Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Bertemu Yang Berdiri


LANDSKAP ROHANI

Tidaklah engkau mengetahui wahai zakir ku tidaklah engkau mengetahui wahai hati ku dan tidaklah engkau mengetahui wahai insan ku melainkan telah aku tetapi bagi mu sempurna jalan yang lurus bagi hati yang ingin aku terangkan. Duhai hamba-hamba ku yang di kasihi tidaklah engkau mengetahui bahawa aku bukanlah kamu dan kamu bukanlah aku yang senbenarnya melainkan telah aku tetapi hati mu merelakan jajahan dan perintah atur ku ke atas mu dan ke atas kehendak ku. Lalu janganlah kau menangis dari kerana selain ku. Hendaklah engkau mentaati ku seperti mana aku mentaati urusan ku pada mu. Jika benarlah segala urusan adalah jajahan ku janganlah engkau mengenang kembali perbuatan mu yang telah lalu menjadi taatan bagi ku. Seeloknya keluarkan hati mu dan bersihkanlah hati mu bagai engkau membersihkan singgahsana ku. Berusaha dengan daya dan upaya ku atas mu.

Dan telah terbit dari hati mu tentang kedalaman dari cinta ku terhadap mu . tetapi tidaklah engkau tersadar dari ratapan ku atas mu melainkan terhijab dari hati mu tentang ku dengan segala macam alas an dan wasangka. Dan benarlah dikatakan bahawa engkau masih melighat sudut hati mu dengan hentaman dari lapangan hati yang mengeluh itu dan ini. Cubalah bertahan walau sesaat Cuma kembali bertafakkur kepada ku seandainya hati mu di tarik kiri dan kanan…. tenangkan hati mu jangan sesekali mengikuti kehendak yang batil dan jangan sesekali menuruti alasan dan prasangka kerana itu tidaklah beerti bagi ku

Jika aku amati
Tentang diri yang mati
Mana lagi sembunyi
Mana lagi menari
Tarian abadi
Hanya yang tinggal secebis duri
Dari himpunan nafsi

Seandainya aku cuba berlari ke barat ke timur dari alunan zikri tetap jua aku terpanah api ranjuna. Dan bergegas aku kembali menepis lagi menepis hingga yang tersisa hanya biasan. Tapi kini engkau izinkan aku bertemu dari kalangan yang berdiri agar dapat ku ratapi tentang diri yang ingin mati.

Jika benar kau ingin aku
Pasti aku ingin bertemu
dalam hati ratapi selalu
Biar api menjadi debu

Duhai hati yang  berduri ini janganlah kau derhakai lagi dari kelibat api ini biar ia terpadam terhenti. Dalam lelah ku tidaklah aku mengerti walau berjuta tersaji namun aku tak fahami. Tidak pernah aku fahami tidak aku mengerti mengapa terjadi hingga aku mati sekali jangan kata aku tak endahi. Telah aku cabut segala sembilu lalu hingga aku amat malu menatapi mu. Malu sekali pada mereka yang mengenali mu. Tak terdaya aku sembunyi melainkan hanya izin dari mu persembunyian, jika kehendak mu begitu mana daya aku berlalu hanya biar sahaja sesaat itu pasti yang bertalu-talu hilang berlalu.

0 comments: