Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





an advice a lovers of death


LANDSKAP ROHANI

Sendiri tiadalah berteman
di kala angan-angan di permainan.
Dan sendirilah jua ketika berteman
Kerna bayang-bayang maseh resah di halaman
Sendirian bertemankan kesunyian
... Dek gagal menyahut kerinduan
Dari kesendirian menghujankan kesepian
Lalu membasahi seluruh persembunyian
Terlunturlah warna ilusi pementasan
sebuah drama ke-egoan
Persembunyian si egoisme terzahirkan
Continue >>>

Dibuai asmara dari wahyu syaitan


LANDSKAP ROHANI



Dalam suasana hati ku yang berkisar tentang terbit dan tenggelam masih lagi bermain dengan rasa yang pasti dan yang resah menanti. Dari kejauhan mu ya ilahi ku lihat sumber cahaya yang terang yang maseh meneggek di atas jaminan akan ucapan dan pengertian. Di sebalik rahasia cinta mu hanya dikau yang lebih memahami hati ku maka kepada mu jualah tempatnya daku merenung kembali segala macam rayu sumbang ku pada mu. Sungguh malu rasanya diri ni pabila meratah daging yang hancur lumat yang di hijab bagaikan bangkai kerana bagi ku setiap maksiat itu menghancurkan sel darah merah ku dari teratur dengan frekuensi yang menenangkan. Namun pabila  suatu yang haram ku lakukan ianya bagaikan mendarah mendaging bathin ku sehingga layaknya yang ku hidangkan adalah sebuah makanan yang melumatkan ingin ku pada mu. Walau terang daku dalam sedar namun segalanya tidak bisa ku lakukan dek kerana sukarnya diri ku menewaskan bujukan yang memberahikan nafsu ku…

.............ya allah telah terang bagi ku kehendak mu atas ku namun sejuta kali ku menipu diri untuk bersenag-senang dengan kelapangan waktu mu… ampunkanlah daku.........

 Dalamnya madu terlihatnya pekat
Pekatnya madu menjadi ubat
Disetiap daerah dadaku adalah pengubat
Yang menjadi penawar bagi diri yang terikat
Terikat oleh hamburan nafsu yang memikat
Makanya harus ku kaji hingga terpikat
Terpikat hati ku dalam maqam nubuat……

Dalamperjalan ku ini sekejapnya ku henti di atas satu landasan lalu ku turuni dengan usaha dan daya ku yang lemah hingga setiap bicara ku gagali sehingga tewas segala imani. Di atas sebuah landasan yang panjang itu  ku lihatnya cahaya yang terang benderang coba membawa ku pulang ke tempat asal ku namun ku tak berdaya tuk berjalan apatah lagi mengesot ke arahnya. Sungguh lemahnya diri ku kerana telah memuja kehinaan yang mencampakkan diri jauh dari pandangannya.

...........Ya allah telah tewas kesekian kali diri ku namun ku tetap memuja ke-esaan mu maafkanlah diri ku kerna menghancurkan sejuta ketenangan sel-sel darah merah ku……..

Dalamnya diri itu adalah wajah
Yang mengherdik keluar berdarah
Maka jauhilah segala amarah
Yang sentiasa membolosi setiap daerah
Tidaklah aku itu mengarah
Melainkan hanya berserah
Keluarkanlah wahai diri yang lemah
Pergilah menuntun kepada setiap wilayah
Yang sentiasa menantikan pasrah
Untuk kau belajar memandu arah
Continue >>>

Kemunafikan yang menghalangi diri ku menujui Ilahi - second chapter


LANDSKAP ROHANI


Tetap teranglah diri mu di atas landasan yang benar yang mana dikau maseh memuja akan keesaannya. Tetapi kesedaran itu tidak mencukupi bagi mu kerana dikau tidak menyaksikan kebenarannya melalui mata hati mu. Jika sekiranya engkau kembali lagi ke sini iaitu tempat engkau berhujah tentang waktu dan masa pasti engkau melihat ianya menjadi pendua yang memisahkan kedirian mu dengan ketuhanan mu sehingga yang dikau saksikan adalah kedirian mu yang menyatakan kehendak itu dan ini dan bukannya dikau mengikuti kehendak tuhan mu yang menginginkan engkau berlaku taat dan takwa.

Jika sekiranya dikau maseh melihat kesaksian itu berupa pegangan  yang engkau mahukan manakah lagi rahsia yang di rasakan kerana setiap jalannya kemunafikan itu telah tertutup dirinya dari merasai akan nikmatnya ibadah. Jika engkau mahu mengikuti setiap baris kata hati mu janganlah dikau segera memaksanya dengan Tanya  tetapi selidikilah ianya dengan rasa dengan memencilkan setiap anggota mu dari bekarya. Jika di situ engkau membuka kata hati mu yang lemah maka terbitlah setiap anggota mu di dalam kehendaknya sehingga tiada sipa yang bisa memaksa melainkan engkaulah yang terpaksa untuk mengakuinya.

Diam itu adalah jalannya engkau menggembara ke arah destinasi yang engkau inginkan sehingga dikau maseh merenung ke dalamnya hanyalah sebagai khayalan yang nyata. Tetapi sebenarnya ianya adalah kenyataan bagi keberadaan ilmu yang memungkinkan setiap rayu mu pasti bertemu dengan lakunya. Di situ hidupkanlah hati mu dengan takbirnya hingga engkau mahu mengembalakan diri mu ke arah ketakwaan lalu pasti engkau akan melepaskan diri mu yang maseh bergelumang dengan kemunafikan .

Sebenarnya jiwa itu telah di perduakan oleh nafsu yang membisikkan kata-kata yang mahu dan cemburu. Ianya sentiasa mencemburui dirinya dari berpaling ke arah ketaatan kerana ketaatn itu menjadikan dirinya menjadi hamba yang mengikuti telunjuk tuhan. Namun sekiranya ia lemah mentaati pasti nafsu itu merubahkan diri itu menjadi hamba yang asyik dengan kesenang-senangan dan hidup di dalam ketaatan yang mati. Dan tidaklah hidup itu semata-mata untuk mentaati diri melainkan menjadi sandaran untuk mengabdikan diri kepada yang maha mengetahui.  Jika sekiranya diri itu maseh lagi mahu melihat dari apa yang menjadi bukti maka hancurkanlah keinginannya itu kerana keinginan itu adalah racun yang membunuh kesedaran mu. Keiginan-keinginan itu sebenarnya sentiasa membisikkan kata-kata itu dan ini tentang itu dan ini persoalan itu dan ini yang membuatkan diri itu terus terbuai oleh anganan dan membekukan diri dari berusaha untuk berlaku taat. Lalu jiwanya kembali di suntik dengan ragu dan wasangka yang ditiup oleh dirinya yang bersetan.

Maka sudikanlah hati itu dilapangi dengan kehendak dan keinginannya yang menyamai dengan kudratnya yang berpadanan dengan ilmunya, lalu buktikanlah melalui asmanya sehingga dikau mengetahui bahawa sifatnya itu bukanlah terdiri dari kewujudan mu melainkan hanya diri mu sebagai tunggangan kehendaknya ke atas diri mu semata. Namun eloklah sekiranya dikau memahami  bahawa kesedaran itu tidak menjamin engkau berpuasa melainkan engkaulah yang terpaksa untuk mengikuti telunjuknya semata. Maka perlakukanlah diri mu dengan sentiasa berhajat dan kembalikanlah diri mu di dalam redhonya lalu berusahalah semahu mu untuk meredhoi segala amal perbuatannya ke atas mu dengan kebenaran yang nyata bahawa diri mu hanyalah pelaku yang menginginkan setiap kelakuan itu di dalam hidupnya diri untuk berlaku di dalam ketaatan dan ketakwaan semata-mata.
Continue >>>

loneliness is my silent heart


LANDSKAP ROHANI

Setelah ribuan tahun keheningan mengerikan
namun belum memenangkan rahasia terdalam
semua hal yang belum diketahui
hanyalah kiasan yang mendekati
dari tanah gelap akan membawa jiwaku
tumbuh hingga musuh dibunuh
sampai kafan menyaluti jasad ku
jiwa yang lapar akan membawa zahir ku
menggembara dalam kegelapan
mantara bayang bisa mengerikan cahaya bulan
tika itu....,
mungkin cinta harus bersembunyi
dari pandangan mata ku yang berapi
apakah selamanya dilarang untuk bertemu
Kalau saja aku bisa menangis......?
Continue >>>