Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Suara penjuru arasy


LANDSKAP ROHANI


Bukan mahu ku menyepi tanpa ajaran dan sebaran namun aku masih belum mampu… Walau aku menjerit hingga tembus suara ke penjuru arasy namun seolah ianya tiada penghuni untuk menyahut salam. Alangkah bertuahnya mereka yang telah berjumpa pemimpin terdiri dan terperi. Begitu indahnya takdir tuhan pada mereka yang di permudahkan bertemu mesra bersama mursyid. Ohhh gembiranya suasana istana hati mereka yang di basuh airmata doa seorang guru.

Namun aku masih terpaku menanti waktu bertemu. Sudah berbuku-buku persoalan telah aku naskahkan di dalam perpustakaan hati. Hingga berkati-kati telah aku bilang dan ulangi segala jilid prasangka. Namun belum seperenggan pun yang mampu di nukilkan kalam hati ini. Aku tangisi hari ku dengan hajat bertemu dari kekasih si dia yang terpilih. Mohon sudilah si dia pertemukan aku kepada kekasihNya yang sejati.

Ya hu ………. Ya hu…….. Ya hu

Mengucap syahadah dalam kelambu

makin dekat pada seteru

Aku cuba membakar kelambu ……..sedang nyamuk asyik menggangu

Ya hu…. aku mengadu….. sakitnya tusukan nyamuk itu

Dalam kelibat sifat mu mana ada yang mampu aku tahu untuk bertemu. Kerana semalam bukan menjadi alasan untuk memihak lawan. Lalu aku mengamati hari ini untuk melihat keesokan hari. Adakah aku yang menanti di dalam raga diri atau raga yang menanti diri yang terperi.

Entahlah wahai aduka jika ini yang di cipta aku sanggup berduka untuk memperolehi mahkota. Jika nista bertebaran di lauh mahfuz ku akan aku pinta keredhaan atas laku mu. Inilah cerita hanya berhikayat pendeta mohon memeta di atas pesta maha semesta.

Esok lusa mungkin kau lupa pada ku kau itu meminta

Dalam tangan ku itu berdiri kamu……mana pula engkau menyendiri

Entahlah wahai kekasih aku ini masih mencari

Sekalian kekasih mu yang musafir

Hingga dalam mimpi aku menanti namun semua berderai bagaikan pasir

Selak satu persatu helaian diri mu di situ ada nafas yang berbau. Pada baunya engkau mengenal ianya enak atau pun senak. Di mana saja kau berlari nafas mu mengejari hingga terbit Dia yang di puja. Dia yang mengajari hingga menggempar indrawi memuja terperi.

Di situkah duhai kasih tidak pun pernah hamba terfikir. Sungguh lemah hamba mana mungkin memimpin diri. Sungguh celaka hamba memohon keredhaan mu sedangkan hambalah yang layaknya meredhakan mu atas langkah kaki hamba.

bersih segala prasangka cipta kelak engkau terjauh menderita. Mungkin indah itu hanya sementara jika hanya berteman cerita. Jika engkau menguasai berita pasti tercipta diri penguasa. Sedang aku bukan itu dan engkau bukan ini. Hanya cerita dan berita belaka sedang hakikat mana ada segala.

memburu sebuah yakin bagaikan mengejari cahaya
Hingga busar panah ini hilang daya
Sungguh indah suara maha karya
Hingga terbubar jauh dari upaya
Tika ini hanyalah hamba sahaya
Mencuba sukma pancar roma
berdiam raga mengunci sukma
seluruh jiwa bertaburan meronta sama
segalanya memusuhi ku duhai penguasa asma
enggan bermusuhan selama-lama
terbangkanlah pergi bagai si rama-rama

0 comments: