Ku Persembahkan Karya Hati ku Buat Tatapan Diri ku Yang Asyik Syok Sendiri.

My Starz

SalaM

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha pemurah, yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya... Surah al Alaq 1-5....







zakirlazarus@gmail.com





KESEDARAN dengan KESENDIRIAN


LANDSKAP ROHANI


duduk menanti
takbir ilahi
di dalam hati





 terang menerangi diri
dari sinaran kaca-kaca ilmi
yang membiaskan sadari
dari kesadaran akli
yang maseh lagi bermimpi
ke kanan ke kiri
maseh membetulkan tari
maka berhujahlah lagi
antara sadar dengan sendiri


di bukalah segala perhatian itu untuk merujuk kepada hartanya yang dinamakan amal makruf nahi mungkar yang mana keduanya ditempatkan ke dalam kesedaran yang memungkinkan kesendirian mengikutinya dengan ingatan dan atau kelupaan kepadaNya. Bagi yang maseh mengetuk pintu-pintu hati satu persatu bagai di mungkiri pabila kesedaran itu hanya menyatakan kesempurnaan pabila ia membuka hujahnya di depan kesendirian. Maseh banyak yang harus di harungi oleh akal ini untuk menjauhkan dayanya bagi mengukir sebuah ukiran yang menyatakan kesendirian kerana hanya dengan kesendirian itu bisa melenyapkan kesedaran hingga hilang kesedaran itu tanpa ada satu pun tanya tentang hal-hal yang di lewati.

Kesedaran itu ialah yang tinggal jauh di dalam akal yang hanya bertugas menyatakan pengetahuan tentang hal-hal penyaksian. Manakala kesendirian itu merujuk kepada diri yang tunggal yang menyatakan keberadaan yang hakiki lagi mutlak....

kesudahan bagi yang mengekali kesedaran ialah lenyap pabila menyatakan keberadaanNya di dalam ilmu yang tunggal sedangkan keberadaan itu juga di kelaskan ke dalam kandungan yang sama juga yang mana kesendirian itu menyatakan kesendiriannya tanpa tahu oleh kesedaran. melainkan diberi pengetahuan yang sama dalam lingkungan kesadaran sahaja. Tidak lebih dan tidak terkurang oleh kesendirian yang memihak kepada kesedaran dalam mengwujudkan kenyataan dan kemutlakanNya.

Yang maseh tinggal untuk menyatakan keberadaannya di dalam kesedaran ialah ilmu. Dari segala ilmu yang menkhusus kepada kamalatNya. Di rentangkan segala daya dan usaha dari alam kesedaran hanyalah untuk menyatakan kesendirianNya dalam mutlak. Yang mana kesadaran itu hanyalah berfungsi untuk menyaksikan tangan-tanganNya bekerja untuk menghapuskan dualiti pada kesendirian.

0 comments: