Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Waliyullah vs Ahlullah


LANDSKAP ROHANI

Dalam rayu itu masih jahat
Berdebat  nafi melaung isbat
Terlalu dalam hitam pekat
hendak memikat manikam rupat
sedang jauhari mabuknya syarbat
di mana saja kelam kelibat
di sini saja biar perdapat
aku bukan nisbat
jangan lagi nafi isbat hingga tiba sakarat

Maka tidaklah Dia pertuturkan buat hambaNya dengan kalam yang paling Dia redhai melainkan akan Dia simbahinya dengan penuh rasa kasih dan sayangNya yang melimpahi melebihi dari apa-apa ciptaanNya pada mu. Lalu bagaimanakah akan Dia perhitung atas mu.

Mengapakah wahai hambNya. Kau terlalu angkuh melihat diri mu hingga tiada apa lagi yang menyirna Dia pada mu. Mengapa duhai hambaNya engkau melihat diri mu yang mentadbir sedang Dia itu telah mengkhabarkan pada seluruh maya untuk setia mentaati Dia baik zahir atau bathin. Wahai hambaNya mengapa engkau masih lagi terleka pada ikatan nafsu nafsi yang Dia ciptakan khusus untuk engkau melihat kezalimannya. Tetapi mengpa engkau masih memuja hingga benar-benar engkau terleka kepadanya. Wahai hamba-hambaNya kembalilah kepada  Dia dengan bersungguh-sungguh mengamalkan jihad padaNya. Lalu akan Dia lontarkan ikhlas buat mu hingga engkau terpaku padaNya selamanya.
Dan tidaklah Dia itu menngenal diri mu lagi sekiranya engkau enggan mentaatiNya. Kembalilah duhai hambaNya dengan jalan sabar dan tekun padaNya.
Lalu waliNYA itu DIA kenalinya dengan latihan di jiwanya yang benar-benar DIA bertempat di situ dan tidaklah DIA zahirkan waliNYA itu melainkan ia(wali) adalah DIA yang berjalan pada tapaknya hamba. Jika seorang waliNYA itu mengkhusus kepada perintah dan telunjukNYA hendaklah engkau jua mengkehendaki jiwa raga mu itu mentaatiNYA sebagaimana mereka bebas mentaati DIA atas nama dan sifatNYA  yang agung. Lalu jika engkau ingin berkeadaan bagai seorang waliNYA hendaklah engkau mematikan sebahagian kehendak mu yang terdiri dari kebatilan perintah dan amal. Lalu jika engkau berkehendak hati mu bagaikan si waliNYA hendaklah engkau mempersiapkan hati mu dengan keindahan sifat ar rahmanNYA. Dan tidaklah seorang waliNYA itu terlepas dari qhadak dan qhadar DIA.
WaliNYA itu DIA perintah kepadanya atas urusanNYA  padanya. Hidup dan matinya wali  DIA  itu menurut titah dan perintahNYA  hingga DIAlah yang menempatkan diriNYA  di situ. Jika engkau melihat dari hati seorang waliNYA  tidaklah engkau memandang insan di situ melainkan engkau memandang DIAlah yang di situ. Wali NYA  itu DIA kaguminya di mata umat untuk melihat rahmat kasih sayangNYA yang berhamburan. Tidakkah kau melihatnya wahai hamba-hamba DIA. DIA tugaskan baginya si wali itu atas perintahNYA  untuk mengasihi sekalian alam yang terbit dan sekalian alam yang tenggelam hingga seluruh alam harus mentaati waliNYA  atas lisan perintah DIA jua. Tidaklah DIA  isytiharkan wali  itu hanyalah menjadi alatNYA  di bumi hingga segala awal dan akhir, aman dan bencana terletak di bawah penguasaan waliNYA.  WaliNYA  khusus untuk sekalian hamba-hamba yang DIA perintah untuk taat dan bertemu. Dan jika sekiranya tiada bertemu maka jadilah sebahagian hamba-hamba DIA itu ahli-NYA.
Ahli-NYA adalah hamba-hamba-NYA yang benar-benar  DIA kasihi dan DIA kagumi mereka. Ahli-NYA ini seorang yang memakai pakaian-NYA  maha pengasih. Cintanya hanya pada DIA tidak pernah hatinya terbelah menjadi dua melainkan telah DIA satukan hatinya di atas nama cinta berpaut rindu. Duhai hamba-NYA ini DIA sungguh rindu pada mu hingga DIA ini gemar menguji mu untuk mendengar tutur kata mu yang bersabda redha. Wahai hamba-NYA,  DIA benar ingin pada mu hingga DIA sengaja melemaskan engkau di bawah cabaran yang tidak terdaya makhluk-NYA  rintangi. Engkaulah pujaan DIA wahai ahli-NYA kerana sesungguhnya tegak bumi ini di atas doa dan kasih sayang mu. Ahli-NYA sengaja DIA yang membiasakan engkau berbicara dengan-NYA  kerana DIA rindu munajat mu. Wahai ahli-NYA kembalilah kepada-NYA  akan DIA buka pintu untuk mu. Sekalian ahli-NYA  tidak hati mereka terpaut selain hanya pada-NYA. Hingga DIA benar-benar mencemburui ketaatannya pada-NYA. Wahai ahli-NYA sedarlah engkau itulah naugan-NYA, kerajaan-NYA milik mu hingga akan DIA tewaskan seluruh musuh untuk mu. Wahai ahli-NYA  gembirakanklah hati mu yang sentiasa berduka itu kerana takut kehilangan-NYA. Engkau ahli-NYA yang  DIA angkat engkau menjadi pengantin-NYA. Gembiralah wahai ahli-NYA. Bergembiralah menanti-NYA. Begembiralah memuja DIA. Bergembiralah mengasihi-NYA. Bergembiralah melayani DIA. Bergembiralah memiliki-NYA.

Malu aku duduk beradab pada mu
Maka berdiri bukan kudrat yang maju
Walau sakarat aku mana mampu
Membuang segala karat yang lalu
Makin aku menjengah aku kaku
Tenggelam aku di bawah nafsu
Tersumbat aku di situ menjitu
Hingga sakarat aku tertipu
Mana mungkin aku mampu
Kerana dialah penguasa diri ku
Yang memegang  AKU

0 comments: