Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Kisah Temberang Gurukul di Alam GURU


LANDSKAP ROHANI


"Wahai Siapa Yang Menuntut Ilmu Tanpa Berguru, Maka Wajib syaitanlah gurunya.”


Wahai aku engkaulah guru  
Yang memimpin dalam kelambu
Walau terasa haru dan biru
Kerana yakin ku bagai angin meniup bulu
Lalu ENGKAUlah yang ku harap selalu
Membuka hati ku yang membeku dan membatu
Agar tidak ditakhta si syaitan dan seteru
Yang tak tahu malu ingin menjadi guru


 
“Dan ikutilah jalan orang yang telah kembali kepada-Ku” (QS. Lukman: 15)

Hendaklah yakin itu melekat di hati mu sebagaimana AKU itu tidak berpisah dari mu. Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung diri mu atas kurniaanNya yang tak terhingga banyaknya. Wahai hamba lihatlah padaNya, lihatlah ke dalam diri mu, lihatlah ke dalam diri AKU lihatlah kedalam mana pun kamu dan hidupkanlah hati mu di samping Dia.

Dan tidaklah Dia itu engkau melihat sebagai sahabat melainkan seteru mu belaku. Lalu bagaimana akanDia memperlihatkan engkau padaNya. Lalu bagaimana akan Dia perhitung nikmatNya atas mu. Tidaklah setan itu lebih berkuasa dari Dia dan AKU itu telah pun menempatkan pada mu jua. Lalu bagaimana akan Dia perhitung anugerahNya pada mu. Dan janganlah engkau mempercayai setiap hujah kata yang AKU perdapatinya(akal yang bercampur nafsu) dari mu. Iaitu Hendaklah engkau memisahkan nafsu mu yang bersifat memaksa yang letaknya diatas permukaan hati mu. Rasanya kasar bagaikan direntap(adakala lembut tak terasa adakala merayu—rayu hingga kasihan terpaksa). Jika engkau melawan kehendaknya(nafsu) pasti engkau tertekan oleh rayuannya lalu Dia anugerahi akal mu untuk engkau melihat keberuntungan ataupun kebatilan dan selamilah hati mu pada bahagian hati mu yang paling dasar terkebawah bagaikan sebuah lubuk yang terdalam. Di situlah terbitnya getaran dari getaran-getaran samar yang Dia tajalikan tugasnya bergetar(halus) untuk memihak yang haq. Dan rasanya begitu hening dan sentosa.

Lalu pandanglah engkau kepadaNya bagaimana akan Dia membilang segala nikmat Nya atas mu.

Hendaklah setiap manusia yang menuju kehambaan melihat dirinya terlebih dahulu sebelum melihat diri selain dari mu. Kembalilah taat dahulu sebelum mendapat perintah dari makhluk(guru) Dia jua. Dan tidaklah manusia itu Dia khususkan kepada manusia jua ia taati diri. Maka hendaklah engkau bermusyuarah ke dalam hati mu agar engkau merasa pasti akan keAkuan itu. Lalu hendaklah engkau melihat diri mu yang kosong itu hendak disikan dengan apa. Carilah puncanya AKU itu dan bagaimanakah ianya berada bersamaNya. Selalulah menyucikan niat mu agar terbit ikhlas sebagai pakaian mu. Dan hendaklah engkau itu menipu selalu nafsu agar ia sentiasa berseteru dan berlalu dari mu.

Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung nikmat-Nya atas mu. Segalanya telah Dia beritahu kepada mu sehingga engkau wajib menggerakkan keyakinan mu padaNya. Dan hendaklah engkau itu giat berlatih bersamaNya untuk memeperolehi nikmatNya yang tak terhingga. Dan bukanlah tujuan mu mencapai puncak nikmat walau ia kurnia dariNya. Namun ambillah nikmat itu seperti apa yang Dia mahu pada mu. Ucapkanlah alhamdulilah sekadar lisan di hati dan bertaubatlah padaNya selalu .

Dan tidaklah Dia perintah syaitan itu menjadi penunjuk mu melainkan Dia jua yang mengilhaminya pada mu. Dan hendaklah manusia itu mencari gurunya yang mursyid lagi mengetahui akan keAKUan itu untuk menilik diri kamu yang berhantu. Dan janganlah engkau memepersendakan guru mu jika hati mu itu berlawanan dari kehendaknya atas mu. Atas guru mu itu adalah perintahNya pada mu. Lalu wahai manusia yang banyak janganlah engkau berlomba-lomba memusuhi wakilNya di bumi mu. Hendaklah engkau perdapat wakilNya sebelum Dia menjadi wakil kematian mu. Lalu manusia yang banyak hendaklah engkau menghindari dari apa yang dikehendaki atas mu bagi pekara yang batil dan janganlah engkau mentaati guru mu melainkan Dia menginginkan engkau di situ berbakti kepada wakilNya iaitu guru mu yang mursyid.

Hendaklah engkau wahai manusia yang mencari penghambaan meletakkan guru mu yang mursyid itu di atas keperluan mu sentiasa. Dahulukanlah guru mu di atas kehendak mu padaNya. Kerana guru mu itulah pembimbing yang mutlak selain dapat melihat terus kepada AKU. Di situ engkaulah dia(guru) yang menyatakan segala keperluannya bagi mu(keperluan guru bagi mu adalah berbalik kepentingan bagi mu jua). Sedangkan engkau itu masih perlu mengetahui sumbernya dari AKU itu untuk mengharungi lautan yang Dia bentangkan engkau bersama guru mu. Dan tidaklah guru yang mursyid itu melainkan hanya menyarungkan pakaian dari ASMA DIA pada setiap keadaan dan ketika walau berhadapan dengan mu. Lihatlah engkau akan asmaNya padanya(guru).

Tidaklah syaitan itu wajib mengungguli iman mu melainkan AKU telah pun berada disitu. Dan janganlah engkau gentar padanya(syaitan) yang dahului mentaatiNya sebelum diri mu terzahir di penjara dunia(syaitanirojim hanya bertaat dan tidak mengenal). Pandanglah ke dalam hati mu bisikkannya yang bersifat panas itu menduduki bahagian hati mu yang kiri teratas sedikit. Dan itulah harungan syaitan itu tidaklah mampu daya ia menipu melainkan Dia butakan hati mu dari merasa keras atas kehendak mu. Wahai manusia Dia itu maha pengasih lagi maha menyayangi mu masakan Dia uji diri mu dengan sesuatu yang tidak terdaya engkau harungi. Kembalilah taat padaNya kerana itulah jalannya ihdinalsiratulmustaqim.

Setan hanya menipu atas ilmu mu sahaja dan ia tidaklah mampu menipu akal mu yang disimbahi oleh nur Nya. Akal mu yang Dia simbahi nur itu akan membawakan kamu masuk ke dalam gerbang ilmuNya. Di situ engkau akan terhijab dari memandang nafsu. Lalu di situlah peranannya syaitan itu untuk menipu mu yang mengharap ilmu itu bisa sampai kepada Dia. Sedangkan Dia itu jauh dari apa-apa prasangka mu walau prasangka itu engkau telah terbiasa sebagai makrifat. Di situlah syaitan menipu dengan bisikan(ilham) dan bayangan (prasangka) yang Dia tajalikan padanya dalam sifat jamalNya. Di situlah syaitan bisa menampakkan penampakan TUHAN di bawah salutan cahaya yang berderang lagi bersinar. Hendaklah engkau sentiasa bertaubat dan mengagungkanNya hingga Dia itu menjadi salutan hati mu.

Tipu daya syaitan itu bersifat panas kering dan ia mampu dirasakan dari kalangan hati mu yang berdebar. Dan tidaklah syaitan itu mampu menggerakkan daya mu melainkan DIAlah yang menggerakkan mu berdaya usaha. Maka sentiasalah beristigfar padaNya tatkala hati mu di serang rasa panas kekeringan yang akan menimbulkan keraguan dan keruan yang bersifat batil. Bukalah hati mu dan pandulah akal budi mu menurut sunnah dan alquran lalu kau tilikilah setiap bisikan itu adakah ianya mengguntungkan kamu atau menzalimi mu. Sedang syaitan itulah teman mu jika kamu enggan menuruti Dia itu. Jika lemah engkau akan isyaratNya berpalinglah engkau dari melihat diri mu. Bersegeralah engkau mencari sesuap nasihat atau engkau lekaskan hati mu mentaati guru mu. Dan carilah guru itu di mana telah aku tetapkan namu mu bertemu namanya.
“Jadilah kamu bersama Allah, apabila tidak bersama Allah jadilah kalian bersama orang yang sudah bersama Allah, maka sesungguhnya orang itu bisa membawamu kepada Allah” (HR. Abu Daud).
 
 
Wahai hamba ku si pemuas nafsu
Carilah guru walau kau tak mampu
Katakan “cukuplah allah bagi ku”
Kelak akan aku perdapati mu pada ku
Lalu hampirilah aku selalu
Di situ aku merindu
Melihat diri mu, melihat diri ku, terlihat hanya aku
Hanya akulah di situ memohon restu
Pada mu……
Hanya pada ku…..
Jangan kau berseteru!!!!!!

2 comments:

Pondok Hati on August 30, 2010 at 12:09 PM said...

Assalamualaikum Warahmatullah Sdr Lazarus,

Email- Kita bincang diblog Lazarus atau di pondok hati.

Sebagai sahabat, hasil pembacaan dari tulisan saudara, nampaknya sdr berada di landasan yang betul.Rindu "kita" untuk bertemunya adalah rindu "Nya" jugak kan. Lembut dan santai saja. Sikit jeer lagi.

Zakir Lazarus on August 30, 2010 at 3:14 PM said...

riangnya hati dapat berkawan
aku di bumi dan engkau di awan
aku mohon kita sehaluan
padaku tunjukilah jalan