Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





dengan tangisan pulangkan kembali segalanya


LANDSKAP ROHANI




sudah jelas segalanya beristiwa di dalam kantungnya cahaya yang menjamah setiap bahasa pasti kering dan kontang dari segala usaha. Hancurkanlah segala cinta yang tinggal di dalam kurnia tidak bisa mampu mengeluarkan walau secebis dosa melainkan hanya terucap oleh kata yang berhamburan bagaikan darah yang nista. Oleh yang demikian tiada hidup hanya sandaran melainkan hanya impian yang di gilap imbuhan yang meletak segala penafian padanya jua terlihat sejuta penyesalan. 

beribu sesalan ku laungkan namun tiada satu pun bisa mendampingi ku dengan takwa melainkan daku serahkan kembali kepulangan yang sebenar-benarnya yang pasti meragut ego ku selamanya. Namun itulah jalanannya yang harus ku tempuhi demi semata-mata sezarah cinta darinya itu sudah memadai bagi ku.

seluruh jiwaku yang tandus ini bagaikan sahara yang gersang melanda di wadi sepi ku ini ku tunggui lagi kehadiran mu moga-moga sudilah dikau menghulurkan daku sebuah dosa agar taat ku kembali menjalin temasya si air mata... kerana engkaulah yang maha mencipta dan daku hanya memuja mengikuti denai-denai usia yang kian meniti senja.....

hulurkanlah daku sebuah seloka
yang mengjahanamkan setiap pahala
kerana itu lebih ku cinta
dari menghitung imbuhan raja
maafkanlah wahai semesta 
rayu ku ini tiada guna
semata-mata 
bangun dari tidur yang lena
hanya menanti habuan sahaja

Continue >>>

setiap yang membenci ku hanyalah diri ku yang tersembunyi


LANDSKAP ROHANI

Wahai maha karya ciptaan ku
bersemilah dikau di dalam asma ku saja
berbuailah kembali di dalam afaal ku tiada
kerana tiada di keranakan wujud ku ada

Suatu ketika bersama diri yang ku kenali sebagai diri yang mentaati terhadap tuhan yang dinanti…. padaNya ku terus memerhati…. Walau terang walau nyata namun aku maseh tak terasa betapa hebantnya diri di landa seolah bagi ku itu semuanya tak sengaja kerana daya akal ku telah meraja pada setiap benak zahir ku. Yang maseh di lihat hanyalah keadaan yang di perbetulkan untuk meraih segala dosa dan pahala. Di sini ku perhati setiap gerak dan geri setiap manusia menjadi cerminan bagi diri ku…. Ku hanya berdiam diri untuk sedaya upaya meneliti namun aku gagali lagi bahawa setiap yangh berdiri hanyalah sebagai penyeri bagi setiap tindakanNya. Setiap musim berlalu meninggalkan aku jauh di bawah rimbunan al afuw sehingga aku benar-benar merasa bahawa tiada satu amal ku diterima melainkan aku meredhainya di dalam taat dan takwa. Aku tangisi setiap waktu bertemu mohon dan merayu agar diri ku menjadi debu berterbangan kerana ku sangka itu lebih mulia dari merasakan hidup meraja.

Lalu ku uliti hati ku bersama asmanya dalamnya ku teliti jauh membenamkan setiap sifatnya sehingga ku lihat diri ku maseh di dalam mati. Tiada hidup melainkan hanya mati ….. mati yang di sangka hidup yang disangka merajai anggota pancaindera. Namun yang ku tahu setiap yang membenci ku hanyalah diri ku yang ingin melarikan setiap prasangka baik ku terhadapNya. Setiap peristiwa ku nilai namun satu persatu makin menjauhi ku sehinggalah ku bertemu bersamanya yang ku kenali sebagai hati ku….. yang sering mengkhabarkan setiap jerih perih yang harus ku tempuhi selama ku ingin Dia merajai ku semula.

 Setiap jalan hanya pada dia
pecahan berjuta rasa
di hujungnya adalah dia
yang merajai kecewa dan gumbira
biarlah batinku memuja rasa
biarlah zahir ku membuah dosa
namun padanya ku agongkan Esa
Continue >>>

The Way Of Kerawang Method with Forbidden Roman Gate


LANDSKAP ROHANI


Dalam tarian menjunjung kasih
Dari tari bernama cintamani
Inilah pelaminan seri pengasih
Mata tertawan pada raja sehari


Ku hulurkan ilham sanubari
Bagi menatah impian sehari
Begitulah hendaknya menanti
Tersenyum raja daku puas hati

Continue >>>

Di Buka Diri Itu Di Dalam Tujahan


LANDSKAP ROHANI



indahnya kalam disusun nafsi yang terperi memohon sejumlah rahmat buat himpunan hingga melepaskan diri di dalam tangisan untuk dipertemukan sebagai tamu. Maka berjalanlah sedikit demi sedikit di dalam kuburan yang nyata agar kasih mula melimpah di atas suasa menjadi gangsa…. Demikianlah setiap bicara hanya mengarah pada semesta agar diri didalam buaian sentiasa di dodoikan ibu semesta. Bukalah hari ku bersama senjata yang memisahkan setiap anggota padanya jalan takwa yang dipinta agar menjadi jernih bagaikan airmata. Hinggapilah diri ku dengan berita agar tenang diri ku dengan sengaja tanpa ku hidup menguasa yang berkuasa hanyalah semesta.

di buka diri itu di dalam tujahan
yang memisahkan di dalam taruhan
hingga melepaskan setiap ucapan
yang berkisar tentang mu tuhan

Ketika berjalan lewatilah pelabuhan yang menggerakkan setiap kapal  berlabuhan  yang memuatkan segala macam punggahan. Di dalamnya hebahan setiap dagangan pasti terbuka suatu macam perasaan yang menidakkan diri di dalam sanggahan hingga menjadikan diri mu di dalam taruhan…. Maka kembalilah kepada tuhan yang memiliki setiap hebahan di sana pasti kau tertawan pabila melihat diri mu tak keruan.  Itulah tandanya tuhan yang memiliki segala himpunan manakah dikau yang ingin nafikan segalanya terang lagi nyata bersuluhan…. Tiadalah diri mu wahai insan memiliki walau imbuhan apa yang kau nyatakan hanyalah semata-mata hiasan belaka……

Suatu hari di dalam diri bersama menganyam hamparan nafsi terbuailah diri merayu di dalam tari. Di buai oleh yang maha mengetahui sentiasa diri dalam mengamati tanpa daya dan akli semata-mata mohon penyerahan diri. Di situ mulanya jauhari merasakan seakan mati merayakan setiap seni bergembala di dalam diri. Terangilah segala rasai hingga menyelinap jauh menggenderai badani kerna disitulah ia sembunyi segala rahsia alam diri. Lalu ku tercunggap lagi kerna segenap indrawi bagai di bahangi oleh kuasa yang merajai yang menyentuhi qalbi.  Tenggelamlah lalu terbenamlah suasa tiadaklah lagi bergangsa yang hanya meliputi seraya bukanlah sengaja yang mendamaikan sentosa yag berwarna bagai alam semesta…..
Continue >>>

Kemunafikan yang menghalangi diri ku menujui Ilahi anta maksudi wa ridhoka matlubi


LANDSKAP ROHANI


dengan nama allah yang maha pengasih lagi maha menyanyangi  yang menguasai setiap daerah yang terseni yang sentiasa memerhati setiap urusan makhluk yang melata di bumi dan di langit sehingga kini aku maseh sukar mentaati  apatah lagi mengerti. Di setiap nurani ini ku langkahi dengan hati-hati agar diri ku tak tergelincir menjadi hamba yang tak mengenali. Cukuplah bagi ku allah di hati namun tegar hati ku untuk menjauhi. Di setiap hujungnya amal makhruf nahi mungkar itu terdapat suatu tanda yang mengikhlaskan pelakunya dengan takwa yang pasti menghairankan seluruh dada yang meletakkan keangkuhan padanya keinginan di situ…..  aku mulai dengan suatu jalan yang menilaikan diri ku sentiasa jauh yang mengherdikkan nafsu ku ketika allah berlagu namun semuanya semata-mata kerana nafsu yang berkeinginan dan bukan semata-mata keinginan ku yang haq.

Jelaskanlah diri ku wahai penguasa
Yang menguasai peta semesta
Tarinya diri ku hanyalah semata
Semata-mata kurban jiwa ku kepada tercinta

Hadirkanlah diri mu wahai pendusta
Sebagai raja yang tewas derhaka
Pulangkan daku sebuah mahkota
Kerana milik ku setiap zarah tercipta

Di setiap himpunan nafsu nafsi yang merajai terdapat dua petunjuk yang memisahkan diri…… Di kiri mu hanyalah sepi pabila hati mu merasai mati……. Sedangkan di seblah kananmu hanyalah mati pabila dikau mahu mengetui diri…….. Selebihnya berpalinglah dikau dari mencari diri kelak setiap usaha itu hanya menghasilkan basi pabila dikau mula mencuri. Perhatikanlah kembali setiap amarahi itu sungguhnya benci pada perlakuan ilahi yang menyifatkan kudrati

Bebaskan hati mu dari pelukan aku kerana tahu mu itu hanya waktu yang memustuskan sengsara mu kepada ku……  maka hadirkanlah tahu mengikuti rentak ku jauhilah setiap seteru diri mu yang sentiasa mengeringkan basah zikir mu……… maka jauhilah setiap prasangka mu terhadap ku kerana itu lebih mudah bagi mu mengenali ku. Setiap penjuru hati mu adalah aku yang sentiasa menghujani dengan rahmat dan kurnia maka eloklah dikau bertafakaur ke arah ku agar setiap benak mu di dalam genganman ku, maka dari itu keluarkanlah seteru mu satu persatu dan hadirkanlah diri mu yang bernama aku di situ, letaknya tahu satu persatu hingga dikau mula merasa malu . Tenangkanlah resah mu satu persatu kerana itulah kunci untuk bersama ku…….. di situ hanyalah aku yang menguasai hari ku dan hari mu. Makin jauh(dalam) dikau bersatu makin dekat dikau pada ku hingga hilang setiap prasangka yang hanya memisahkan aku dan diri ku. Maka keluarkanlah wahai pendusta dari diri mu yang sememang mati yang membongkar setiap amarahi yang menjerat leher mu sendiri. Maka tolongilah wahai diri ku gerakkanlah daya ku maju untuk mengubah setiap perilaku menjadi perilakunya sang abdi yang menyifatkan diri didalamnya kudratnya ilahi anta maqsudi wa ridhoka matlubi......

Continue >>>

hanya untuk ku


LANDSKAP ROHANI




Lekas terbangkan segala duka berkejar duka di dalam noda maka harungilah setiap anggota biar terlerai segala pinta. Hulurkanlah aku jambangan dari himpunan wangian bunga segarnya bagai menitipkan mekar di atas hamparan permaidani merah. Sinarnya bagai cahaya mmenyimbahi setiap gelita hulurkanlah sebuah kota lukiskan di atasnya satu cerita. Bukalah semua jendela masukilah setiap nestapa pasti bisa kau temui satunya permai cukup bahagia.

Di luar kota aku menerpa silamnya menghambat seluruh anggota. Terbuai rasa menghimpun suka menangis gembira diri ditimpa. Jauhnya sukar tidak terbayang hanya dekat menantikan berkat… sekali senja mula berlabuh pasti terabai segala pinta…. Bermulalah segala usaha menghimpun taat walau derita …. Kelak sukar untuk melata kerna bayang bukan lagi samar. Tikanya senja menari lagi pasti keluar mati terjaga mohon melihat kearah qhahar untuk mengherdik siluman derhaka
Continue >>>

Entah


LANDSKAP ROHANI




Bersama hati ku di bawa menggembara, jauh ke dalam hutan belantara. Hasilnya hanya usaha dan luka yang akan memisahkan cinta dan singa. Seketika kembali ke lembah itu aku terduduk merenungi jiwa ku yang hancur di mamah dosa dari segala perbuatan seloka. Jauhnya lagi perjalanan ini hendak menuju ke rumah bonda namun langkah ku sering ternoda oleh tangan-tangan yang dusta. Lalu ku belah lagi kotak hati ku  dan ku temui sebuah mahkota susunannya indah bagailah maharaja di hiasi oleh permata yakult nan merah. Dalamnya sinar memancar cahaya…., bermain warna bukan hendak ku!!!!!....  Tidak ku tahu mengapa begitu,  sudahilah pilu ku dengan senjata yang menambat sarungnya dari kilauan perak yang jauh melangkaui semua bentara  melawan sekehendak tiap remaja akhirnya tenggelam di dalam sahaja.
Continue >>>

INILAH PERAWAKAN MUHAMMAD BIN ABDULLAH SBAGAI NABI AKHIRUL ZAMAN


LANDSKAP ROHANI


Di copy paste dari posting di Grup Qawasul qawas :

INILAH PERAWAKAN MUHAMMAD BIN ABDULLAH SBAGAI NABI AKHIRUL ZAMAN
smoga bermanfaat ;
...


Tak banyak kaum muslimin mengetahui bagaimana bentuk fisik Rasullulah SAW. Banyak riwayat mengungkapkan, beliau adalah sosok yang sangat tampan dengan tubuh proporsional. Kulitnya putih bersih dan kemerahan, wajahnya bersinar. Dalam salah satu riwayat, Annas bin Malik mengungkapkan, Rasulullah SAW tidak berperawakan terlalu tinggi tapi juga tidak pendek; kulitnya tidak putih bule, tapi juga tidak sawo matang; rambutnya ikal tidak terlalu keriting, tapi juga tidak kaku; rambut di kepala dan janggutnya tidak ada sampai 20 lembar uban.

Dalam hadist lain, Anas bin Malik menceritakan, bentuk tubuh Rasulullah SAW sedang, tidak tinggi, tidak pula pendek. Bentuk tubuhnya bagus. Rambutnya tidak terlalu keriting, tidak pula lurus kaku, warnanya kehitam-hitaman. Beliau selalu berjalan cepat. Menurut hadist lain, perawakan Rasulullah SAW sedang, bahunya bidang; rambutnya lebat mencapai daun telinga. Jika mengenakan pakaian merah, tiada seorang pun yang lebih tampan dari beliau.

Dalam sebuah hadist, Al-Bara bin Azib menyatakan,”Aku tidak pernah melihat sosok lelaki yang berambut panjang dan terurus rapi dengan pakaian merah yang lebih tampan dari Rasulullah SAW. Rambutnya terurai mencapai kedua bahunya yang bidang; perawakannya tidak pendek, tapi tidak pula terlampau tinggi.”

Hadist lain mengisahkan, telapak tangan dan kakinya terasa tebal, kepalanya besar, demikian pula tulang persendiannya, sementara bulu dadanya panjang. Bila beliau berjalan, jalannya gontai seolah sedang turun ke dataran yang lebih rendah. “Tidak pernah aku melihat sosok seumpama beliau, baik sebelum maupun sesudahnya,” kata Al-Bara.

Menurut sahabat dan menantunya, Ali bin Abi Thalib, rambut Rasulullah SAW tidak keriting bergulung, tidak pula lurus kaku, melainkan ikal bergelombang. Tubuhnya tidak gemuk, dagunya tidak lancip, wajahnya agak bundar, sementara kulitnya putih kemerah-merahan. Matanya hitam pekat, bulu-bulu halus dan lebat memanjang dari dada sampai pusar. Jalannya tegap dan cepat, seakan-akan turun ke dataran yang rendah; dan jika berpaling, seluruh badannya ikut berpaling. Menurut Ali pula, di antara kedua bahunya Rasulullah SAW terdapat khatamun nubuwwah, “tanda kenabian”.

Dalam suatu riwayat, Jabir bin Samurah mengungkapkan perihal khatamun nubuwwah. “Aku pernah melihat khatamun nubuwwah yang terletak di antara kedua bahu Rasulullah SAW. Bentuknya seperti sepotong daging berwarna merah sebesar telur burung dara”, tuturnya. Dan menurut Abu Sa’id Al-Khudri, tanda kenabian itu ada di bagian belakang tubuh Rasulullah SAW, merupakan daging yang menyembul.

Cerita Abdullah bin Sirjis lain lagi. “Suatu hari aku menghadap Rasulullah SAW sewaktu beliau sedang berada di antara para sahabatnya. Aku mengelilingi tubuh beliau. Rupanya beliau mengerti apa yang aku inginkan. Maka beliau melepaskan selendang dari punggungnya, hingga terlihat olehku tempat khatamun nubuwwah di antara kedua bahunya, sebesar genggaman tangan, di sekitarnya terdapat tahi lalat, seperti kumpulan jerawat.”

Banyak riwayat yang menceritakan, siapa yang sempat mencium khatamun nubuwwah akan mendapat syafaat Rasulullah SAW dan bersama-sama beliau masuk surga. Di akhir khutbahnya setelah melakukan haji wada’ Rasulullah SAW minta kerelaan seluruh kaum muslimin atas segala kekhilafannya. “Kalau ada utang, silakan menagih secepatnya; kalau ada yang pernah merasa disaki, bisa menuntut qisas balik,” sabda beliau.

Tiba-tiba ada salah seorang sahabat yang berdiri. Ia menuntut qisas, karena pernah tak sengaja terkena cambuk Rasulullah SAW. Maka Rasulullah SAW pun menyuruhnya maju untuk melakukan qisas. Beberapa sahabat tidak sabar dan bersiap mencabut pedang. “Waktu itu aku tidak mengenakan baju, ya Rasulullah,” kata si penuntut qisas. Maka Rasulullah SAW pun membuka bajunya dan bersiap menerima cambuk.

Tapi, tidak dinyana, dengan sigap secepat kilat, si penuntut qisas itu langsung memeluk Rasulullah SAW dan menciumi khatamun nubuwwah di punggung beliau. Maka para sahabat pun kontan lega dan terharu, sementara si penuntut qisas mendapat pujian Rasulullah SAW karena kecerdikannya. Hati Rasulullah sangat pemurah, ucapannya selalu benar, akhlaqnya lemah lembut, dan sangat ramah. Siapa pun yang melihatnya pasti menaruh hormat. Dan siapa pun yang pernah berkumpul dan mengenalnya, akan mencintainya.

Menurut Hind bin Halah, Rasulullah SAW sosok yang berwibawa dan berjiwa besar, wajahnya selalu cerah bagai rembulan di malam purnama, dan berjiwa sebagai pelindung. Rambutnya bergelombang, disisir rapih bersih dan belah dua; atau diuarai menjuntai melampaui daun telinga. Dahinya lebar, alisnya melengkung bagaikan dua bulan sabit terpisah, di antar keduanya terdapat urat yang kemerah-merahan. Hidungnya mancung dan bercahaya hingga tampak lebih mancung. Lehernya mulus dan tegak, kedua pipinya halus, mulutnya lebar serasi dengan bentuk wajahnya, giginya agak jarang tapi teratur rapih, bulu dadanya halus, jenggotnya lebat dan rapih. Hind bin Halah menuturkan juga, bahwa bentuk tubuh Rasulullah SAW sedang, badannya berisi, perut dan dadanya yang bidang sejajar, jarak antara kedua bahunya lebar, tulang persendiannya besar. Bagian tubuh yang tidak ditumbuhi bulu rambut bersih bercahaya. Dari pangkal leher hingga pusar tumbuh bulu tebal bagaikan garis. Kedua susu dan perutnya bersih; kedua hasta, bahu, dan dada bagian atas berbulu halus; kedua ruas tulang tangannya panjang. Kedua telapak tangan dan kakinya tebal, jemarinya panjang, lekukan telapak kakinya tidak menempel ke tanah. Kedua kakinya licin hingga, air pun tidak menempel.

Bila berjalan, beliau angkat kakinya dengan tegap, melangkah dengan mantap dan sopan. Jalannya cepat, seolah turun ke dataran yang lebih rendah. Bila menoleh, beliau memalingkan seluruh tubuhnya. Pandangannya penuh makna, terarah ke bawah, hingga pandangan ke bumi lebih lama dari pandangan ke langit. Bila ada sahabat berjalan, beliau berjalan di belakangnya; bila berpapasan, beliau menyapa dengan salam yang ramah.

Mengenai wajah Rasulullah SAW, terungkap dalam sebuah riwayat yang bersumber dari Abu Ishaq. Suatu hari seorang laki-laki bertanya kepada Al-Bara bin Azib, “Apakah wajah Rasulullah SAW lancip bagaikan pedang?” “Tidak. Wajah beliau bagai rembulan,” jawab Al-Bara. “Tak ada sesuatu pun yang aku lihat lebih indah daripada wajah Rasulullah SAW, seolah-olah matahari mengelilingi wajahnya. Tak ada seorang pun yang aku lihat lebih cepat jalannya daripada Rasulullah SAW, seolah-olah bumi terlipat. Sungguh kami bersusah payah mengikuti jalan beliau, sementara Rasulullah SAW jalan terus tidak mempedulikan kami,” Ujar Abu Hurairah.
Continue >>>

Tak ku temu di manakah hentinya rayuan taubat ku pada mu


LANDSKAP ROHANI



Juga itulah dia yang bertakhta
Di dalam hati ku mohonlah kata
Dari ungkapan yang ternista
Dikeluarkan segala bahaya
Di situlah bermulanya cinta
Ketika diri ku berlalu senja
Di sana hanyalah kaca
Dan disinilah ianya permata
Bersuluhlah ke dalam hati ku
Membawa segala yang baharu
Untuk di persembahkan buat sang ratu
Agarnya terimalah segala rayuan taubat ku pada mu

Ketika segalanya di rasakan jauh berjauhan
Berteduhlah dikau dari kehujanan
Dari hujan yang membasahi dengan kehitaman
Yang menimpakan hati sanubari mu menjadi kekalutan
Di situlah bertapanya keresahan
Yang membisikan keluhan
Maka jauhilah ianya wahai insan
Agar tenang segala hasutan

Dan sekiranya diri mu kelalaian
Yang menyembunyikan kesadaran
Kembalilah sunyi di dalam perhentian
Kelak nestapa mu bisa berkerutan
Kerana digagalinya dari mengauli badan
Maka berusahalah untuk berfirman
Dari katanya yang bersahutan
Tentang peribadi kerasulan
Ikutilah kembali pulang di laluan
Tinggalkan segala siulan
Tetapkanlah pendirian
Continue >>>