Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Tenunan Emas Segunung


LANDSKAP ROHANI


kedalam itu kandung
beratnya di tanggung
mohon terlahir setiap terkandung
dari yang menanggung
...
bisa beruntung
di dalam harap mohon bergantung
pada setiap yang bersabung
pergilah menagih mohon di usung
menaiki tangga tempat berhubung
janganlah aku disingkir agung
rayu pada mu mohon bertembung
sudikah kiranya leher ku di kalung
aduhai agung
aku berkabung
pakaian jalanan aku menyarung
izinkanlah cinta itu merundung
dalam kalimat yang terpasung
disetiap daerah nan kosong
hiasilah bagai disarung
sarung tenunan emas segunung
Continue >>>

Gagal ku Menyingahi Kembali


LANDSKAP ROHANI



Tetap sekali tanah ini dalam tandus
Di bawahnya kuddus
Tiada sapa sudi mengurus
Barangkali tidak tahu itu nufus
Semangatnya merengus’
Tidak sedar makin terkambus
Dalam….dalam aku menghalus
Tidak sedar amarah ku merakus

Walau dalam terang atau dalam sembunyi tiada apa yang bisa mengerti. Tentang aku yang menari disangka tari nya api. Namun aku yakini masih terdapat di luar sana yang kian menari tarian abadi bukan semata-mata mengimpikan ukhrawi. Oleh itu aku langkahi diri dengan hati yang kabur dari kerana tempiasan kata-kata yang berhambur yang sering mencuka bila cuba tuk meneka. Ketika itulah hati bagai di limpahi duka kerana membuat akal ku berfikir dusta. Tatkala aku ingin ,menari ketika itulah terbit suka yang mencampakkan aku ke dalam pinta sehingga terpinta pada sesuatu yang tidak mendatangkan suka. Akhirnya aku juga yang menderita akibat terpedaya oleh kehalusan yang amat halus dari sekalian kehendak yang mulus.

Sekehendak itu makin mengeras di dalam kertas tidak bisa terbias hanya laku ku menjadi kaku apabila aku mematikan aku sehingga yang terbit dalam….

Dalam…. Dalam  cahaya ku
Bisa memecah asmara ku
Hilang permata canaian ku
Terang dan gelap mainan ku
Hadirlah bagai aku’
Di sini atau sana jua terpaku

Lalu jika di amati hampir hilang. Mungkin kerana banyak bilang… ya banyak bilang dan menyimpang. Walau telah keras minta sembunyi namun aku nyanyikan kepada siapa yang sudi hingga mencemari diri. Alangkah sedihnya pilu itu meronta dalam cahaya…. dia tersiksa kerana hamparan kosong belaka…. disangka ada bagi yang tiada. Mungkin hilang selama-lama. Mohon padaNya kembalikan safina moga tersirna hati yang hina bertukar menjadi muthmainah.

Terus terang aku berkata
Tiada sipa bisa membuka
Dari kalangan himpunan dusta
Dalam kamar aku berduka
Tiada siapa suka derita
Bila terbit asakan cinta
Tiada siapa bisa merdeka
Jika hanya kata berbeta
Hilanglah tari mu wahai aduka
Jangan tangisi biar pergi
Mendalami himpunan zikri
Kerna itu lebih beerti
Bukan aku tidak simpati
Pada mu yang suka menari
Namun telah aku bilangi
Namun gagal mu menyingahi lagi
Continue >>>

Diri Ku Sekilas Ayasofya


LANDSKAP ROHANI

Hagia Sophia
Kudus mu dipersia-sia
Hingga di tanah parsia
Berbau darah mu yang tersisa
Bangunkanlah aku tursina
Dalam laungan kalimat wazifa
Tuntunilah aku wisal nan ihya
Dalam pelukan aulia
Menjadi barzak antara asma
Walau tahunya sina dan safina
Tetap jua bercerai dari esa
Mengapa duhai penguasa
Aku tidak tahu diri tersisa
Terkadang ku lupa
Setiap ditanya
semuanya menyinga
Tidak tahulah di mana
letaknya mujahadah fana

