Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Jika melayan suri jangan di biar duri Menari


LANDSKAP ROHANI

Telah gugur itu pilu
Maka datanglah bertalu
Janganlah dikau ragu
Kerana AKU sedang  menunggu
Pada mu diri perhatilah AKU
Kerana AKU rindu bertemu
Bisa kita jadi tamu
Berdua kita menguasai berdiri mu
Jika telah aku bertamu
Maka tiada dua kita seteru
Disitulah kita menyeru
Padanya yang kaku melihat AKU

Jika menanti dan terus menanti sebutir mutiara adakah dapat merasa nikmat pada sinarnya sedang tangan belum kuat untuk memegang butirannya. Jika begitulah jalan paduka jalanilah aku ini sebagiamana mereka berjalan sedang jalan itu telah terbuka. Jika aku masih meragu dan terus termangu untuk berjalan di jalanan ini masihkah ada hati yang sudi memerhati aku melepasi sempadan mimpi ini. Saban hari aku berjalan namun aku makin tenggelam dalam keheningan kalam –kalam yang agak berbalam. Terkadang aku merasa sayang lalu pilu itu aku bawa tenggelam. Namun esok aku selam namun aku kelam pada mu kalam.
Walau dalam kelam aku masih tercari-cari apakah yang terdalam masih menanti  aku yang berbalam. Sehingga kini aku masih memahami apakah itu diri apakah itu duri. Jika duri aku kenali… ya sungguh aku mengenali sifat itu duri namun aku kini ingin berkenalan pada pencipta itu duri. Jika itu diri sering di tusuk duri esok lusa akan terbiasa di tusuk duri. Cuma rasanya duri itu telah tumpul dan tidak memberi kesan yang asyiik pada diri. Hingga kini itu duri aku asahi namun itu duri tidak mahu akan aku lagi.  Katanya diri sudah bosan bermain duri. Teringin pula bermain api.
Belum pun kenal itu api aku di simbahi cahaya yang memadamkan terang api yang tinggal hanyalah panasnya yang aku perdapat dan aku perhati. Sehingga kini aku teliti itu kepanasan api lalu aku enggan menurutkannya lagi kerana aku telah jatuh percaya bahawa yang terdalam itu sunyi lagi memenuhi ruang ku yang sempit ini.
Ruang ku sungguh sempit ilahi ku. Mengapa begitu sempit. Sehingga sungguh sesak dan aku jatuhkan kepala untuk menuruti  kehendaknya tidur. Lalu tidur itu sungguh nikmat bagi ku  dan itulah yang aku perdapat dari sebahagian cerita cinta. Bila telah aku jatuh suka engkau kosong lalu aku memekik bertanya mengapa. Diamlah. Mana ada cerita segalanya hanya yang menguasa. Kosong-kosong-kosong-kosong dan terus kosong.
Lalu aku usungi badan yang berdiri ini mengikuti denai-denai itu jalan sehingga kini aku terbaring saja hingga terlena tanpa mimpi tanpa geri hanyalah diam yang terbiar kosong lalu kosong  menghiasi aku yang terdalam. Hanya kosong biarlah kosong. Esok lusa siapa tahu kosong itu bisa terisi dengan rasa yang mencipta dari yang maha pencipta… kini aku berkata lahaulawallaqhuwataillbillahiazim menjadi pakaian ku…..
Bak kata orang muka selenger…..
Degil sungguh pada mu dewi
Melihat diri yang mendewa dewi
Jangan kau berkasar pada diri
Kelak diri mantaati mati
Jika ingin kembali
Carilah titi
Itu titian tiada berduri
Hanya disaluti alam mimpi
Hanya yang mimpi akan jadi pasti

0 comments: