Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





He just a WHAT?


LANDSKAP ROHANI

Dari benaknya hati seorang lelaki masih sahaja terdapat sirna dari raut wajahnya. Walau berjuta keringat bertaburan mencari sesuap nasi namun belum lagi benaknya puas melihat lontaran kekuatannya. Lelaki itu bingkas bangun dari alamnya namun dia belum cukup kuat untuk bertahan di situ. Berangkatlah akalnya mencari keadilan diri di manakah yang harus di ikuti melalui denai nafas-nafasnya yang berhamburan itu. Tidak cukup lelaki itu menghampiri tujuannya sekali lagi dirinya digonggongi uji-ujian yang pasti menghancurkan takwanya….
Di medan itu lelaki itu membasuh lukanya dari heningan air mata namun tiada siapa yang sudi bercerita padanya. Maka lelaki itu memujuk hati agar enggan sekali berputus asa dari jiwa yang menguasa diri. Bersama bekal kasih sayangNya lelaki itu melewati helaian ilmu dan akal yang belum dapat di bukakan segala rahsia. Lelaki itu masih terasa binggung dan termangu-mangu perjalanannya…. Tidak tahu dia hala yang di tuju. Segala tujuannya, keinginannya, kehendaknya perlahan-lahan dim amah jiwa yang menghamparkan kebinggungan.
Namun setelah itu kembali lagi ia berkobar dan pasti di situ ada kekasihnya. Kekasihnya tidak ia kenal langsung dia tidak mengerti akibat terlampau banyak diri-diri yang di lalui…. Makin gagal untuk menyakini walau kefahaman itu mutlak ber-diri. Di dalam hakikat itu terdapat perhiasan syariaat yang di ikuti … tetap lelaki itu pada landasannya. Namun belum sempat menikmati syariaat itu jiwanya sekali lagi di lontar api yang menyala-nyala. Aduhhhh  mana tahan lelaki itu mengharungi nya selain hanya dapat berdoa dan memohon. Tiada usaha kerana segala usaha di tiup bagai debu-debu yang kering….
Sambil melirik matanya yang bundar itu merenung kelibat solehin, lelaki itu bertanya pada hatinya…. Bagaimana aku ini?
Itulah dia lelaki itu bernama SAYA….. mengatakan “ bantulah saya”……  hulurkan pertolongan mu wahai ilahi ku… hamba mohon menyerah pada segala-galanya pada mu….. jauhkan hamba dari meminta selain mu….

0 comments: