Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





meskipun diri tak seputih harapan aku


LANDSKAP ROHANI


dalam duga menanti pasti
hingga mati menaruh simpati
di dalam gelap maseh menanti
secebis harap pada ilahi
hingga kini maseh mencari
mencari segala-gala tentang hati
walau lemas di lambung nafsi
maseh tetap berdiri
agak sukar untuk kembali
kerana diri maseh berharga lagi

deras sungguh aliran itu sungai bagai derasnya hati ku, pabila di palu oleh tahu tentang aku yang baharu membuka segala baju. Dalamnya ku lihat, satu persatu turutan menjadi satu yang berkumpul menahani diri ku. Apa yang diri ku tahu tidaklah hanya sesuatu yang melazimkan aku di bawah naungan diri ku jua. Di dalamnya diri ku, ku lihat satu persatu tentang masalah diri ku yang meletakkan setiap sumber sifat ku yang maseh tercela dan ternoda. Di situ ku lihat satu persatu bertukar  dan maseh baharu untuk bertukar menjadi sesuatu yang maseh lagi mahu menukar. Betukarlah ke arah yang jitu agar segala kepayahan ku tidak tercemar oleh segala ketahuan diri ku. Pabila ku buka dari setiap hati ku, ku lihat lagi segala duka dan duka itu mula menjernih lalu terlihat oleh ku betapa sukarnya membuahkan kata. Dari kata-kata itu tidaklah jelas melainkan menjadi sanggahan diri ku. Atas turutan itu ku selidiki satu persatu dan ku lihat lagi di dalamnya hati ku terdapat lagi sendu yang sentiasa membuat aku di alam khayali ku. Di situ amat sukar bagi ku untuk mengikisnya menjadi debu. Melainkan jika aku mahu dengan tekad dan restu. Akhirnya ku temui  juga jalan penyelesaian masalah ku dan ku pohon pada yang maha kuasa agar aku direstui untuk sentiasa mahu dan maju di dalam peperangan menentang musuh ku yang nyata.

ku hanyutkan segalanya tahu
agar diri ku gagal menggangu
di sebalik segala tahu
biarlah aku terus dunggu
walau terpaksa aku menunggu
biarlah aku terus terasa pilu
walau aku sungguh ngilu
menahan pedihnya sembilu
namun allah harapan ku
di dalam tenang aku melagu
lagukan rayu mendayu

0 comments: