Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Diam atau shouted until Haunted


LANDSKAP ROHANI

Telah jahanam segala malam
datang mereka memberi salam
Hingga lena melawan silam
Namun aduan ku KAU diam
KAU diam
KAU diam
Telah aku fahami diam
Menjadi alat ku berqiyam
Lalu kita bersalam



Diam itu merujuk hati mu dan bukan lidah mu yang menempatkan sebahagian dari kehendak Nya ke atas mu. Diam itu meletakkan engkau dalam ilmuNya yang mana Dialah yang berbicara pada hati mu dan membunuh segala prasangka dan wasangka. Tidaklah diam itu lebih utama melainkan Dia kehendakinya menjadi perantaraNya dan engkau. Jika engkau mendiamkan diri berhati-hatilah terhadap pujuk rayu nafsu yang kian bercelaru itu. Namun janganlah engkau sangsi terhadapNya dengan tidak menilai sebarang kata kepadaNya.

Diam itu umpama permata bagi mu dan ianya lebih bernilai dari apa yang ada di atas ciptaanNya. Melainkan diam itulah sumber cahaya Dia terhadap mu. Melainkan engkau menutup diam itu menjadi seteru mu. Dan hendaklah engkau berdiam diri dari mentaati Dia sekiranya engkau terus meletakkan diri mu di bawah payungan sangsi naugan bisikan yang was-was. Dan tidaklah diam itu menempatkan kamu melainkan DIAlah yang menempati kamu. Jika engkau diam dari sebahagian hidup mu pasti engkau beroleh ketenangan yang sejati. Jika engkau berdiam dari sebahagian hari maka hendaklah engkau mendapati diri menjadi bahagia. Dan tidaklah diam itu DIA nilaikan buat mu untuk mententeramkan nafsu mu yang kian bergelora itu.

Lalu diam itu menjahanamkan sebahagian dari kehendakNYA yang batil terhadap mu. Biarlah diam itu mendiami diri mu yang berpusaka itu menjadi warisan yang abadi. Dan tidaklah diam itu selain hanya menuruti kehendak Nya atas mu. Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung buat mu. Hendaklah engkau itu diam bagai mentaati mati. Tetaplah diri itu mati di atas jalannya diam. Dan diam itu meletakkan diri mu di bawah alunan yang membisikkan perintahNya mengikuti kehendakNya dan upayaNya atas mu.

Lalu diam itu Dia perintah atas mu untuk kau bertemu Dia di mana diam itu yang akan menerbitkan segala ilham yang tersembunyi. Untuk membongkar sebahagian rahsiaNya hendaklah diam itu menjadi alat mu untuk berbicara denganNya. Dan tidaklah diam itu melainkan ianya termampu oleh segelintir sahaja dari kalangan hambaNya yang benar-benar ingin kepadaNya. Diam itu membatalkan hajat mu padanya melainkan mengembalikan hajat itu kepada pencetus hajat. Diam itu mainan bagiNya tetapi bagi mu itulah ibadath.

Lalu bagaimana akan DIA perhitungkan untuk mu.

"Dan ingatlah ketika Kami menghadapkan serombongan jin yang mendengarkan Al-Quran kepadamu. Tatkala mereka meng¬hadiri pembacaannya, mereka berkata: ‘Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).’ Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali ke kaumnya untuk memberi peringatan.

Berilah peringatan pada setiap anggota agar mengengkari nafsu

Lihatlah sekeliling dunia yang berkeliling mu adakah kau dapati dirinya diam dan membatu. Tentu tidak pernah diam segala ciptaanNya melainkan hamba yang ingin Dia diamkan. Diam itu gunanya bagi mu untuk mengenaliNya. Dan bagi Dia diam itu adalah percampakan wahyu untuk mu. Tidaklah Dia namakan diam itu melainkan itulah ilmunya tanpa sabda dan tanpa nyata. Jika engkau ingin mendapatkan diam latihlah diri mu dengan AKU. AKU itu menempatkan diri mu tiada dan tiada itu menempatkan ada. Ada segala cerita bagi mu dan ianya nyata bagi wujudNya pada mu. Dan tiada itu menempatkan bathin bagi Dia. Untuk mendapatkan diam yang mutlak haruslah engkau menyingkirkan waktu bagi bertemuNya.

Lalu bagaimanakah akan aku perhitung diri mu…. Diam itu lah anugerahNya pada mu. Lalu gunakanlah diam itu untuk mengenal Dia. Sifat Dia itu ada pada mu hanya sedikit kurniaNya pada mu. Jika kau diam…, diam itu membawa mu….., membawa mu jauh ke pendalaman dari bisikan yang membingitkan. Ingin bertemu diam matikanlah segala sifat. Sifat dia adalah dia, sifat mu adalah dia, sifat dia adalah aku, sifat aku adalah dia. Sifat dia di aku. Sifat aku mengandungi dia. Sifat dia terus terkandung, dalam kandungan terzahir rasa. Hingga engkau bertemu diam di situlah Dia berqiyam.

Hendaklah kau itu diam
Di bawah naungan ku kau kiam
Banyakkanlah hati mu dengan silam
Sebagai peringatan diri mu yang suram
Lalu aku campakkan kalam
Hingga kau harus diam
Membentuk aku itu tidak berbalam
Agar hari ini bukan bagai semalam

0 comments: