atas mu. Diam itu meletakkan engkau dalam ilmuNya yang mana Dialah yang berbicara pada hati mu dan membunuh segala prasangka dan wasangka. Tidaklah diam itu lebih utama melainkan Dia kehendakinya menjadi perantaraNya dan engkau. Jika engkau mendiamkan diri berhati-hatilah terhadap pujuk rayu nafsu yang kian bercelaru itu. Namun janganlah engkau sangsi terhadapNya dengan tidak menilai sebarang kata kepadaNya.

Diam itu umpama permata bagi mu dan ianya lebih bernilai dari apa yang ada di atas ciptaanNya. Melainkan diam itulah sumber cahaya Dia terhadap mu. Melainkan engkau menutup diam itu menjadi seteru mu. Dan hendaklah engkau berdiam diri dari mentaati Dia sekiranya engkau terus meletakkan diri mu di bawah payungan sangsi naugan bisikan yang was-was. Dan tidaklah diam itu menempatkan kamu melainkan DIAlah yang menempati kamu. Jika engkau diam dari sebahagian hidup mu pasti engkau beroleh ketenangan yang sejati. Jika engkau berdiam dari sebahagian hari maka hendaklah engkau mendapati diri menjadi bahagia. Dan tidaklah diam itu DIA nilaikan buat mu untuk mententeramkan nafsu mu yang kian bergelora itu.

Lalu diam itu menjahanamkan sebahagian dari kehendakNYA yang batil terhadap mu. Biarlah diam itu mendiami diri mu yang berpusaka itu menjadi warisan yang abadi. Dan tidaklah diam itu selain hanya menuruti kehendak Nya atas mu. Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung buat mu. Hendaklah engkau itu diam bagai mentaati mati. Tetaplah diri itu mati di atas jalannya diam. Dan diam itu meletakkan diri mu di bawah alunan yang membisikkan perintahNya mengikuti kehendakNya dan upayaNya atas mu.

Lalu diam itu Dia perintah atas mu untuk kau bertemu Dia di mana diam itu yang akan menerbitkan segala ilham yang tersembunyi. Untuk membongkar sebahagian rahsiaNya hendaklah diam itu menjadi alat mu untuk berbicara denganNya. Dan tidaklah diam itu melainkan ianya termampu oleh segelintir sahaja dari kalangan hambaNya yang benar-benar ingin kepadaNya. Diam itu membatalkan hajat mu padanya melainkan mengembalikan hajat itu kepada pencetus hajat. Diam itu mainan bagiNya tetapi bagi mu itulah ibadath.

Lalu bagaimana akan DIA perhitungkan untuk mu.

"Dan ingatlah ketika Kami menghadapkan serombongan jin yang mendengarkan Al-Quran kepadamu. Tatkala mereka meng¬hadiri pembacaannya, mereka berkata: ‘Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).’ Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali ke kaumnya untuk memberi peringatan.

Berilah peringatan pada setiap anggota agar mengengkari nafsu

Lihatlah sekeliling dunia yang berkeliling mu adakah kau dapati dirinya diam dan membatu. Tentu tidak pernah diam segala ciptaanNya melainkan hamba yang ingin Dia diamkan. Diam itu gunanya bagi mu untuk mengenaliNya. Dan bagi Dia diam itu adalah percampakan wahyu untuk mu. Tidaklah Dia namakan diam itu melainkan itulah ilmunya tanpa sabda dan tanpa nyata. Jika engkau ingin mendapatkan diam latihlah diri mu dengan AKU. AKU itu menempatkan diri mu tiada dan tiada itu menempatkan ada. Ada segala cerita bagi mu dan ianya nyata bagi wujudNya pada mu. Dan tiada itu menempatkan bathin bagi Dia. Untuk mendapatkan diam yang mutlak haruslah engkau menyingkirkan waktu bagi bertemuNya.

Lalu bagaimanakah akan aku perhitung diri mu…. Diam itu lah anugerahNya pada mu. Lalu gunakanlah diam itu untuk mengenal Dia. Sifat Dia itu ada pada mu hanya sedikit kurniaNya pada mu. Jika kau diam…, diam itu membawa mu….., membawa mu jauh ke pendalaman dari bisikan yang membingitkan. Ingin bertemu diam matikanlah segala sifat. Sifat dia adalah dia, sifat mu adalah dia, sifat dia adalah aku, sifat aku adalah dia. Sifat dia di aku. Sifat aku mengandungi dia. Sifat dia terus terkandung, dalam kandungan terzahir rasa. Hingga engkau bertemu diam di situlah Dia berqiyam.

Hendaklah kau itu diam
Di bawah naungan ku kau kiam
Banyakkanlah hati mu dengan silam
Sebagai peringatan diri mu yang suram
Lalu aku campakkan kalam
Hingga kau harus diam
Membentuk aku itu tidak berbalam
Agar hari ini bukan bagai semalam

Continue >>>

Kisah Temberang Gurukul di Alam GURU


LANDSKAP ROHANI


"Wahai Siapa Yang Menuntut Ilmu Tanpa Berguru, Maka Wajib syaitanlah gurunya.”


Wahai aku engkaulah guru  
Yang memimpin dalam kelambu
Walau terasa haru dan biru
Kerana yakin ku bagai angin meniup bulu
Lalu ENGKAUlah yang ku harap selalu
Membuka hati ku yang membeku dan membatu
Agar tidak ditakhta si syaitan dan seteru
Yang tak tahu malu ingin menjadi guru


 
“Dan ikutilah jalan orang yang telah kembali kepada-Ku” (QS. Lukman: 15)

Hendaklah yakin itu melekat di hati mu sebagaimana AKU itu tidak berpisah dari mu. Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung diri mu atas kurniaanNya yang tak terhingga banyaknya. Wahai hamba lihatlah padaNya, lihatlah ke dalam diri mu, lihatlah ke dalam diri AKU lihatlah kedalam mana pun kamu dan hidupkanlah hati mu di samping Dia.

Dan tidaklah Dia itu engkau melihat sebagai sahabat melainkan seteru mu belaku. Lalu bagaimana akanDia memperlihatkan engkau padaNya. Lalu bagaimana akan Dia perhitung nikmatNya atas mu. Tidaklah setan itu lebih berkuasa dari Dia dan AKU itu telah pun menempatkan pada mu jua. Lalu bagaimana akan Dia perhitung anugerahNya pada mu. Dan janganlah engkau mempercayai setiap hujah kata yang AKU perdapatinya(akal yang bercampur nafsu) dari mu. Iaitu Hendaklah engkau memisahkan nafsu mu yang bersifat memaksa yang letaknya diatas permukaan hati mu. Rasanya kasar bagaikan direntap(adakala lembut tak terasa adakala merayu—rayu hingga kasihan terpaksa). Jika engkau melawan kehendaknya(nafsu) pasti engkau tertekan oleh rayuannya lalu Dia anugerahi akal mu untuk engkau melihat keberuntungan ataupun kebatilan dan selamilah hati mu pada bahagian hati mu yang paling dasar terkebawah bagaikan sebuah lubuk yang terdalam. Di situlah terbitnya getaran dari getaran-getaran samar yang Dia tajalikan tugasnya bergetar(halus) untuk memihak yang haq. Dan rasanya begitu hening dan sentosa.

Lalu pandanglah engkau kepadaNya bagaimana akan Dia membilang segala nikmat Nya atas mu.

Hendaklah setiap manusia yang menuju kehambaan melihat dirinya terlebih dahulu sebelum melihat diri selain dari mu. Kembalilah taat dahulu sebelum mendapat perintah dari makhluk(guru) Dia jua. Dan tidaklah manusia itu Dia khususkan kepada manusia jua ia taati diri. Maka hendaklah engkau bermusyuarah ke dalam hati mu agar engkau merasa pasti akan keAkuan itu. Lalu hendaklah engkau melihat diri mu yang kosong itu hendak disikan dengan apa. Carilah puncanya AKU itu dan bagaimanakah ianya berada bersamaNya. Selalulah menyucikan niat mu agar terbit ikhlas sebagai pakaian mu. Dan hendaklah engkau itu menipu selalu nafsu agar ia sentiasa berseteru dan berlalu dari mu.

Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung nikmat-Nya atas mu. Segalanya telah Dia beritahu kepada mu sehingga engkau wajib menggerakkan keyakinan mu padaNya. Dan hendaklah engkau itu giat berlatih bersamaNya untuk memeperolehi nikmatNya yang tak terhingga. Dan bukanlah tujuan mu mencapai puncak nikmat walau ia kurnia dariNya. Namun ambillah nikmat itu seperti apa yang Dia mahu pada mu. Ucapkanlah alhamdulilah sekadar lisan di hati dan bertaubatlah padaNya selalu .

Dan tidaklah Dia perintah syaitan itu menjadi penunjuk mu melainkan Dia jua yang mengilhaminya pada mu. Dan hendaklah manusia itu mencari gurunya yang mursyid lagi mengetahui akan keAKUan itu untuk menilik diri kamu yang berhantu. Dan janganlah engkau memepersendakan guru mu jika hati mu itu berlawanan dari kehendaknya atas mu. Atas guru mu itu adalah perintahNya pada mu. Lalu wahai manusia yang banyak janganlah engkau berlomba-lomba memusuhi wakilNya di bumi mu. Hendaklah engkau perdapat wakilNya sebelum Dia menjadi wakil kematian mu. Lalu manusia yang banyak hendaklah engkau menghindari dari apa yang dikehendaki atas mu bagi pekara yang batil dan janganlah engkau mentaati guru mu melainkan Dia menginginkan engkau di situ berbakti kepada wakilNya iaitu guru mu yang mursyid.

Hendaklah engkau wahai manusia yang mencari penghambaan meletakkan guru mu yang mursyid itu di atas keperluan mu sentiasa. Dahulukanlah guru mu di atas kehendak mu padaNya. Kerana guru mu itulah pembimbing yang mutlak selain dapat melihat terus kepada AKU. Di situ engkaulah dia(guru) yang menyatakan segala keperluannya bagi mu(keperluan guru bagi mu adalah berbalik kepentingan bagi mu jua). Sedangkan engkau itu masih perlu mengetahui sumbernya dari AKU itu untuk mengharungi lautan yang Dia bentangkan engkau bersama guru mu. Dan tidaklah guru yang mursyid itu melainkan hanya menyarungkan pakaian dari ASMA DIA pada setiap keadaan dan ketika walau berhadapan dengan mu. Lihatlah engkau akan asmaNya padanya(guru).

Tidaklah syaitan itu wajib mengungguli iman mu melainkan AKU telah pun berada disitu. Dan janganlah engkau gentar padanya(syaitan) yang dahului mentaatiNya sebelum diri mu terzahir di penjara dunia(syaitanirojim hanya bertaat dan tidak mengenal). Pandanglah ke dalam hati mu bisikkannya yang bersifat panas itu menduduki bahagian hati mu yang kiri teratas sedikit. Dan itulah harungan syaitan itu tidaklah mampu daya ia menipu melainkan Dia butakan hati mu dari merasa keras atas kehendak mu. Wahai manusia Dia itu maha pengasih lagi maha menyayangi mu masakan Dia uji diri mu dengan sesuatu yang tidak terdaya engkau harungi. Kembalilah taat padaNya kerana itulah jalannya ihdinalsiratulmustaqim.

Setan hanya menipu atas ilmu mu sahaja dan ia tidaklah mampu menipu akal mu yang disimbahi oleh nur Nya. Akal mu yang Dia simbahi nur itu akan membawakan kamu masuk ke dalam gerbang ilmuNya. Di situ engkau akan terhijab dari memandang nafsu. Lalu di situlah peranannya syaitan itu untuk menipu mu yang mengharap ilmu itu bisa sampai kepada Dia. Sedangkan Dia itu jauh dari apa-apa prasangka mu walau prasangka itu engkau telah terbiasa sebagai makrifat. Di situlah syaitan menipu dengan bisikan(ilham) dan bayangan (prasangka) yang Dia tajalikan padanya dalam sifat jamalNya. Di situlah syaitan bisa menampakkan penampakan TUHAN di bawah salutan cahaya yang berderang lagi bersinar. Hendaklah engkau sentiasa bertaubat dan mengagungkanNya hingga Dia itu menjadi salutan hati mu.

