Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Hasret....hasrat


LANDSKAP ROHANI



Dalam hati ku tersimpan jutaan. Jutaan kehendak dan keinginan namun segalanya ku simpan menjadi dendam. Agar suatu hari nanti dendam itu itu menjadi rindu dendam yang menghasilkan cinta. Cinta yang ku ingin dan ku dambakan menjadi taruhan bagi ku. Apa katanya itu korban dan di mana itu korban. Korban kepadanya untuk apa dan mengapa sehingga aku lelah dan hilang untuk apakah cinta itu di korbankan melainkan mengorbankan diri itu terlebih dahulu sehingga terluput segala kecintaan selain dia yang maha esa.
Hasrat ku ingin bersama sedang mana mungkin berdua…
Hasret ku ingin berdampingan sedangkan mana mungkin bersama….
Hasret ku ingin menyata sedangkan mana mungkin aku melata….
Hasret ku ingin kesampaian sedangkan mana mungkin berarah sana…
Walaupun aku gagal dalam hasrat ku….., walaupun aku lemah dalam hasrat ku….., walaupun aku tak berdaya menjulang hasrat ku…. Aku redha kerana aku terima apa sahaja hukuman. Oh hati yang dingin mengapa saat ini tidak sehening dahulu. Kelibat mu di sana sini membuat aku makin tak tertahan…. Tak tertahan … tak tertahan menanggung kebuntuan dan kebinggungan… tak tertahan menanggung kebodohan… tak tertahan… tak tertahan….. kurniakanlah aku ketahanan duhai pencipta malam… agar titisan cahaya mu menerangi gelap ku….
Apalah ada pada ku jika tidak merasa
Apalah ada pada ku jika tidak menyapa
Apalah ada pada ku jika hanyut tersiksa
Apalah ada pada ku jika hanya meronta
Apalah kesudahan diri ku jika hanya terpaksa
Diamlah …tinggallah berdiam
Hingga aku menyambut salam
Dari mu teman sepanjang malam
Hingga silam menyimpang alam
Hingga yang berkata dari yang terdalam
Tidak lagi berbalam-balam
Sungguh terang  bersuluh ragam

Continue >>>

Merapu Dana


LANDSKAP ROHANI

Hidupkanlah hati mu wahai manusia dari kalangan yang gelita mohon bertukar segala derita bagi menyelak segala pusaka. Di dalam rintihan yang menderita tidaklah aku yang memaksa melainkan telah tiba segala nestapa terpadam jua. Walau berjuta datang gembira tiada satu akan ku kira melainkan mereka sahaja. Yang segelintir memuja duka. Setelah terbakar segala mahkota masuklah dikau ke dalam kota melihat dikau bertapa melentur derita menjadi cahaya. Bukan aku memuja raksa bukan pula aku memuja punca hanyalah aku melihat saja apakah ada segala cerita. Sungguh segala cerita bagaikan berita telah tersurat di alam waja manakah lagi intan dan permata seandainya tiada pendita.
Demi aku yang jauh nestapa tidaklah terungkai bagi akal dan kata…… hanyalah mata menyaksi cerita yang terdalam lagi terahsia. Apakah syarat untuk mengenal melainkan korban segala cinta kelak akan di Tanya apakah korban mu pada ku wahai hamba. Ketika itu manakan ada segala cerita langsung tiada yang ada hanyalah aku yang tak pernah tahu siapakah aku. Bila menyelak segala hijab manakan tangan mempunyai kudrat melainkan kudrat ilahi ku pinjam sahaja bagaimana inginku bayar kerna saban waktu ku terhias dosa dan noda.
Jika memburu segenap rasa manakan daya aku menguasa kerana daya ku tidak berkuasa untuk mengelak atau menghalang. Lalu ku hilang di dalam raga, sangka ku wujud lagi berkuasa rupanya gagal semata walau sebutir datang menguji. Tidak terdaya aku berkuasa manakan tahan jika memaksa melainkan berserah pada mu yang esa kelak ku mohon bertemu jua.
Aduhai hati ku tidaklah berbau tidaklah berwarna tidaklah bertampan melainkan hanya cahaya terliputi bagaikan gemawan manakan tahan mata memandang melainkan hiba di dalam rawan. Hidup bagai di tawan oleh cinta yang rupawan itulah dia penyuluh hijab mana tahan aku di dalam sawan  menyangka cinta itu bertampan sedang hati ku dimamah sangka wasangka.
Di dalam cinta manakan tahu itu akibat atau musabab… elokanlah jalani dalam landasan yang lurus. Tidaklah engkau akan derita ke hulu ke hilir mencari pusaka …., seandainya bertemu mereka tidaklah jua puas tercipta. Jauh engkau jauh dari ku melainkan engkau kembali merayu ku……. lihat sekeliling hati mu adakah kerajaan ku terdiam atau termaju. Lalu engkau lihat dalam hati ku tidaklah indah terluhur di situ. Seandainya engkau bingkas pasti kau ketemui permata hati.
Jika tuhan ku puja tiada di situ lalu bagaimana akan ku tahu dia bertemu di mana dan kemana seandainya aku itu tidak bertemu. Janganlah duhai pujaan ku kau itu malu mengakui bahawa aku itu tiada siapa yang tahu melainkan bagi mereka yang tahu bahawa diam itu bahasa ku. Sunyi itu tarian ku. Sepi itu nyayian ku. Riang itu kemurkaan ku. Gembira itu musibah ku. Tangis itu minuman ku. Yakin itulah aku.
Continue >>>