Continue >>>

riwayat cinta tiada kalimat


LANDSKAP ROHANI

Untuk cinta sememangnya gila
Gila-gila hanya tuk remaja

Gila bayang kerana sayang
Kerana sayang sanggup nyawa melayang

Kerana cinta tiada terkata
Dari cela ataupun nista

Daerah cinta tiada penjajah
Semua sanggup pegang amanah

Cinta dunia
Hanya di sana
Tempatnya dikurnia
Sakit atau sedap sendirilah Tanya

Lalu cinta itu ke mana
Sebenarnya tak kemana
Sakitnya Nampak merana
Padahal  sedap terlaksana
Jadilah gila yang bijaksana
Mengukur melerai saksama
Tiada peduli hindu atau cina
Tetap cinta datang melanda
Bagi yang bersedia
Masih terpinga-pinga
Dikulitnya domba
Di dalam itu singa
Sapa bisa berlumba
Dari kudrat yang berkuasa
Perhatikan ke mana sahaja
Arah mu tetap ke esa


Bertebaran si pecinta
Hingga membanjiri air mata
Merata-rata menghambur pinta
Mohon dirasa apakah cinta
Bagi diri ku belum bercinta
Kerana tiada daya tuk bercinta
Aku batalkan segala kuasa dan rasa
Kerana keduanya kepunyaan maha cinta
Mana layaknya aku kata cinta
Esok lusa diakan meminta
Apa yang ku hulurkan hanyalah nista
Mana layak aku mencinta
Hanya dialah yang dicintai nan cinta
Menyintai sehingga buta
Tiada terbit kata atau rasa
Hanyalah dia bisa memeta
Meletakkan cinta itu hanya dusta
Melatakkan cinta itu hanya duka’
Meletakkan cinta itu didalam murka
Memuliakan cinta itu pada hati-hati yang bermuka
Bermuka dari cermin wajahnya jua.


kerana cinta kononnya taat
hingga mabuk segala syahwat
Dalamnya membisik syafaat
Tiada satu pun yang diperdapat
Jika asyik memandang nikmat
Hingga mengharap cinta itukan taat
.....
Taat kerana cinta bukanlah nikmat....
Tetapi taatilah kerana taat

Sehingga taat menghimpun kudrat
Kudrat terlebur dalam nikmat
Nikmat terluhur dalam zat

zat menghulur sifat
sifat memohon syafaat
Continue >>>

kidung yang derhaka dari lautan nestapa


LANDSKAP ROHANI

gelaplah segala gelita
tiada bermandikan cahaya
lalu ku basuhi si air mata
mohon menutup seloka  nan celaka
ku kaburinya dengan dosa
mana mungkin kan bahagia
andainya ku turuti kata
dari sekalian pendusta
tiada yang ingin mengata apatah lagi melata
sekalian umat memandang bagai raksasa
menuduh dan mengeji sesuka rasa
tiadalah dapat aku mengota
segala janji bagai  ternista
oleh kidung-kidung yang derhaka
dari lautan nestapa
sungguh hampa
sungguhlah hampa
aku terhampar di gigian pahala
namun yang aku ingin hanya esa
tuk kembali pulang meraya
dalam kelibat ini aku terpaksa
meronta-ronta
meronta dan menerima
dari apa sahaja
yang tersua
janganilah aku di hamba sahaya
tidak rela aku di bawa
oleh arus suasa yang geliga
dalamnya intan permata
tapi rupanya hanya debu tak beharga


Continue >>>

asmara sufi


LANDSKAP ROHANI


Ratapan itu menyentap hati
Dari kelenaan sang abadi
Masih bermimpi
Bermain sembunyi
Hingga senja dikota kalahari

Tersentaklah diri
Dari dahaga yang ngeri
Bingkas menghirup madu santri
Tidak jua memuas sanubari
Lalu ku menari
Dari tarian nenek ku ka ku pi
Di sini ku berhenti
terkadang ku kembali
berdendang asmara sufi
terkawal amarah diri
mazmumah mengundur lari
lalu ku ketuk pintu arashi
katanya mati mati mati
Santunkan hati di bawah mati
Tiuplah abadi menjadi besi
Longgarkan segala sendi
Terbanglah aku ke mari
Menikmati tari suci

Dalam mimpi pergi mencari
Tiada sembunyi
Tiada ilusi
Hanya sendiri
Menggembala diri
Di alam mimpi aku menguasai
Kanan dan kiri
Aku gengami
Continue >>>