Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





KESEDARAN dengan KESENDIRIAN


LANDSKAP ROHANI


duduk menanti
takbir ilahi
di dalam hati





 terang menerangi diri
dari sinaran kaca-kaca ilmi
yang membiaskan sadari
dari kesadaran akli
yang maseh lagi bermimpi
ke kanan ke kiri
maseh membetulkan tari
maka berhujahlah lagi
antara sadar dengan sendiri


di bukalah segala perhatian itu untuk merujuk kepada hartanya yang dinamakan amal makruf nahi mungkar yang mana keduanya ditempatkan ke dalam kesedaran yang memungkinkan kesendirian mengikutinya dengan ingatan dan atau kelupaan kepadaNya. Bagi yang maseh mengetuk pintu-pintu hati satu persatu bagai di mungkiri pabila kesedaran itu hanya menyatakan kesempurnaan pabila ia membuka hujahnya di depan kesendirian. Maseh banyak yang harus di harungi oleh akal ini untuk menjauhkan dayanya bagi mengukir sebuah ukiran yang menyatakan kesendirian kerana hanya dengan kesendirian itu bisa melenyapkan kesedaran hingga hilang kesedaran itu tanpa ada satu pun tanya tentang hal-hal yang di lewati.

Kesedaran itu ialah yang tinggal jauh di dalam akal yang hanya bertugas menyatakan pengetahuan tentang hal-hal penyaksian. Manakala kesendirian itu merujuk kepada diri yang tunggal yang menyatakan keberadaan yang hakiki lagi mutlak....

kesudahan bagi yang mengekali kesedaran ialah lenyap pabila menyatakan keberadaanNya di dalam ilmu yang tunggal sedangkan keberadaan itu juga di kelaskan ke dalam kandungan yang sama juga yang mana kesendirian itu menyatakan kesendiriannya tanpa tahu oleh kesedaran. melainkan diberi pengetahuan yang sama dalam lingkungan kesadaran sahaja. Tidak lebih dan tidak terkurang oleh kesendirian yang memihak kepada kesedaran dalam mengwujudkan kenyataan dan kemutlakanNya.

Yang maseh tinggal untuk menyatakan keberadaannya di dalam kesedaran ialah ilmu. Dari segala ilmu yang menkhusus kepada kamalatNya. Di rentangkan segala daya dan usaha dari alam kesedaran hanyalah untuk menyatakan kesendirianNya dalam mutlak. Yang mana kesadaran itu hanyalah berfungsi untuk menyaksikan tangan-tanganNya bekerja untuk menghapuskan dualiti pada kesendirian.

Continue >>>

Di Hujung Gelap Ini


LANDSKAP ROHANI

Dosa-dosa itu dan ini mengalir
Bagai angin semilir
Membawa titik titik hitam ke hulu hilir
Menjelajah saraf hingga pesisir
Enak bagai madu dalam cangkir
Menghijab menghampar beribu-ribu langsir
Sungguh sukar tuk mengukir
Sebuah ukiran berhala faqir
Bagaimana tuk berfikir
Segala tafakur segalanya mungkir
Dari wasangka tiupan si anasir
Menutupi sekalian bashir
Tunjukilah hamba jalannya ya kabir
Tuk Melepas dari bahana mungkar nankir


 Di hujung gelap ini
Aku memohon ampuni
Maafkanlah ya ilahi
Dari setiap sangka ku nan berdiri
Sendirian bermukah dalam hati
Sendirian terluka dan membenci
Mengikis kembali daki dan maki
Tuk merubah menjadi suci
Sesuci hening di pagi hari
Bagai mentari menyinari bumi
Memadam gelap menghampar permaidani
Dari Permadani sulaman cahaya sirri

 Terang dalam samar
Dihujung sebuah kamar
Tetap teguh walaupun hinggar binggar
Di tilik dari kejauhan yang nanar
Tidaklah seperti dikhabar
Andai semua datang mengibar
Mengibar Panji-panji yang menyelubungi qamar
Dengan bukaan yang belum menyinar
Bagaimanakah bisa Dia mengeluar
Dari segala kepayahan bukanlah kasar
Tuk menambat hati dibawah sedar
Tidak mungkin kan terkeluar
Jika maseh berdiri dengan tegar
Jauhkanlah aku duhai ya qahhar
Cairkanlah aku di bawah sedar
Izinilah hamba bertukar sasar
Kelak semuakan bisa menjalar
Bagai kehendak kau dan aku bertukar
Bertukarlah seawal dan seakhiri jauhar
 
 terangkan aku bagai cahaya
dari wajah himpunan dusta
ku nyala menjadi pelita
hingga lebur sebuah kota
tidaklah aku bercerita
dari tangga ke sebuah tangga
melainkan hanya berkata
tentang bakat yang belum membuka
bukalah bagi ku seorang hamba
hamparkan hati ku sebuah mahkota
elok ku jaga bagai sahaya
tidak mungkin ku biar bertukar gelita
......... . .
Continue >>>

Wahai pejalan!


LANDSKAP ROHANI

Jika alpa menjadi sajian
Mana lagi sadar menjadi panduan
Dalam alpa bebas berterbangan
Namun engkau takut kehilangan
Kembalilah engkau membilang haluan



Wahai pejalan!
Biarpun telah seratus kali engkau ingkar janji,
ayuhlah datang, dan datanglah lagi!

Kerana Tuhan telah berfirman:
“Ketika engkau melambung ke angkasa
ataupun terpuruk ke dalam jurang,
ingatlah kepadaKu,
kerana Akulah jalan itu.”
Continue >>>