Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Gagal ku Menyingahi Kembali


LANDSKAP ROHANI



Tetap sekali tanah ini dalam tandus
Di bawahnya kuddus
Tiada sapa sudi mengurus
Barangkali tidak tahu itu nufus
Semangatnya merengus’
Tidak sedar makin terkambus
Dalam….dalam aku menghalus
Tidak sedar amarah ku merakus

Walau dalam terang atau dalam sembunyi tiada apa yang bisa mengerti. Tentang aku yang menari disangka tari nya api. Namun aku yakini masih terdapat di luar sana yang kian menari tarian abadi bukan semata-mata mengimpikan ukhrawi. Oleh itu aku langkahi diri dengan hati yang kabur dari kerana tempiasan kata-kata yang berhambur yang sering mencuka bila cuba tuk meneka. Ketika itulah hati bagai di limpahi duka kerana membuat akal ku berfikir dusta. Tatkala aku ingin ,menari ketika itulah terbit suka yang mencampakkan aku ke dalam pinta sehingga terpinta pada sesuatu yang tidak mendatangkan suka. Akhirnya aku juga yang menderita akibat terpedaya oleh kehalusan yang amat halus dari sekalian kehendak yang mulus.

Sekehendak itu makin mengeras di dalam kertas tidak bisa terbias hanya laku ku menjadi kaku apabila aku mematikan aku sehingga yang terbit dalam….

Dalam…. Dalam  cahaya ku
Bisa memecah asmara ku
Hilang permata canaian ku
Terang dan gelap mainan ku
Hadirlah bagai aku’
Di sini atau sana jua terpaku

Lalu jika di amati hampir hilang. Mungkin kerana banyak bilang… ya banyak bilang dan menyimpang. Walau telah keras minta sembunyi namun aku nyanyikan kepada siapa yang sudi hingga mencemari diri. Alangkah sedihnya pilu itu meronta dalam cahaya…. dia tersiksa kerana hamparan kosong belaka…. disangka ada bagi yang tiada. Mungkin hilang selama-lama. Mohon padaNya kembalikan safina moga tersirna hati yang hina bertukar menjadi muthmainah.

Terus terang aku berkata
Tiada sipa bisa membuka
Dari kalangan himpunan dusta
Dalam kamar aku berduka
Tiada siapa suka derita
Bila terbit asakan cinta
Tiada siapa bisa merdeka
Jika hanya kata berbeta
Hilanglah tari mu wahai aduka
Jangan tangisi biar pergi
Mendalami himpunan zikri
Kerna itu lebih beerti
Bukan aku tidak simpati
Pada mu yang suka menari
Namun telah aku bilangi
Namun gagal mu menyingahi lagi

0 comments: