Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Merapu Dana


LANDSKAP ROHANI

Hidupkanlah hati mu wahai manusia dari kalangan yang gelita mohon bertukar segala derita bagi menyelak segala pusaka. Di dalam rintihan yang menderita tidaklah aku yang memaksa melainkan telah tiba segala nestapa terpadam jua. Walau berjuta datang gembira tiada satu akan ku kira melainkan mereka sahaja. Yang segelintir memuja duka. Setelah terbakar segala mahkota masuklah dikau ke dalam kota melihat dikau bertapa melentur derita menjadi cahaya. Bukan aku memuja raksa bukan pula aku memuja punca hanyalah aku melihat saja apakah ada segala cerita. Sungguh segala cerita bagaikan berita telah tersurat di alam waja manakah lagi intan dan permata seandainya tiada pendita.
Demi aku yang jauh nestapa tidaklah terungkai bagi akal dan kata…… hanyalah mata menyaksi cerita yang terdalam lagi terahsia. Apakah syarat untuk mengenal melainkan korban segala cinta kelak akan di Tanya apakah korban mu pada ku wahai hamba. Ketika itu manakan ada segala cerita langsung tiada yang ada hanyalah aku yang tak pernah tahu siapakah aku. Bila menyelak segala hijab manakan tangan mempunyai kudrat melainkan kudrat ilahi ku pinjam sahaja bagaimana inginku bayar kerna saban waktu ku terhias dosa dan noda.
Jika memburu segenap rasa manakan daya aku menguasa kerana daya ku tidak berkuasa untuk mengelak atau menghalang. Lalu ku hilang di dalam raga, sangka ku wujud lagi berkuasa rupanya gagal semata walau sebutir datang menguji. Tidak terdaya aku berkuasa manakan tahan jika memaksa melainkan berserah pada mu yang esa kelak ku mohon bertemu jua.
Aduhai hati ku tidaklah berbau tidaklah berwarna tidaklah bertampan melainkan hanya cahaya terliputi bagaikan gemawan manakan tahan mata memandang melainkan hiba di dalam rawan. Hidup bagai di tawan oleh cinta yang rupawan itulah dia penyuluh hijab mana tahan aku di dalam sawan  menyangka cinta itu bertampan sedang hati ku dimamah sangka wasangka.
Di dalam cinta manakan tahu itu akibat atau musabab… elokanlah jalani dalam landasan yang lurus. Tidaklah engkau akan derita ke hulu ke hilir mencari pusaka …., seandainya bertemu mereka tidaklah jua puas tercipta. Jauh engkau jauh dari ku melainkan engkau kembali merayu ku……. lihat sekeliling hati mu adakah kerajaan ku terdiam atau termaju. Lalu engkau lihat dalam hati ku tidaklah indah terluhur di situ. Seandainya engkau bingkas pasti kau ketemui permata hati.
Jika tuhan ku puja tiada di situ lalu bagaimana akan ku tahu dia bertemu di mana dan kemana seandainya aku itu tidak bertemu. Janganlah duhai pujaan ku kau itu malu mengakui bahawa aku itu tiada siapa yang tahu melainkan bagi mereka yang tahu bahawa diam itu bahasa ku. Sunyi itu tarian ku. Sepi itu nyayian ku. Riang itu kemurkaan ku. Gembira itu musibah ku. Tangis itu minuman ku. Yakin itulah aku.

1 comments:

Insan Marhaen on December 18, 2010 at 9:29 AM said...

aku lemas sendirian dalam duniaku sendiri..