Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





Ku Hadapkan Wajah


LANDSKAP ROHANI

Hanya yang mengetahui tentang diri ku hanyalah aku yang ingin memetakan segala keinginan menjadi sebuah kota pemerintahan. Dan tika wujud bayang ini di sembah akan ia yang membuahkan persoalan namun terus ia memanggil segala tanya bertanyakan akan cinta nan bahagia. Yang ku ketahui ialah keadaan ku yang maseh bergelumang dengan sisa dan noda semalam....... Yang teramat sukar bagi ku untuk menyatakan kebenaran hati ku. Maka dengannya daku mencumbui kembali segala rayu ku moga-moga dapatlah daku kembali mencumbui nista ku untuk dipersembahkan kepada mu. Wahai bathin ku menjauhilah dikau dalam keduaan. Tinggalilah segala bayangan semata-mata kerana izinnya dikau dalam naungan kesedaran..... Menjauihilah dikau dari segala peristiwa yang bisa mencatatkan diri mu sebagai penggembala dosa.

Sungguh terang dan nyata keberadaan mu padaku yang hanya biasan bagi ku dipamerkan.... Yang hanya bagi ku hanyalah semata-mata ketiadaan dalam keberadaan....yang hanya keindahan dalam penampakan.... Yang hanya kebuluran dalam kelazatan...... Yang hanya berkeupayaan dalam kehancuran...... Yang hanya kecintaan dalam ketaatan....

 Tinggallah bagi ku semata dusta
 Menghimpun durja dalam berkata
 Tewaslah daku memuja nista
Mengalirlah si air mata
Moga-moga terpamerlah kecewa
 Kerna itulah perhiasan berharga
 Berharga bagi ku yang durhaka
Akibat menghias wajah menjadi celaka
Continue >>>

Si Lautan Khayal


LANDSKAP ROHANI

kun kata Nya fayakun kata Dia. Keduanya bermesra di dalam Tanya. Apakah gerangannya diri itu…. Apakah sudahnya diri itu…. Apakah bermulanya diri itu…….  Namun katanya tidaklah tahu  walau beribu abad lamanya kerana jawapannya ada disana. Yang bersembunyi di dalam cahaya laksana membelah gelap menghancur istana. Lalu katanya ke manakah hilang walau telah dikhabarkan gemilang. Namun daku memujuk alam mencuba mencari di setiap silam. Ohhh alangkah dangkalnya akal pabila dapat mu hanyalah sejengkal manakan sama si lautan khayal.

mungkirilah janji mu di setiap daerah
kelak tiada siapa bisa menziarah
kerna sudi mu padaNya hanyalah amarah
maka hancurkanlah setiap daerah
dengan alunan asma Allah
hanya dengannya bisa kau menyerah

Duduk menatapi cermin itu sehingga membiaskan laku, lalu terjahi ia satu persatu bagi membuka baju demi baju. Lalu basuhilah baju itu sehingga hilang kotoran lalu, agar kebersihan itu menjadi tabiat mu. Maka huraikanlah satu persatu tentang kesucian itu yang manakah ia aku dan yang manakah ia seteru.
Continue >>>

Talaki Duniya


LANDSKAP ROHANI


Dunia itu tempatnya membajai akhirat  yang sering terlupakan manusia akan sifatnya kudrat. Dari segala yang telah pun menjalani mangkat maka dia itulah yang bisa diperdapat bagi menyucikan hati yang berkarat. Dan tidaklah dia itu di lebihkan baginya semata-mata untuk berbuat. Berbuat semata-mata kerana taat akan perintah yang diperintahkan. Maka sesungguhnya wahai umat kembalilah kepada yang diperdapat itu kerana dalamnya itu perdapat tersimpan jutaan kalimat yang bisa menghancurkan nista dan mazmumah mu. Maka bajailah hati mu dengan setiap kalimat itu sehingga benar-benar engkau berpuasa lalu berpaling pergi dari dunia.


allah.... allah..... allah......
sesungguhnya jalanya itu dunia
adalah ibarat sebuah taman neraka
yang memanggil manusia hingga senja
bagi melayani setiap derhaka
maka berulangilah lagi hingga terleka
walau waktu kian senja
maseh lagi terpinga-pinga
merayu kata-kata yang nista
hingga sakarat mengulangi duka


Continue >>>

Taman Kecelaruan


LANDSKAP ROHANI


sungguh sukar untuk memandu
selagi maseh memikiri rahsiaku
maka seharusnya daku membisu
dari segala upaya dan kuasa yang satu
agar terhasil buat ku
suatu yang dinamakan tahu

maka setiap apa yang engkau kerjakan adalah sebuah halangan yang makin engkau hilangkan sekian lama. Maka sesungguhnya tiadalah daya upaya untuk memulihkan kembali hubungan yang retak itu pabila engkau maseh menyerukan ketidakpastian yang sering bermain di dalam tamannya kecelaruan. Sesungguhnya kehidupan itu di noktahkan buat yang mencari keupayaan dan sesungguhnya keupayaan itu dinoktahkan buat mereka yang mencari kekuasaan. Dan sesungguhnya pengabdian itu buat mereka yang mencari tuhan. Dan ketuhanan itu buat mereka yang mencari kesaksian. Maka kembalilah menjadi hamba yang mencari kesaksian sehingga kesaksian itu melutut di hadapan mu sehingga tiadalah yang disaksian selain hanya yang ingin disaksikan oleh yang maha mengetahui.
Continue >>>

menyuci harga diri


LANDSKAP ROHANI



Hilangkanlah segala wasangka yang sering dikau terluka maka kembalilah mendengar cerita buat sang hamba yang biasa, yang biasa terbuka oleh kata –kata nista seiring dengan bahaya yang terjun membelah cahaya . Dari setiap kehancuran buangkanlah segala serpihan yang amat bisa menusuk cemaran di daerah senja. Yang maseh menyanyikan sebuah tarian yang lemah dari ketidakupayaan menyata membelenggui mahkota. Sesuapan yang diberi tidaklah berharga di raga melainkan hanya sebuah gambar yang menjadi ukuran. Wahai pemuja datanglah pada ku kembalilah memuja muji bagai dulu itulah ukhrawi. Bermula bicara dari kalimat yang nista bermulanya firman dari gelapnya cahaya. Bermulalah segalanya dari hakikat sebuah penafian yang melepaskan sanjungan semata-mata untuk mengibarkan panji-panji kedukaan bagi menghanyutkan kesombongan dari belukar yang gelita di dalamnya sahaja hanyalah terdapat sebuah pelita yang apinya semakin malar menunggui masa untuk bertukar menjadi hampa sehampa-hampanya . itulah dia dari hakikat penafian yang harus di gali bagi menyuci harga diri yang semakin tak dihargai demi kerana memuaskan sebuah perbudakan syaitani.

Continue >>>

KESEDARAN dengan KESENDIRIAN


LANDSKAP ROHANI


duduk menanti
takbir ilahi
di dalam hati





 terang menerangi diri
dari sinaran kaca-kaca ilmi
yang membiaskan sadari
dari kesadaran akli
yang maseh lagi bermimpi
ke kanan ke kiri
maseh membetulkan tari
maka berhujahlah lagi
antara sadar dengan sendiri


di bukalah segala perhatian itu untuk merujuk kepada hartanya yang dinamakan amal makruf nahi mungkar yang mana keduanya ditempatkan ke dalam kesedaran yang memungkinkan kesendirian mengikutinya dengan ingatan dan atau kelupaan kepadaNya. Bagi yang maseh mengetuk pintu-pintu hati satu persatu bagai di mungkiri pabila kesedaran itu hanya menyatakan kesempurnaan pabila ia membuka hujahnya di depan kesendirian. Maseh banyak yang harus di harungi oleh akal ini untuk menjauhkan dayanya bagi mengukir sebuah ukiran yang menyatakan kesendirian kerana hanya dengan kesendirian itu bisa melenyapkan kesedaran hingga hilang kesedaran itu tanpa ada satu pun tanya tentang hal-hal yang di lewati.

Kesedaran itu ialah yang tinggal jauh di dalam akal yang hanya bertugas menyatakan pengetahuan tentang hal-hal penyaksian. Manakala kesendirian itu merujuk kepada diri yang tunggal yang menyatakan keberadaan yang hakiki lagi mutlak....

kesudahan bagi yang mengekali kesedaran ialah lenyap pabila menyatakan keberadaanNya di dalam ilmu yang tunggal sedangkan keberadaan itu juga di kelaskan ke dalam kandungan yang sama juga yang mana kesendirian itu menyatakan kesendiriannya tanpa tahu oleh kesedaran. melainkan diberi pengetahuan yang sama dalam lingkungan kesadaran sahaja. Tidak lebih dan tidak terkurang oleh kesendirian yang memihak kepada kesedaran dalam mengwujudkan kenyataan dan kemutlakanNya.

Yang maseh tinggal untuk menyatakan keberadaannya di dalam kesedaran ialah ilmu. Dari segala ilmu yang menkhusus kepada kamalatNya. Di rentangkan segala daya dan usaha dari alam kesedaran hanyalah untuk menyatakan kesendirianNya dalam mutlak. Yang mana kesadaran itu hanyalah berfungsi untuk menyaksikan tangan-tanganNya bekerja untuk menghapuskan dualiti pada kesendirian.

Continue >>>

Di Hujung Gelap Ini


LANDSKAP ROHANI

Dosa-dosa itu dan ini mengalir
Bagai angin semilir
Membawa titik titik hitam ke hulu hilir
Menjelajah saraf hingga pesisir
Enak bagai madu dalam cangkir
Menghijab menghampar beribu-ribu langsir
Sungguh sukar tuk mengukir
Sebuah ukiran berhala faqir
Bagaimana tuk berfikir
Segala tafakur segalanya mungkir
Dari wasangka tiupan si anasir
Menutupi sekalian bashir
Tunjukilah hamba jalannya ya kabir
Tuk Melepas dari bahana mungkar nankir


 Di hujung gelap ini
Aku memohon ampuni
Maafkanlah ya ilahi
Dari setiap sangka ku nan berdiri
Sendirian bermukah dalam hati
Sendirian terluka dan membenci
Mengikis kembali daki dan maki
Tuk merubah menjadi suci
Sesuci hening di pagi hari
Bagai mentari menyinari bumi
Memadam gelap menghampar permaidani
Dari Permadani sulaman cahaya sirri

 Terang dalam samar
Dihujung sebuah kamar
Tetap teguh walaupun hinggar binggar
Di tilik dari kejauhan yang nanar
Tidaklah seperti dikhabar
Andai semua datang mengibar
Mengibar Panji-panji yang menyelubungi qamar
Dengan bukaan yang belum menyinar
Bagaimanakah bisa Dia mengeluar
Dari segala kepayahan bukanlah kasar
Tuk menambat hati dibawah sedar
Tidak mungkin kan terkeluar
Jika maseh berdiri dengan tegar
Jauhkanlah aku duhai ya qahhar
Cairkanlah aku di bawah sedar
Izinilah hamba bertukar sasar
Kelak semuakan bisa menjalar
Bagai kehendak kau dan aku bertukar
Bertukarlah seawal dan seakhiri jauhar
 
 terangkan aku bagai cahaya
dari wajah himpunan dusta
ku nyala menjadi pelita
hingga lebur sebuah kota
tidaklah aku bercerita
dari tangga ke sebuah tangga
melainkan hanya berkata
tentang bakat yang belum membuka
bukalah bagi ku seorang hamba
hamparkan hati ku sebuah mahkota
elok ku jaga bagai sahaya
tidak mungkin ku biar bertukar gelita
......... . .
Continue >>>

Wahai pejalan!


LANDSKAP ROHANI

Jika alpa menjadi sajian
Mana lagi sadar menjadi panduan
Dalam alpa bebas berterbangan
Namun engkau takut kehilangan
Kembalilah engkau membilang haluan



Wahai pejalan!
Biarpun telah seratus kali engkau ingkar janji,
ayuhlah datang, dan datanglah lagi!

Kerana Tuhan telah berfirman:
“Ketika engkau melambung ke angkasa
ataupun terpuruk ke dalam jurang,
ingatlah kepadaKu,
kerana Akulah jalan itu.”
Continue >>>

DIA TIDAK DI TEMPAT LAIN


LANDSKAP ROHANI


Salib dan ummat Kristen, ujung ke ujung, sudah ku uji.
Dia tidak di Salib.
Aku pergi ke kuil Hindu, ke pagoda kuno.
... Tidak ada tanda apa pun di dalamnya.
Menuju ke pegunungan Herat aku melangkah,
dan ke Kandahar Aku memandang.
Dia tidak di dataran tinggi
maupun dataran rendah. Dengan tegas,
aku pergi ke puncak gunung Kaf (yang menakjubkan).
Di sana cuma ada tempat tinggal
(legenda) burung Anqa.
Aku pergi ke Ka’bah di Mekkah.
Dia tidak ada di sana.
Aku menanyakannya kepada Avicenna (lbnu Sina) sang filosuf
Dia ada di luar jangkauan Avicenna …
Aku melihat ke dalam hatiku sendiri.
Di situlah, tempatnya, aku melihat dirinya.
Dia tidak di tempat lain.

by rumi
Continue >>>