Tidak tahu apa-apa pun


LANDSKAP ROHANI



Duhai maha cahaya rindu pulasan dari seberang menerima cita dan citra dari bayangan. Kini aku menanti kapan tibanya saat itu menanti di dalam alunan tasbih mu daku memuji memohon sejuta pengampunan dari kelam semalam. Daku tidak berdaya duhai maha karya ku kerana dikau tidak ternafi atau terisbat. Hamba makin menggali setiap penjuru hati moga-moga terpalit sinarnya mentaati.  Wahai yang maha kasih izinkanlah aku melagukan nyanyian mu di dalam kamar yang usang agar terdiri ku ini menari di atas arasy mu. Menitik angan di haluan rindu itu janganlah di gagali aku ini menjauh dari dodoian mu.
Wahai maha karya ku…..,
Wahai sanjungan ku….
Duhai allah ku…..
Terbitkanlah aku ini menjadi hamba mu…. Izinkanlah penyucian zahir ku menziarahi bathin ini. Walau hamba sering terluka dari afaal mu aku menjadi redha dalam rahmat kasih mu. Izinkanlah hamba benar-benar mentaati mu wahai yang dinanti moga penantian itu bukan menjadi penyiksaan bagi ku. Moga-moga menjadi aku yang bersangka baik pada apa saja hukuman. 
Moga-moga hamba bisa melepaskan segala wasangka…..

Duhai hamba ku tidaklah aku ingin kau tersiksa menderita
Berpalinglah dari segala cinta mu
Kembalilah pada ku
Hingga tiada apa dalam sanubari mu melainkan hanya aku saja
Lihatlah di dalam benak mu adakah aku di situ atau hanya aku di situ
Janganlah kau lekas menderita dari apa yang tiada
Kerana sesungguhnya aku sebenarnya tiada
Tiadalah wujud aku di dalam aku
Melainkan hanya kosong semata
Marilah
Marilah…

Ke mana ingin ku menuju
Akhirnya aku kembali pada mu
Kembali pada mu yang aku tidak kenal menyaksi
Ampunkan daku
Ampunilah hamba mu
Kerana aku tidak tahu…. Tidak tahu…  
Tidak ketahui apa-apa pun
Continue >>>