Tipu daya syaitan itu bersifat panas kering dan ia mampu dirasakan dari kalangan hati mu yang berdebar. Dan tidaklah syaitan itu mampu menggerakkan daya mu melainkan DIAlah yang menggerakkan mu berdaya usaha. Maka sentiasalah beristigfar padaNya tatkala hati mu di serang rasa panas kekeringan yang akan menimbulkan keraguan dan keruan yang bersifat batil. Bukalah hati mu dan pandulah akal budi mu menurut sunnah dan alquran lalu kau tilikilah setiap bisikan itu adakah ianya mengguntungkan kamu atau menzalimi mu. Sedang syaitan itulah teman mu jika kamu enggan menuruti Dia itu. Jika lemah engkau akan isyaratNya berpalinglah engkau dari melihat diri mu. Bersegeralah engkau mencari sesuap nasihat atau engkau lekaskan hati mu mentaati guru mu. Dan carilah guru itu di mana telah aku tetapkan namu mu bertemu namanya.
“Jadilah kamu bersama Allah, apabila tidak bersama Allah jadilah kalian bersama orang yang sudah bersama Allah, maka sesungguhnya orang itu bisa membawamu kepada Allah” (HR. Abu Daud).
 
 
Wahai hamba ku si pemuas nafsu
Carilah guru walau kau tak mampu
Katakan “cukuplah allah bagi ku”
Kelak akan aku perdapati mu pada ku
Lalu hampirilah aku selalu
Di situ aku merindu
Melihat diri mu, melihat diri ku, terlihat hanya aku
Hanya akulah di situ memohon restu
Pada mu……
Hanya pada ku…..
Jangan kau berseteru!!!!!!

Continue >>>

Puasa itu Bersempadanan engkau dari-Nya


LANDSKAP ROHANI


Puasa bukan menguji atas laku
Lalu jangan terpaku pada restu
Kerana bukanlah dikau di situ
Melainkan pantulan cahaya lalu
Di situ pasti berlalu pergi seteru
Dari merindu rakusan nafsu
Kembalilah melihat aku
Tiada engkau dan tiada aku
Hanyalah aku dan aku itulah aku.

Lalu janganlah engkau mentaati aku jika itu aku berdiri pada mu
Janganlah engkau mengulangi aku itu di bawah kalam mu yang berdebu
Janganlah engkau menseterui aku itu di bawah penguasa nafsu mu
Janganlah engkau melihat aku itu di bawah simpanan rahsia ku
Janganlah engkau kembali pada ku dengan tingkah dan laku
Kembalilah pada ku seperti aku kembali pada mu


Puasa itu DIA perintahkan setiap umat yang melumatkan dirinya dengan perhiasan dunia yang berlebihan sehingga puasa itu ibarat menggengam bara sehingga menjadi abu. Sedangkan tangan hangus terbakar dan itulah kesannya yang Dia inginkan atas hati umat Muhammad dan ke atas umat terdahulu. Puasa itu menjaminkan dirinya terlepas dari pengakuan sifat-sifat Dia atas mu. Hendaklah jadikan puasa itu amalan mu seharian suntuk untuk meletakan diri mu itu bersempadanan denganNya. Puasa itu Dia ajari mu dengan hikmah yang Dia perdapatkan atas hati-hati hambaNya yang tertentu. Mengapa begitu? Kerana segala penciptaanNya itu Dia sukati mengikuti kasih sayangNya yang melimpah ruah lagi berlebihan. Kerana ada hambaNya yang datang terus kepadaNya tanpa melihat selain Dia dan ada yang menghampiriNya lalu tenggelam di bawah hijab rahmatNya. Ada yang kembali kepada Dia tanpa dia(hamba) tahu dan kenal padaNya(syahid). Ada yang Dia perdapat akan hamba setelah hamba itu  Dia humban kedalam kumbah maksiat. Ada yang Dia sendiri menghampirinya lalu Dia bisikan padanya "sungguh aku sayang pada mu". Ada yang Dia letakkan diri hamba itu di dalam kesesatan untuk Dia ganjarinya dengan yang lebih hebat dari pemberianNya kepada yang lain. Ada yang Dia matikan sahaja untuk dia menghiasi di arasy Nya. Ada yang Dia rahsiakan dari sekalian pengetahuan umat dan hamba itu tetap menjadi rahsiaNya dan ada yang Dia  lupakan hamba itu kerana hamba itu telah berpaling selain dariNya.

Puasa itu melemahkan zahir mu bagi menghidupkan bathin mu. Bagaimana? Puasa itu sendiri mempunyai hikmah yang Dia sendiri melihat dan mengambilnya puasa itu dengan tanganNya sendiri. Dan tidaklah berpuasa itu atas mu malaikat yang membawanya melainkan Dia sendiri yang menyaksikan engkau berpuasa. Puasa itu meletihkan setiap umat hingga menjadilah puasa itu sekadar yang termampu untuk melumatkan toksid dari badan sahaja. Jika engkau berpuasa demi keiizinan dariNya maka akan Dia jagai mu dengan tanganNya sendiri dari engkau memerhati selain dariNya. Puasa itu sendiri adalah kuncinya engkau kepada Dia. Kerana puasa itu mengunci sifat mu dari melihat, mendengar, berbicara, berkuasa, hidup, berkehendak… tidakkah ini namanya wujud yang di matikan atas kehendakNya untuk kamu berpuasa. Puasa itu umpama mematikan diri mu bagi menghidupkan sifatNya atas mu iaitu diri mu yang batin.

Itulah maknanya bersempadanan engkau dariNya. Iaitu sempadan zahir dan bathin. Apabila sempadanan ini engkau melepasinya maka beroleh engkau akan rahmatNya yang sebenarnya. Maka kembalilah kamu untuk berpuasa pada zahir sehingga Dia mengurniakan batin pada mu. Jika telah tersingkap batin pada mu disitulah akan Dia buka hijab bagi mu untuk melihat segala tingkap alam yang Dia hiasinya dengan penuh keindahan sehingga terwajib engkau terpaut padanya. Lalu melalailah engkau padaNya. Maka kembali ingatlah puasa itu pada bathin mu adalah untuk tidak menggunakan segala sifat-sifat Dia untuk melampiaskan nafsu batin mu pula.

Puasa itu mendidik kamu untuk bersyukur pada zahir mu(kurniaanNya) sehingga zahir mu menyaksikan sendiri segala tingkah laku afaal Dia pada mu. Lalu bagaimana pula akan Dia perhitung pada mu duhai hamba ku. Jika engkau memandang di sebalik yang tersurat pasti engkau melihat Dia itu kamu yang berpuasa iaitu bagaimana engkau bisa menahan segala amarah mu jika tanpa izin dariNya. Menahan lapar itu akan menimbulkan sifat mazmumah semula. Sehingga engkau akan tertekan oleh kehendak dari nafsu amarah yang membakar. Jika tanpa rahmat kasihNya mampukah kamu menahani amarah mu yang berleluasa menguasai mu semula. Mulakanlah niat mu berpuasa itu hanya untuk mentauhidkan Dia dan menyatakan Dia itu adalah Dia dan jangan berlengah dengan penafian diri lagi. Untuk apa kau menafi sedangkan sudah jelas diri mu itu tiada. Umpama watak yang dihidupkan di atas sekeping kertas sahaja. Bila-bila masa sahaja bisa terlupus dari kehendak penulis cerita.

elok saja puasa itu menjernihkan iman
bukan sekadar menjadi mainan
bukan puasa itu taruhan ganjaran
kelak dia juga menuntut bayaran
adilkah diri memohon habuan
sedang hakikat diri hanyalah tebusan
mati hidup di genggam sepasang tangan
Continue >>>

Sembahan Lalai Amal Ibadat Ku


LANDSKAP ROHANI

Oh lalai sungguh terbuai
Tari mu lemah lembut gemalai
terutuplah segala tirai
tirai aku dan dia seusai
air mata jatuh berderai
tidak dapat di tebus permai
bagaimana tewas pada mu lalai
sedang awas ini meniup serunai
masih lagi tidakkah tersemai



Lalai mu kerana dia mengizinkan lalai dari mu. Lalai mu kerana dia berkuasa atas mu. Lalai mu kerana dia mengetahui diri mu. Lalai mu kerana dia menguasai mu. Lalai mu kerana dia maha bijaksana dari mu. Lalai mu kerana dia mebiasakan lemah atas mu. Lalai mu kerana hidup mu terpenjara di dunia-Nya. Lalai mu kerana dia perintah ingat padaNya.

Duhai hamba marilah kepada dia tanpa engkau sedar dia telah memenjarakan diri mu dari melihatNya. Penjara itu dihiasiNya dengan pancaroba dan nista sehidup semati. Hingga ada yang mengalunkan melodi lalai di hadapanNya. Mengapa duhai hamba? Hambanya.., engkau dia hiasi dengan sejuta kerlipan bintang di hati mu jauh melebihi banyaknya taburan bintang di langitNya. Mengapa engkau lalai? HambaNya…! dia itu pegang hati mu mengapa engkau lepaskan dari gengamanNya. Engkau ludahi tanganNya dengan kerakusan mu hingga hinggar binggar engkau berpesta dalam rahmatNya. Mengapa duhai hamba. Lalu bagaimana akan dia hitung diri mu.

Lalai itu memakan diri mu. Lalai itu engkau jadikan perhiasan nafsu mu. Lalai itu sentiasa memburu mu. Lalai itu mengasyikkan diri mu. Lalai itu menjarak kau dan dia. Lalai itu sengaja kau bersuka padanya.

Setelah engkau tertipu dan ternoda lekas ingat engkau padaNya. Bersyukurlah duhai manusia. Setelah kesusahan datang bertimpa lekas benar engkau mohon padaNya. Sujudlah di kakiNya wahai pendosa. Setelah bertimpa duka kau jelajahi datanglah pada Dia untuk merayu. Rayulah padaNya wahai penzalim. Setelah pancaroba itu kau lihat dia di sebaliknya, ke marilah duhai hambaNya. Setelah segala kelalaian dan kemusnahan kau redhakan akan Dia, maka kembalilah duhai insan.

Lalai itu pelajaran dia pada mu. Lalai itu memisahkan upaya akal mu. Lalai itu memerlukan hati mu ingat padaNya. Lalai itu menghabisi usia mu tersia-sia. Lalai itu menjahanamkan sabar mu. Lalai itu merugikan jiwa mu. Lalai itu merosakkan iman mu. Lalai itu pengaruh kejahilan mu padaNya. Lalai itu menginginkan taubat. Lalai itu perhiasan akal mu. Lalai itu kesuburan nafsu mu. Lalai itu melemahkan syahwat mu padaNYa. Lalai itu menggembirakan musuh mu si syaitannirrojim. Lalai itu merugikan masa mu bersamaNya. Lalai itu merosak binasa tawakkal mu padaNya.

Lalu bagaimana akan dia perhitung. Adakah akan dia habisi riwayat mu atau menghabisi sekalian umat kerana lalai mu seorang. Ingatilah setiap kamu bertanggungjawab di atas setiap pandangan matanya. Setiap pandangan matanya mencerminkan kehendaknya. Tidaklah pandangan mata itu melainkan keduanya nafsu yang berseteru. Janganlah engkau menidakkan apa yang ada di depan pandangan mu. Cubailah mentaatiNya sebaik Dia mentaati kehendakNya atas mu.

Janganlah berduka nestapa di lautan

Bukan aku memohon sebilah rotan
Tuk mengahambat diri mu bersetan
Kembalilah taat kepada tuhan
Janganlah sedih bersangatan
Lalai itu hanyalah permainan
Mainan si budak yang tidak mengenal intan

Continue >>>

Penglipur Lara Si Kanak-kanak


LANDSKAP ROHANI

Sejak kewujudan adam as tidaklah manusia pertama itu tercipta untuk terus memohon selain allah yang maha berkuasa lagi maha bijaksana. Sehingga tutur kata pertama hanyalah allahuakbar. Lalu adakah aku, kamu dan kita melihat bertapa sedihnya diri kerana cuba merangkul sesuatu selain dia yang maha mengetahui dan maha mengurusi. Lalu terbersinlah adam dari afaal pertama, ilham dari yang maha mengadakan sehingga terasa takjub adam a.s melihat rupa parasnya yang terkagum. Melihat adam a.s akan jasadnya yang terindah itu tidaklah terlintas niatnya menginginkan kelazatan syurga yang sering menghiasi diri syurga itu atas perintah yang maha mengasihani. Adam a.s adalah manusia pertama yang allah perintah untuk mentauhid yang maha esa.

Tidaklah lebih utama melainkan nafas itu mentauhidkan asmanya. Dan zahir itu tugasnya mentauhidkan afaalnya. Dan jika di renung sehingga ke alam fantasi adakah diri itu tenggelam bersama mimpi. Sesungguhnya mimpi itu hanyalah mainan tidur bagi pemuja diri dan mimpi itu juga adalah penyaksian bagi pemuja sirri. Sirri itu adalah rahsia Dia yang maha terahsia yang mengilhamkan diri itu untuk melihat terperi. Ilham itu juga adalah jalannya atau kenderaannya kehendak pada hati yang telah mati melainkan telah di tiup oleh nafas maha abadi. Maha abadi melihat diri hati itu sebagai cerminan di alam fantasi. Siapa yang berani menegakkan diri di atas jalan ihdinal sirotulmustaqim maka berikrarlah diri empunya diri itu di atas zatnya sendiri.

Tidaklah ikrar itu menafikan segala yang maujud melainkan menyatakan segala yang wujud itu ada. Sedia ada belaka. Tersedia di dalam ilmu. Tersedia di dalam afaal. Tersedia di dalam sifat. Tersedia di dalam asma. Tetapi tanpa sesiapa pun yang mengetahui segalanya telah tersedia ada di dalam zatulhaqi. Umpama melihat sebutir mutiara yang telah tersedia kecantikannya. Sifat, asma dan afaal itu belaka dalam kandungan zat dan kandungan itu juga bagaikan kandungan ibu yang mampu digugurkan kandungan itu ataupun menunggu sehingga kandungan itu berlalu waktu. Apa yang termaktub bagi mu ialah menunggu AKU bertemu laku.

Jika segala afaal dan sifat itu berdiri sendiri tidaklah zat itu memerlukan kepadanya untuk membentuk waktu dalam ilmu. Cukuplah sekadar sifat Dia yang maha mengetahui itu sendiri dengan ilmunya sahaja. Dan jika sifat itu berdiri pada zat tidaklah perlu Dia mentajalikannya buat segala diwujud-Nya untuk bertemu dan mengungkap hakikat Dia. Cukuplah sekadar sifat-Nya yang kau kenali untuk bertemu allah(asma) sedangkan Dia maha suci dari segala sesuatu yang baharu. Jika di katakan segala yang baharu itu menyerupai zat tidaklah zat itu memerlukan kamu. Kerana segala yang baharu itu adalah suatu tanda nama sahaja.

Bermulanya adam a.s itu tidaklah dia menginginkan nafsu di atas nafasnya melainkan bertahmid allahualhbar. Tidakkah terfikir bagaimana kiranya ruh al qudsi yang ada pada adam as itu juga menyerupai apa yang ada pada kita. Sekiranya dihabisi riwayat nafas itu tanpa bertahmid asma-Nya insyallah akan di izinkan kamu ke neraka sahaja. Berilah apa yang ada pada mu itu berupa amal itu kepada yang maha esa dan jangan di lupai bahawa nafas itu bukan penyejuk nafsu mu. Nafas itu adalah pemuja dan nafas itu umpama butiran yang membilang tasbih.

Oh nafas bau mu enak tatkala aku senak
Jika bermain nafas rasakan beranak
Bagaimana segala pinak ingin menjinak
Jika nafsu ku berjerang di tanak
Lantaklah engkau keluh kesah yang banyak
Sedikit pun tidak terkesan di benak
Tidak ingin bersama mu berjimak
Peduli apa marah mu hanya sejenak
Tidak ku gentar menjadi anak
Anak maknawi maha penjinak
Pasti tidak akan berganjak
bagai tawakal si kanak-kanak

Continue >>>

Kisah Dongeng Negeri Arakian


LANDSKAP ROHANI

Masa telah berlalu waktu menunggu dinegeri arakian
Janganlah berdiri bagaikan dian
Tilikilah setiap inci pendirian
Agar langkah tercipta mulus di landasan
Jangan sahaja tidur di bawah nisan
bangunlah menatap penyaksian



Itu hanyalah ujian bagi mereka yang ditetapkan padanya dan engkau jangan sekali-kali mendongak kearah itu. Kerana itu segalanya hanyalah seteru bagi mu untuk mencapai aku. Sedang engkau telah tahu aku itu bersuara pada mu. Jangan sebabkan harta dunia engkau menderita kehilangan aku. Dan aku jua akan menghilang bagai bayang di sinari cahaya terang. Kelak engkau pasti merana jika seandainya engkau masih lagi berdaya untuk meraih cahaya ku, tapi aku membisu. Jangan lekas kau hanyut bersama mereka si penipu bagaikan busar melirik panahnya ke mana saja. Jangan engkau jadi sasarannya kelak engkau pasti merana tiada aku menemanimu.

Jikalau kau henti padanya pasti kau itu tidak mengerti kerana setiap inci diri adalah cerita hati dan mimpi. Kerana sesuatu itu bukanlah nyata bagai melihat dengan mata melainkan hati yang di saluti tari diri… Jika kau berhenti menulis lagi pasti kau sunyi dari mimpi kerana tulisan mu itu bagai cerita aku kepada mu.. Jika kau tak mengerti jangan Tanya diri tanyalah aku yang pasti membimbing mu ke arah mampu…

Lalu jika engkau layari aku dengan nukilan mu kelak esok dan lusa pasti aku dahulu terpaku menunggu mu kerana buah hati ku itu lebih rindu dari rindu mu.. jangan kau lekas letih dengan mainan nafsu mu kerana itu semua ujian ku atas mu. Janganlah engkau kecewa dengannya kerana dia itu hanya selain ku yang aku cipta khusus untuk mu mendekati aku. Jika kau masih lagi khayal dengan dunia ini pasti nafsu menjadi kawan mu. Sedang aku telah bersahabat dengan mu. Tidakkah kau meyedari sejak dahulu lagi aku menemani mu. walau jatuh atau bangun akulah jauhari mu. Jangan kau lekas marah pada aku yang menguji. Bersabarlah atas setiap inci waktu itu kerana sabar itu adalah penawar nafsu,.

Bermohonlah pada ku setiap saat meresah yang datang. Jangan melihat resahan nafsu itu berkuasa melebihi atas ku. Resahan itu hanya sementara bagi mencuci hati mu yang berkarat palsu. Jikalau kau datang pada ku dalam waktu lalu, aku masih menerima mu. Walau waktu lalu mu itu berdebu dan nista namun aku yang menguasai mu setiap ketika dan masa. Jika kau resah kembali marilah mendesah sahaja pada ku. Biar aku kerjakan segala resah mu menjadi resah ku pada mu pula. Tidakkah kau lihat aku ini maha sayang pada mu. Sedang engkau setiap saat suka melupakakan aku…. Marilah sahabat lekas pulang pada ku. Kerana aku itu rindu pada mu .

Cinta dan rindu mana mungkin berlaku pada mu. Kerana aku itu bagai seteru bagi mu, jika cinta dan rindu mu bertaut pada ku. Itu hanyalah mainan nafsu mu saja. Marilah pada ku dengan kosong bagai raja yang hilang takhta hanya menderita tersiksa memikiri kehilangan harta. Marilah pada ku dalam kosong tanpa baju dunia dan harta. Marilah padaku dengan kosong hati selain aku. Marilah pada ku tanpa waktu dan masa yang menentu. Marilah pada ku tanpa cinta dan rindu. Marilah pada ku, aku mahu mendengar engkau bercerita.

Mana mungkin cinta dan rindu mengikati kita bersama. Tiada mungkin terjadi kerana aku itu melebihi prasangka yang aku cipta. Mana mungkin cinta dan rindu itu alatnya kenal menganal melainkan cinta tu hanya berita sahaja. Lihatlah seluruh dunia ini mana adanya cinta yang jasa melainkan terpaksa dalam seksa dan resah. Cinta dan rindu itu bukan bagi ku untuk kamu mengenal aku kerana cinta dan rindu itu hanyalah seteru bagi mu untuk menipu aku. Datanglah pada ku dengan tangan mu yang kosong dari apa sahaja pun. Kelak jika kau datang pada ku dengan cinta dan rindu pasti kau akan menuntut pada ku suatu hari. Cinta dan rindu itu hanya nafsu yang menuntut. Dituntut si cinta kepada yang di cintai. Pada ku datanglah dengan padu hati mu selain aku. Selain akui…..selain aku itu tiada apa pun dalam mu. Marilah pada ku biar aku menjadi sanjungan mu… marilah pada ku yang kian menanti.

Padu hati mu pada ku membawa segala keinginan tanpa ada dua melainkan hanya esa yang menanti di puja. Bukan dua atau tiga menjadi tari mu. Aku ingin kau persembahankan tarian keesaan buat ku di atas singgahsana anyaman asma ku.

Jika kau ingin bertemu pada ku akan aku angkat engkau menjadi pengantin ku… aku pakaikan haruman dari nafas ku untuk mu. Jangan kau tangisi kesayangan ku pada mu… akan aku mahkotakan engkau di atas pelaminan hingga engkau ku seru masuk ke kamar ku…. Jika segala nya kau ingin apa sahaja aku hulurkan… marilah pada ku wahai pujaan ku…. marilah pada ku wahai hamba ku….. marilah pada ku wahai pendosa ku…. marilah pada ku wahai kehinaan….. marilah padaku wahai pendusta….. marilah pada ku wahai kekasih ku.

Jangan kau takut dan mengecil diri kerana ilmu itu hanya hijab bagi mu.. aku suka melihat engkau bodoh terpinga-pinga di atas rahmat ku kau berdiri sendiri. Jangan takut pada ku jika kau ingin pada ku. Datanglah pada ku dengan senyuman yang melirik hati mu… aku suka kebodohan mu kerana sangkaan baik mu mendewasakan mu… aku suka kebodohan mu yang akan mewarisi kejahilan seluruh umat… marilah pada ku dengan kebodohan mu…. Mewariisi itu bukan untuk mu tetapi untuk tontonan umat pada menuntut ilmu dengan perhiasan nafsu yang mendengus… larikan hati mu dari menuntut selain aku… marilah pada ku tanpa ragu dan termangu… marilah pada ku duhai pemalu.

Kekasih ku segala kekasih di atas wajah ku tiada perlu pada mu. Kerana aku itu malu jika engkau menuntut selain dari aku… kekasih ku segala kekasih ku di atas wajah ku berjalan atas arah ku. Jangan kau minta selain dari aku… kekasih ku segala kekasih ku yang meniti atas wajah ku hanya meniti atas bibir perintah ku jangan kau pinta selain dari aku… kekasih segala kekasih ku hanya memohon dan meminta pada ku jangan kau lupa pada ku…. segala kekasih ku hanya aku yang tahu jangan kau mencampuri urusan ku…!

Bertebaran melati di pusara pecinta
Usia makin menjilat kuburan yang rata
Aduhai raga kenderaan nafsu yang nista
Di mana masa mengucap cinta
Rupanya segalanya hijab belaka tercipta
Andai tahu melakar cerita
Itu segala dari maha pencipta
Jika hati sekeras bata
Pasti rapuh dimamah derita
Dalam gelita meraba pelita
Terangilah hidup yang puas meronta

Continue >>>

Suara penjuru arasy


LANDSKAP ROHANI


Bukan mahu ku menyepi tanpa ajaran dan sebaran namun aku masih belum mampu… Walau aku menjerit hingga tembus suara ke penjuru arasy namun seolah ianya tiada penghuni untuk menyahut salam. Alangkah bertuahnya mereka yang telah berjumpa pemimpin terdiri dan terperi. Begitu indahnya takdir tuhan pada mereka yang di permudahkan bertemu mesra bersama mursyid. Ohhh gembiranya suasana istana hati mereka yang di basuh airmata doa seorang guru.

Namun aku masih terpaku menanti waktu bertemu. Sudah berbuku-buku persoalan telah aku naskahkan di dalam perpustakaan hati. Hingga berkati-kati telah aku bilang dan ulangi segala jilid prasangka. Namun belum seperenggan pun yang mampu di nukilkan kalam hati ini. Aku tangisi hari ku dengan hajat bertemu dari kekasih si dia yang terpilih. Mohon sudilah si dia pertemukan aku kepada kekasihNya yang sejati.

Ya hu ………. Ya hu…….. Ya hu

Mengucap syahadah dalam kelambu

makin dekat pada seteru

Aku cuba membakar kelambu ……..sedang nyamuk asyik menggangu

Ya hu…. aku mengadu….. sakitnya tusukan nyamuk itu

Dalam kelibat sifat mu mana ada yang mampu aku tahu untuk bertemu. Kerana semalam bukan menjadi alasan untuk memihak lawan. Lalu aku mengamati hari ini untuk melihat keesokan hari. Adakah aku yang menanti di dalam raga diri atau raga yang menanti diri yang terperi.

Entahlah wahai aduka jika ini yang di cipta aku sanggup berduka untuk memperolehi mahkota. Jika nista bertebaran di lauh mahfuz ku akan aku pinta keredhaan atas laku mu. Inilah cerita hanya berhikayat pendeta mohon memeta di atas pesta maha semesta.

Esok lusa mungkin kau lupa pada ku kau itu meminta

Dalam tangan ku itu berdiri kamu……mana pula engkau menyendiri

Entahlah wahai kekasih aku ini masih mencari

Sekalian kekasih mu yang musafir

Hingga dalam mimpi aku menanti namun semua berderai bagaikan pasir

Selak satu persatu helaian diri mu di situ ada nafas yang berbau. Pada baunya engkau mengenal ianya enak atau pun senak. Di mana saja kau berlari nafas mu mengejari hingga terbit Dia yang di puja. Dia yang mengajari hingga menggempar indrawi memuja terperi.

Di situkah duhai kasih tidak pun pernah hamba terfikir. Sungguh lemah hamba mana mungkin memimpin diri. Sungguh celaka hamba memohon keredhaan mu sedangkan hambalah yang layaknya meredhakan mu atas langkah kaki hamba.

bersih segala prasangka cipta kelak engkau terjauh menderita. Mungkin indah itu hanya sementara jika hanya berteman cerita. Jika engkau menguasai berita pasti tercipta diri penguasa. Sedang aku bukan itu dan engkau bukan ini. Hanya cerita dan berita belaka sedang hakikat mana ada segala.

memburu sebuah yakin bagaikan mengejari cahaya
Hingga busar panah ini hilang daya
Sungguh indah suara maha karya
Hingga terbubar jauh dari upaya
Tika ini hanyalah hamba sahaya
Mencuba sukma pancar roma
berdiam raga mengunci sukma
seluruh jiwa bertaburan meronta sama
segalanya memusuhi ku duhai penguasa asma
enggan bermusuhan selama-lama
terbangkanlah pergi bagai si rama-rama

Continue >>>

Aku statik Ya Hu


LANDSKAP ROHANI

Seorang darwis yang berpikiran sederhana dari madzhab agama yang keras suatu hari menyusuri pinggiran sungai. Ia sedang terpaku pada masalah-masalah akhlaq dan pengajaran, karena bentuk ajaran inilah yang populer di masyarakatnya. Ia menyamakan agama rasa dengan pencarian terhadap Kebenaran Sejati. Tiba-tiba pikirannya terganggu oleh suara zikir dari seberang sungai. Tampak seorang lelaki yang terlihat lugu sedang berzikir dengan suara keras. “Tak ada yang penting dengan masalah itu, ”katanya pada diri sendiri”karena laki-laki itu salah mengeja lafadz zikir. Ia bukannya mengeja dengan Yahu…, melainkan Uyahu”.

Tetapi tiba-tiba ia sadar kalau ia mesti memberitahu kesalahan ucapan lelaki tersebut. Sang darwis akhirnya menaiki perahu dan menuju ke seberang. Setibanya di seberang ia mendekati lelaki tersebut dan katanya, ”Saudaraku, engkau telah melakukan kesalahan di dalam mengucapkan lafadz zikir. Semestinya engkau mengucapkan Yahu, bukan Uyahu”.

“Terima kasih”,kata si lelaki lugu dengan santun. Setelah sang darwis memberi pelajaran “kecil” , ia pun kembali menaiki perahu untuk kembali ke seberang tempatnya semula. Si lelaki lugu itu pun mulai kembali berzikir dengan zikir yang diajarkan oleh sang darwis.

Tetapi menjelang sang darwis tiba di seberang, kembali ia mendengar lafadz yang salah dari si lelaki lugu. Sang darwis berpikir bahwa si lelaki tersebut betul-betul bebal. Di luar dugaan sang darwis melihat si lelaki bergegas dengan tergesa-gesa berjalan di atas air menghampirinya tanpa kakinya menyentuh air sungai. Sang darwis begitu terperanjat dan terpukau melihat si lelaki lugu melakukan keajaiban tersebut.

Setiba di hadapan sang darwis, lelaki lugu tersebut secara mengejutkan justru berkata kepada sang darwis, “Maaf saudaraku, aku mohon engkau mengajarkan kepadaku lafadz yang benar yang tadi engkau ajarkan, karena terus terang aku merasa sulit mengingatnya”. 30]

Continue >>>

Nafas kan berhenti


LANDSKAP ROHANI


Sebelum sudah umur mencecah mati di dalam hati suci nan murni terbit ilahi mentadbir diri. Paling tidak tinggalkan daku bersama jasad untuk meneliti alam fantasi. Oh alangkah girangnya maut itu menanti hari mati. Umpama cahaya berderang menerangi samar semalam. Walau hati ku berbalam dalam kelam belum menyelam alam yang terdalam namun diri aku bertempat menanti pulang. Menanti tulang yang kian merapuh dimamah suram.

Bertempat bukanlah aku tetapi kamu yang berseteru memerlukan tempat lampias.

Nafas akan berhenti peringatan buat pemuja sirri.

Pelbagai siri jauhari ditempuhi dalam tari terpijak duri. Biar pedih melata itu hanya sifat badani. Badan ini hancur luluh dimamah usia. Namun aku mengekal jika meletak diri di alam abadi. Esok lusa pastikan rasa kerana ilahi ku maha kaya. Memberi itu bukan sifatNya. Mana mungkin dia bersifat kerana sifat itu layaknya di pakai di alam jasad.

Pasti nafas kan berhenti…..

Semasa nafas itu berdetik henti… … di masa itu akan rasa bagai di baji. Mana tahan si jauhari membelakangi tadbir ilahi. Alangkah indahnya si jauhari berbaik sangka menghormati. Walau terasa pedih di ulu hati namun izrail tetap menanti…. Izrail menanti….

Jika aku itu setia pada janjiNya tak mengapa. Nafas kan berhenti….!

Andainya aku lupa akan amanahNya bagaimana cerita. Pasti derita menunggu ku pulang dari seberang lautan dosa dan noda. Sekiranya nafas ku terhenti aku masih lagi lupa dan tak berupaya menziarahi qurbah. Alangkah pedihnya ulu hati direntap kasar hingga rebah. Tika aku lupa dan pasrah. Sanak saudara menangis matanya basah. Aku yang pasrah pasti resah. Mendesah sesal akan dibelasah…. Sungguh bersalah…. Amat resah…. Memilih amarah……

Beginalah cerita yang kian tercipta. Merintih derita si kala cipta. Mencipta dosa atau pahala. Bukan itu rasa untuk bersua. Bersua nan jiwa di dalam pemuja. Berdua tapi sejiwa dalam raga memaksa. Memaksa aku untuk pulang. Pulang….pulang ke mana saja aku merasa. Pulang saja pada mu terpadu rindu.

bila hati ingin pada mu

            hati ini menebal malu
bila hati merindu pada mu
           hati ini bagai jauh berbatu-batu
bila hati kasih manja pada mu
          hati ini di siram rasa cinta mu
bila hati ini berkehendak itu
          hati ini terlupakan mu

bagaimanalah aku mengaku segala saksi padamu

Continue >>>

23 tahun lagi perang akhir zaman..?


LANDSKAP ROHANI

“Maka tidaklah yang mereka tunggu-tunggu melainkan hari kiamat, (yaitu) kedatangannya kepada mereka dengan tiba-tiba. Karena sesungguhnya telah datang syarat-syaratnya.”



Tika itu mana ada yang ingin menyeru kembali taat pada semesta. Melibatkan diri di bawah kehendak yang maha berkuasa. Dalam jiwa hanya terpaksa seolah paksa itu menjadi iman sebesar raksasa. Itulah waktu huru hara sehingga telah terbit mentari dari barat ke timur masih lagi berdaya untuk mengembalikan iman walau sebutir raksa. Alangkah indahnya bagi yang bisa mencuci kakinya ketika hatinya di baluti pilu dan sembilu dosa.

Ketika itu mana tahan segala derita yang menyiksa. Mana ada yang berani melontarkan kata aku merdeka. Namun allah maha mendengar walau rintih atau keluh semuanya di dengari walau tanpa suara tanpa berhuruf. Cukuplah allah bagi ku.

Walau saat itu masih ada yang memerhati dari dalam sedalamnya pemeliharaan. Kejarilah dia sehingga dia melewati sempadan rasa sehingga kaku bertukar laku menjadi saldadu yang maju. Walau itu adalah ketetapan waktu pada mu mungkirilah segenap seteru mu untuk bertemu dan menyatu bersama aku di aku.

Saat itu tiba mana ada yang bisa lagi menyeru. Menyeru kembali mentaati aku. Semuanya diam menanti lolongan allahuakbar. Sehingga itu darah mengalir bagai siraman hujan membasahi hidup mu yang dahulunya penuh padu dengan nafsu. Air mata mu mengalir sederas kencangan jantung mu sesak. Tak siapa peduli lagi.

Tika itu bumi menjadi merah … langit bertukar arah memohon pada allah yang menguasai hati dan mati. Memohon mereka tuk simpati pada arwah yang tak menepati janji…. Memohon mereka simpati dalam tangis di kaki langit memohon cerah hidup manusia. Manusia sungguh berjiwa manusia tiada hati menikam mati. Sekalian umat Muhammad menanti mati di hujung hari.

Oh alangkah pahitnya derita bagi mereka mentadbiri hati. Sehingga telanjang segala iman dan percaya. Sehingga muntah segala ucapan tauhid bersama cerca dan nista. Oh alangkah peritnya itu masa melihat mereka berhamburan darah yang sia-sia. Banyak yang tumpah menyembah dosa sehingga tiada lagi kelibat penguasa cinta.

Namun masih ada… masih ada harapan cinta… cinta itu sentiasa mekar walau bumi tuhan hancur terbakar.

Continue >>>